Tuesday, October 30, 2007

ECER perintis penyatuan

Ucapan Nik Aziz di ECER - Tazkirah Mursyidul Am PAS kepada Presiden Umno Harakahdaily Tue Oct 30, 07 11:05:53 am MYT


Bismillahir Rahmanir Rahim.

"Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran." (Maksud Surah An Nahl: Ayat 90).

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh dan Salam Sejahtera Yang Amat Berhormat Dato' Seri Abdullah bin Haji Ahmad Badawi Perdana Menteri Malaysia dan isteri; Yang Amat Berhormat Dato' Sri Adnan bin Haji Yaakob Menteri Besar Pahang; Yang Amat Berhormat Dato' Seri Haji Idris bin Jusoh Menteri Besar Terengganu; Yang Amat Berhormat Dato' Haji Abdul Ghani Othman Menteri Besar Johor; YB Dato' Seri Mohd. Effendi Norwawi Menteri di Jabatan Perdana Menteri; Yang Berhormat Menteri-Menteri Kabinet; Yang Berhormat Ahli-Ahli Parlimen Serta Ahli-Ahli Dewan Undangan Negeri; Pegawai-Pegawai Tinggi Kerajaan Persekutuan Dan Kerajaan-Kerajaan Negeri; Dif-Dif Kehormat; Tuan-tuan dan puan-puan sekalian, Alhamdulillah.

Dengan seizin Allah S.W.T., sekali lagi kita dapat menghirup udara nyaman pada hari ini. Ini menandakan betapa kita masih terus dilimpahi nikmat dengan rahmat dan inayah dari-Nya untuk sama-sama menyaksikan pelancaran Wilayah Ekonomi Pantai Timur bagi Negeri Kelantan. Sesungguhnya pelancaran ini boleh dijadikan titik tolak ujian keikhlasan kedua-dua belah pihak dalam berkongsi anugerah Allah S.W.T. yang dilimpahi-Nya kepada kita semua baik di Kelantan atau negara Malaysia pada amnya yang sama-sama kita kasihi selama ini. Bahkan, ia adalah detik bersejarah yang mengesahkan lagi penerusan wujudnya jalinan kerjasama akrab sekian lama khususnya sejak 17 tahun negeri ini diperintah oleh Kerajaan Negeri yang ada pada hari ini. Tanpa pertukaran apa-apa, pelan yang bakal dilancar dan dilaksanakan nanti tidak memerlukan apa-apa perubahan nakhoda. Kapal boleh berlayar dengan matlamat yang tidak berganjak yakni memakmurkan bumi Allah dengan segala ikhtiar yang tidak menyalahi syariat Ilahi. Dalam semangat ini, mewakili Kerajaan dan rakyat Negeri Kelantan, izinkan saya mengalu-alukan kedatangan YAB Dato' Seri Perdana Menteri. YAB Dato’ Seri dan sidang hadirin yang dihormati sekalian, Tugas pemimpin laksana dasar Allah Ayat Al-Quran yang baru saya baca dalam muqadimmah tadi biasanya dibaca di atas mimbar Jumaat, saya membacanya pada hari ini di atas mimbar masyarakat. Di rumah Allah kita menjadi imam dan makmum, manakala di luar rumah Allah kita disebut pemimpin dan rakyat. Orangnya masih sama. Khutbah dalam masjid menerangkan dasar-dasar Allah manakala ucapan di luar masjid adalah untuk melaksanakan dasar-dasar Allah.

Setelah 17 tahun saya diamanahkan untuk memimpin Kerajaan Kelantan dengan dasar Al-Quran Nul Karim sebagai Kalamullah, termasuk ayat yang saya baca sekejap tadi, petang ini saya dan Kerajaan saya seakan-akan terasa akan adanya perubahan baru. Saya sedang berada di sebuah pentas buat pertama kalinya dengan pemimpin negara. Alangkah manisnya hidup kiranya insan yang sengaja diciptakan Allah Azzawajalla dengan berlainan watak dan kerenah ini boleh patuh kepada ketetapan azali sejak Nabi Adam alaihissalam lagi. Firman Allah S.W.T. ada membawa maksud berbunyi

"Dan Kami berfirman: turunlah kamu! Sebahagian kamu menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kamu ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan. Kemudian (Adam dan Hawa) menerima beberapa kalimat dari Tuhannya, maka Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang. Kami berfirman: "turunlah kamu semua dari Syurga itu! Kemudian jika datang petunjukKu kepadamu, maka barang siapa yang mengikuti petunjukKu, nescaya tidak ada kekhuatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati." (Surah Al-Baqarah: Ayat 36 - 38).

Mudah-mudahan langkah penyatuan pentas ini akan memulakan jalur-jalur gemilang yang sungguh-sungguh sebagai ganti kepada jalur-jalur hitam selama 17 tahun sebelum ini. YAB Dato' Seri dan sidang hadirin sekalian, Saya sempat juga mengikuti senarai projek-projek raksasa yang ada terkandung di dalam pelan induk yang disebut-sebut akan menelan perbelanjaan berjumlah RM112 bilion ini. Antara lain ia akan memuatkan sebuah Universiti yang telah beberapa kali dilancarkan, Lebuh Raya Pantai Timur, Jeti di Tok Bali dan usaha untuk menaikkan taraf Lapangan Terbang Sultan Ismail Petra sebagai pusat penerbangan untuk rantau Asia Tenggara, termasuklah keinginan yang kuat untuk memunculkan satu kelas perdagangan dan perindustrian bumiputera. Alhamdulillah, semua cadangan ini telah lama dikenalpasti dan menjadi sebahagian dari Pelan Jangka Panjang Pembangunan Strategik Negeri Kelantan yang telah kami dokumenkan dan tandatangani sejak 2 Mei 2000; kira-kira 7 tahun yang lalu.

Bahkan memahami pembahagian dan pengkhususan bidang kuasa antara Kerajaan Persekutuan dan Negeri melalui 2 rancangan lima tahun yang telah kita lalui. Projek-projek cadangan ini telah dikemukakan kepentingannya untuk diberikan perhatian Pusat dari masa ke semasa. Mungkin kerana kesuntukan kewangan, ia tidak diberikan perhatian. Kali ini Kerajaan Negeri wajar berterima kasih kepada Kerajaan Pusat kerana telah sudi mengiktiraf apa yang kami kenalpasti sebagai projek-projek mustahak selama ini dan akhirnya telah diberikan perhatian. Pastikan pelan ECER realistik bukan hipokrasi Menyentuh tentang peruntukan yang mencecah RM112 bilion untuk ECER, RM177 bilion lagi untuk Koridor Utara dan RM47.6 bilion lagi di Wilayah Pembangunan Iskandar, rakyat menjadi sedikit kagum dengan jumlahnya.

Semakin hairan mereka apabila duit yang diisytiharkan ini boleh menjangkau Rancangan Malaysia ke 9, 10 dan boleh pergi sejauh RMK sebelas. Apapun, jika duit ini memang ada dan tidak menjadi masalah, maka kita perlu mengucapkan sebesar-besar syukur. Alhamdulillah, syabas.

Dalam banyak buku ilmiah, saya ada juga terbaca bahawa sesuatu pelan yang berkesan ialah pelan yang dapat diterima tanpa curiga oleh kumpulan sasar. Ciri pelan yang berjaya juga ialah pelan yang dapat dilaksanakan. Biasanya pelan pembangunan yang baik harus bertolak dan bermula dari bacaan mengenai senario ekonomi dunia semasa yang teliti berasaskan unjuran yang tepat mengenai turun naik harga petrol, emas dan lain-lain komoditi yang utama. Realiti dan waqi' persekitaran yang berubah ini biasanya akan menentukan pula angkubah-angkubah yang memungkinkan sebuah pelan yang realistik itu dapat diisytiharkan. Saya berandaian, semua aspek ini telah diambil kira dalam segenap segi sehingga ia tidak menjadi sebuah impian dan bukan sekadar 'satu lagi pelan'. Sememangnya indah untuk berada sekadar di alam mimpi kerana ia mengasyikkan:

Anak Cina memetik selasih Anyam rotan dibuat timba Tiada yang indah dalam berkasih Mimpikan bulan jatuh ke riba

Dalam banyak hal, apa yang mustahak ialah pelan yang dapat menghasilkan kenyataan. Siapalah yang tidak bergembira untuk mendengar janji yang akan datang dalam ratusan bilion ringgit. Ini lebih-lebih lagilah apabila janji itu dipenuhi. Sudah banyak kita saksikan betapa janji yang indah kadang-kadang boleh menjadi musuh besar apabila ia gagal dipenuhi. Kebocoran, siling runtuh, rasuah dan pecah amanah, inflasi dan hipokrasi adalah antara musuh-musuh bersama yang boleh menghambat cita-cita murni. Emas hitam anugerah Allah yang dipinggirkan dalam ECER

YAB Dato' Seri dan sidang hadirin sekalian,
Walaupun cadangan pendaratan gas dan minyak di pesisir pantai kita masih tidak diberi perhatian dalam ECER, saya masihlah memandang kepentingannya sebagai sesuatu yang bersifat mendesak. Pada kami, ia sepatutnya diletakkan sebagai paksi asas dalam menjana pertumbuhan ekonomi negeri. Seperti yang telah dikenalpasti oleh Kerajaan Negeri sejak 10 tahun lalu, kami masih merayu agar gas dan minyak didaratkan di Pantai Senok. Bukan senang deposit emas hitam ini boleh terbentuk. Dengan penuh susah payah Allah S.W.T. telah ratusan jutaan tahun memeram, mengatur dan memprosesnya secara sebab musabab jauh di kerak bumi. Dengan segala percaturan kimia melalui mendapan humus, fosil dan tindak balas haba di perut bumi, Allah S.W.T. telah dengan segala ehsan menyimpan lalu menganugerahkan bumi Kelantan dan laut Kelantan dengan bahan semahal ini. Mensia-siakan nikmat namanya apabila ia seolah-olah dibuat-buat 'terlepas pandang' dan tidak ditimbangkan untuk dimasukkan ke dalam pelan induk pembangunan Wilayah yang sebesar dan sepenting ini. Setakat ini, kami hanya berputih mata melihat khazanah bumi kami dipunggah dan dihirup sepuas-puas oleh golongan amir politik tanpa didaratkan di pantai Kelantan sendiri walaupun sesudu teh. Dalam feqah Islam, telah lama ditulis "hukmul fa il wal khu roji wa rriqaz".

Bahkan zakat yang dipungut daripada sesebuah perkampungan tidak boleh dipindah zakat itu ke tempat lain kecuali terlebih dahulu diagih-agihkan kepada al mustahiqiin tempatan. Ini adalah hukum Allah dan Rasul. Tak disempurna di dunia oleh pihak al-umara', ia akan disempurna juga oleh Allah S.W.T. di akhirat kelak. "Sesungguhnya hari keputusan (hari kiamat) itu adalah waktu yang dijanjikan bagi mereka semuanya." (Surah Ad-Dukhaan: Ayat 40).

Untuk menyatakan komitmen Kerajaan Negeri terkini, kita telah meluluskan penubuhan sebuah jeti penghantar (supply base) di Pengkalan Kubur, Tumpat, khusus untuk sokongan kerja penggerudian minyak dan gas di Joint Development Area (JDA) dengan Thailand dan Vietnam, di luar pesisir pantai Kelantan. Kerja pembinaan Jeti tersebut mulai Oktober ini dan ianya akan menjadi pemangkin kepada satu industri yang dapat mengembangkan ekonomi negeri dan membuka peluang pekerjaan. Dalam keadaan-keadaan yang seperti inilah, relevannya kita mengetepikan sentimen politik bersifat kepartian. Tidakkah boleh kita menjadikan maudhu' ini sebagai perkara bersama untuk dikongsikan secara pintar bagi tujuan yang sama. Saya masih ingat betapa murninya ketika KUB menandatangani persefahaman ini bagi pihak Pusat dizaman Tun Dr. Mahathir pada tahun 1996 dahulu. Ini kekal terlipat dalam sejarah; kisah benar sebuah 'pelan indah' yang tidak menjadi hingga sampai ke hari ini.

Pembinaan modal insan tidak berjaya kecuali dengan tarbiyah Islam YAB Dato' Seri dan sidang hadirin yang dihormati sekalian. Dalam hubungan Kelantan yang telah dikenalpasti sebagai Pusat Pembangunan Modal Insan berteraskan ilmu pula, saya bermohonlah untuk memberikan sedikit peringatan. Mustahil insan itu boleh dibina tanpa agama. Ilmu Al-Quran mengajar kita tentang adanya dua perkara dalam setiap insan itu yakni jasad dan roh. Membina roh insan adalah memberi faham kepada mereka tentang dosa dan pahala, adanya taat dan maksiat, adanya malaikat dan adanya iblis, adanya hisab dan adanya hari pembalasan, adanya Syurga dan adanya Neraka. Ini soal asas yang tiada khilaf. Ini konsep tarbiyyah bawaan Nabi-Nabi dan Rasul-Rasul alaihissalam serta para tabi'in dan wali-wali zaman berzaman. Jika Kelantan mahu diiktiraf sebagai pangkalan terpenting modal insan, maka kita jangan abaikan aspek pembinaan roh. Elemen rasuah, dedah, dadah, belasah dan menolak hukum Allah adalah manifestasi kekacauan fikrah. Betapa kacau bilaunya acuan dan tertib tarbiyyah kita yang telah dirangka oleh negara selama ini. Ikut cara kami bangunkan negara bersama Islam Untuk itu, mari kita cuba menjadi lebih ikhlas dengan cuba sama-sama memperbetulkan keadaan, memikul amanah agama demi memulihkan manusia untuk kembali kepada nilai-nilai fitrah keinsanan sejati selaras dengan prinsip asal 'ubudiyyah' sejak asal kita semua dijadikan.

Bagi kami di Kelantan, kita telah lama mengisytiharkan konsep 'Membangun Bersama Islam', berasaskan dakwah bil hikmah wal mauizotul hasanah. Dalam rangka konsep ini, kami memuatkan prinsip ubudiyyah yakni semua orang wajib kembali kepada pengabdian yang tidak berbelah bahagi kepada Allah S.W.T. Bagi mereka yang belum Islam, mereka diajak untuk hidup dalam kesedaran ketuhanan. Kami juga memuatkan prinsip mas'uliyyah yakni bekerja dengan penuh sedar bahawa setiap manusia tanpa mengira pangkat, bangsa dan budaya akan disoal jawab oleh Allah Taala sendiri tanpa sebarang jurubahasa. Manakala Itqan yakni bekerja dengan penuh berkualiti untuk menghasilkan apa sahaja nilai amalan dan aktiviti dari jenis yang terbaik. Seluruh sekolah milik Kerajaan Negeri Kelantan telah dan sedang merangka dan melaksanakan kurikulum dan kokurikulum untuk menggunakan ruang lingkup kesedaran yang keseluruhannya berteraskan ketaqwaan kepada Allah Robbuljalil. Dalam semangat pesan memesan (Watawa soubilhaq watawa soubissobr), alangkah tepatnya jika pelan pembinaan insan yang termuat dalam ECER ini mampu dengan jujur membuat pengisian-pengisian yang semurni ini. Jika tidak, percayalah walau secemerlang manapun pelan pembinaan insan kita, tanpa agama, rakyat akan hidup sebagai insan yang bermentalitikan haiwan kerana dia cuma takutkan polis dan BPR, undang-undang, tali gantung dan peraturan dan dia akan hidup dan mati dalam kekeliruan. Di sana nanti dia akan terpinga-pinga dalam suasana yang salah menyalah "maka, berkatalah pengikut kepada pemimpin dan pemimpin kepada pengikutnya" sebagaimana yang telah dirakamkan di dalam Al-Quran Nul Karim. (Sila semak dan tadarrus sendiri maksud Surah Al-Baqarah dari Ayat 166 hingga 167).

Menyentuh tentang tumpuan pertanian yang khabarnya hanya akan diberikan tumpuan yang sangat minimum oleh Pelan Wilayah Timur ini, saya kira sekali lagi kami perlu membuat teguran. Sejak dari dahulu, Kelantan dikenali sebagai negeri pertanian. Apa erti mengisytiharkan istilah-istilah seperti "halal hub" atau Jelapang Makanan Negara jika perhatian ke atas sektor ini sekadar bersifat batuk di tangga? Sekali lagi saya mengharapkan sesuatu yang lebih singnifikan dapat dilakukan ke arah pembetulan ini.

Mari bermuafakat elak ganggu Kelantan YAB Dato' Seri, tuan-tuan dan puan-puan sekalian, Sudah lebih 17 tahun kita menjalin hubungan kesetiakawanan dalam ikatan konsep persekutuan. Setakat yang saya ingat, tidak pernah satu kalipun lagi terganggu sebarang projek yang diluluskan oleh Pusat di Kelantan baik kecil mahupun besar mengalami gangguan atau dihalang oleh Kerajaan Negeri. Melalui permuafakatan dan rundingan, ia sentiasa disambut oleh kami dengan penuh keterbukaan. Bagaimanapun beradablah ketika melangkah. Bukankah ini Wilayah Timur. Setiap rumah ada tuannya. Masuk berpintu. Keluar bertangga. Kadang-kadang, ya. Terasa juga.

Makan sirih berpinang tidak Buah keranji atas perahu Singgah tidak kenang pun tidak Sampai hati buat tak tahu

Hanya inilah kali pertama saya diberi kesempatan untuk berucap di majlis yang dihadiri oleh YAB Dato' Seri Perdana Menteri. Apapun jua, syukurlah. Saya mengucapkan Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah. Sekali lagi saya ingin mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah bertungkus lumus menjayakan majlis pelancaran ini. Dengan nama Allah, saya sudahi dengan Wabillahi taufiq Wal hidayah. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

(TEKS UCAPAN YAB TUAN GURU DATO' HAJI NIK ABDUL AZIZ BIN NIK MAT, MENTERI BESAR KELANTAN DI MAJLIS PELANCARAN PEMBANGUNAN WILAYAH EKONOMI PANTAI TIMUR (ECER) PADA 17 SYAWAL 1428/29 OKTOBER 2007, JAM 2.30 PETANG DI KOMPLEKS SEKOLAH-SEKOLAH WAKAF MEK ZAINAB, KOTA BHARU, KELANTAN)

Monday, October 29, 2007

Apa kata ustaz...

Oleh: Al-Ustaz Dr Fathi Yakan


Internet merupakan senjata bermata dua, satu pendekatan yang mempunyai dua wajah yang bertentangan; dalamnya ada unsur peruntuh dan membina, memati dan menghidup, petunjuk hidayah dan godaan. Dan cara bagaimana ia digunakan adalah garis pemisah antara keduannya. Saya harap tidak keterlaluan jika saya katakan bahawa internet mempunyai daya tarikan, keberkesanan, mudah dicapai, dilayari dan bersifat intraktif yang menjadikan ia alat terkini dari segi kesan dan ruang cakupan. Ia melitupi bola bumi tanpa sekatan dan tandingan. Ia boleh dijadikan mimbar untuk orang Islam menegakkan hujjah keatas manusia dengan menyebarkan Islam dan menyampaikan dakwahnya kepada seluruh manusia diseluruh pelusuk alam.
Benarlah seperti firman Allah taala yang bermaksud:

Supaya tidak menjadi hujjah manusia terhadap Allah selepas kedatangan rasul-rasul.(an Nisa’ 165)Dan firman maksudnya: dan begitulah kami jadikan kamu umat pertengahan supaya kamu menjadi saksi kepada manusia dan rasul menjadi saksi keatas kamu. (al Baqarah 143).


Walaubagaimana pun kita sepatutnya mengetahui bahawa internet dipenuhi dengan segala jenis unsur yang rosak dan merosakkan dan syaitan jin dan manusia memuatkan rangkaian ini dengan berjuta-juta laman yang canggih dan cekap dengan seni mempedaya dan menyesatkan satu perkara yang tidak diterima akal dan sukar digambarkan.


Satu kajian yang disiarkan oleh majalah Time menunjukkan bahawa bilangan laman seks mencecah angka 650 juta laman pada tahun 1998 dan dianggarkan akan sampai 8 bilion pada tahun 2002. Salah satu laman ini memiliki 300,000 gambar lucah dan telah dihantar sebanyak lebih satu bilion kali???.


Manakala dari sudut perniagaan, satu kajian menunjukan bahawa sejumlah pembelian bahan lucah melalui internet mencecah 18 bilion dolar. Ini mendorong pengkaji Steve Waters berkata dalam komentarnya terhadap betapa besarnya bencana ini: “biasanya pelayaran internet bermula dengan cuba-cuba, kemudian ia berlarutan menjadi penagihan dan disertai dengan kesudahan yang sangat merbahaya”.


Semua itu perlu diletakkan dalam perkiraan apabila berbicara tentang internet, melayarinya dan berintraksi dengannya.

1. Sesaorang yang ingin melayari internet wajar membersihkan niat dengan betul dengan menetapkan terlebih dahulu tujuan sebelum memasukinya.

2. Mereka yang melayari internet sebagai alat untuk berhibur akan lupa diri dan tanpa disedari terheret ke pada kamatianya dalam keadaan ia tidak menyedarinya.

3. Kemudian duduk dihadapan internet dalam tempoh yang lama akan mensia-siakan pusingan hidup seluruhnya. Mereka akan mengabaikan tugas dan tuntutan untuk mendapat kebahagiaan didunia dan akhirat. Inilah kerugian yang nyata. Disamping ia juga akan menyebabkan kehilangan daya tumpuan dan menyebabkan akal bercelaru.Adapun apabila kita melayari gelombang internet yang ganas dalam laut yang gelap dan dalam keadaan ditemani Allah bererti kita hidup dengan kebersamaan ini dalam setiap suasana, urusan, kondisi dan setiap masa.

Rasa kebersamaan ini bukan suatu yang boleh dipinjam-pinjam atau direka-reka… kerana itu, ia bukan datang dan pergi sebaliknya satu keadaan yang tetap terus berkembang tanpa kurang atau surut.

Merialisasikan kebersamaan ini sesaorang perlu mengekang nafsunya daripada hawa dan penyesatannya. Hawa harus ditolak dan nafsu sepatutnya dibimbing untuk menaiki tangga kesempurnaan, meninggalkan kealpaan, mengalahkan waswas dan mengatasi ajakan-ajakan syahwat. Kemudian dengan memelihara keberterusan “muraqabah” dan “muhasabah” serta mengekang nafsu dengan keazaman dan dipaksa dengan pekerti dan akhlak yang mulia, apa lagi dizaman yang penuh dengan fitnah dan keajaiban ini.


Seperti yang pernah diberi amaran dan ingatan oleh Rasulullah s.a.w secara khusus mengenai zaman tersebut dimana orang yang siuman menjadi bingun, perkara makruf menjadi mungkar dan mungkar menjadi makruf sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud:

apabila dunia hampir kiamat akan berlaku fitnah seperti potongan malam yang gelap, fitnah seperti kepulan asap, dalam situasi itu hati manusia akan mati seperti matinya tubuh badan mereka, mereka beriman pada pagi hari dan kufur pada waktu petang, beriman pada waktu petang dan kufur pada waktu pagi antara mereka ada puak yang menjual akhlak dan agama mereka dengan habuan dunia. (hadis riwayat Ahmad)

Kita berdoa kepada Allah supaya memberikan kita kesihatan dan berterusan dalam keadaan afiat serta bersyukur dengan afiat tersebut. Kita mohon dari Allah kebaikan masa dan kebaikan mereka yang hidup pada zaman ini. Kita berlindung kepada Allah dari kejahatan zaman dan kejahatan mereka yang hidup pada zaman ini. Allah maafkanlah kami, ampunkanlah kami, perelokkan kesudahan kami dan pastikan pada waktu kematian kami, kami sedang melakukan kebaikan dan amal soleh. Amin ya rabba al alamin.

Saturday, October 27, 2007

Angkasawan...


" To all Malaysians,
I am ecstatic to be back on Earth after my 12-day trip to the ISS and everything has gone smoothly. It was the best 12 days of my life and seeing the earth from the ISS for the first time makes my heart stops beating. It was just magical and spectacular. The feeling of being in microgravity and being able to float and fly in space just makes it more memorable. It took me some time to adapt. Doing things in space takes 4 times longer compared to earth. I did my ibadah as a Muslim in space and praying on the ISS wasn't a problem. Fasting in space was totally peaceful and calm and I feel like I have found my inner soul during my 12 day stay onboard the ISS. "
Begitulah antara petikan kata2 angkasawan pertama Malaysia Dr.sheikh Muszafar ketika dia, antara berbilion juta manusia di muka bumi ini,dipilih oleh Allah untuk mengalami satu peristiwa yang cukup ganjil,buat waktu ini..mungkin di masa2 hadapan perkara ini sudah dianggap satu kebiasaan,siapa menduga, Allah maha kuasa.
Pelbagai komen dan pandangan dari penduduk di muka bumi ini,bermula dari makcik2 di kampung sehinggalah setinggi2 barisan pemimpin negara berkenaan peristiwa yang yang telah Allah taqdirkan untuk berlaku pada waktu ini.Ada yang positif,tidak kurang juga yang negatif.
Hakikatnya telah Allah lumrahkan bahwa manusia itu sifatnya suka berbantah2,melainkan beliau telah dibekalkn dengan persediaan ilmu dan iman yang mantap.Maka apabila iman mengatasi,segala yang keluar dari bibirnya tentunya bukan dari nafsu.Sesungguhnya bait2 perkataan melambangkan pandangan hati.Pastinya untuk menghasilkan perkataan yang baik,perlu lahir dari jiwa yang bersih.
Justeru,konsepnya cukup luas dalam Islam.Ilmu sangat penting dalam kita memberikan sesutu pandangan.Kerana itu,apabila semakin tinggi ilmu seseorang itu,semakin berkualiti idea dan fikirannya,semakin mencapah pula kotak imiginasinya.Semakin boleh diterima masyarakat..
Kiranya dalam konteks fiqhul Aulawiyyat,bila dicerna akan kebaikan dan keburukan projek penghantaran angkasawan kita ke sana,dan ahli fiqh telah mendapat satu jawapan dan kata sepakat,maka tentunya masyarakat lebih banyak boleh menerima dalam bentuk begini.Tentunya bantah membantah akan berkurangan..
Sebenarnya dalam konteks ilmu,tentunya kita patut berbangga kerana angkasawan kita ini lain berbanding yang lain.Pertama,dia adalah seorang Islam.Kedua dia adalah seorang Islam yang ber'amal dibuktikan dengan amalan solat di angkasa dan juga puasa.Bak kata Tok Guru,angkasawan sebelum ni tak solat,tapi yang ni solat..tentunya sangat berbeza.
Dengan peristiwa ini,sedikit sebanyak ruang pemikiran rakyat Malaysia sedikit mencapah.Kalu dulu,jarang berfikir berkenaan angkasa,kini sehinggakan budak kecil sibuk menyebut2 tentang kapal roket,bulan,planet dsb.Di sini ada kelebihannya di suatu sudut.Satu paradigma yang boleh mencetus kemajuan dalam dunia Islam.
Pastinya buat diri Dr syeikh sendiri,keimananya pada Yang Maha Pencipta bertambah apabila menyaksikan dengan mata sendiri keajaiban ciptaan alam semesta di atas.Hanya yang mengalami bisa merasai..Allah lebih tahu hati manusia. Kita juga alhamdulillah,telah dapat membukukan kaedah fiqh ibadah di angkasa lepas.Sekurang2nya kita yakin bahawa ibadah wajib tidak mengenal tempat dan keadaan,dan secara tidak langsung perkara ibadah ini menjadi buah mulut bagi kelompok2 tertentu yang mungkin sebelum ni jarang dunia kehidupannya mementingkan fardhu ain solat ini.Dan kita tahu,bahawa Islam itu tidak menyusahkan,bahkan ingin memudahkan.
Namun,mungkin pincangnya pada proses pengurusan.Alangkah indahnya andai kita dapat menghantar angkasawan kita,dalam masa yang sama,angkasa kita di bumi ini semuanya telah cukup terjaga di segi kebajikan dan perhatian.Semestinya kita tidak mahu kita cemerlang dan gah di suatu sudut,namun di sudut yang lain kita adalah yang paling corot !
" Masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya..."
Wallhu a'lam.

Sunday, October 21, 2007

Janagn lupa puasa 6 !

Andai kau memerlukan kekasih
Maka pilihlah Allah...
Andainya kau memerlukan teman sejati
Maka dampingilah Al-Quran...
Andai kau memerlukan kekuatan dalam kehidupan
Maka tawakkal pada Allah dengan penuh kesabaran...
Teguhkan keyakinan padaNya !

~ by nik khoir, 5.49 pm ~

Cetusan hati nurani sahabatku di kejauhan.Moga kejayaan mengirimu sentiasa,' Falah' kemenanagan yang hakiki.

Doakan keamanan dan keselamatan ummah manusia di Karachi.
Ayuh,bangkit sedaya mampumu dengan kekuatan yang ada,untuk mengislahkan penduduk di sana..paling tidak,dengan doamu.

For my beloved sahabah,diyana and hafizah..moga kalian terus dipenuhi haruman da'wah,walau mungkin dalam wadah yang berbeza.Jadilah kita semua hamba yang terus menjadikan peng'abdian adalah matlamat.

Selamat berpuasa enam.Need to go,in hurry,ismahli.

Wednesday, October 10, 2007

48 hours

2 hari yang berbaki
Untukku selusuri
Jalan yang diberkati...

Ya,sahabah..cukup pendek tempoh itu.Dalam erti kata yang lain,kita cuma mungkin punya lebih kurang 48 jam dari sekarang untuk melewati Ramadhan.Itu pun,andainya kita masih bernafas.

Sematkan dalam hati,bahawa ini mungkin malam2 terakhir Ramadhanku di dunia.Malam2 terakhir untuk kita merasakan aman dari belitan Iblis..moga mungkin ia mengundang rasa ghairah untuk ber'amal.

Mari kita bersihkan hati,buang segala lintasan mazmumah,hadapilah hidup dengan penuh rasa bersangka baik padaNya.Teliti rahmahNya,jua RahimNya.Hayati jua maghfirahNya..Lupakan segala penyakit hati,riya'...'ujub...takabbur...megah diri...dengki..berburuk sangka..

Penuhilah jiwa dengan rahmah belas dan kasih sayang..merendah diri..merasa cukup..memaafkan..menginginkan keselamatan dan kebaikan orang lain..dan yang penting,suburkan qalbu dengan rasa keinsafan.

Kita semua inginkan keselamatan,bukan?

Jadi,ayuh sahabiah kita selamatkan diri kita juga insan lain.

Sesungguhnya kita mesti merasa sedih untuk meninggalkan Ramadhan.Kalu perasaan itu tidak hadir,maka paksalah diri untk merasainya.Andai kita bertafakkur sedalam2nya..tidak mustahil untuk titisan jernih jatuh dari kelopak mata..indah sahabah..menangislah,ambillah peluang ini untuk bercakap dengan Tuhan Pentadbir dan Pencipta kita.Menangislah kerana anugerah itu tiada tandingan nilainya.Mudah2 an kita tergolong dalam golongan yang dikira beriman.

Di malam raya....

Gunalah sepenuh mungkin untuk bertakbir,bertahmid dan bertasbih dengan memahami ma'na setiapnya.Kerana kita takut kita sekadar menghilangkan air liur,namun tidak memberi apa2 kesan pada jiwa..Pendekkanlah ruang waktumu untuk urusan persediaan esoknya.Paling tidak,basah2kan lidahmu ketika mengayam atau menggulai..mari kita kembali kepada asal ajaran kita sebenarnya.Selusurilah sirah Rasul..lihat apa yang dibuat Baginda ketika menjelangnya Raya.Kita hidup untuk Allah,maka pastikan makanan cukup diberi untuk roh kita di samping jasad..praktikkanlah anjuran Islam yang sebenar sedaya mampumu.

Lakukanlah sunat Tabih pada malamnya,pohonlah apa sahaja yang menjadi keperluanmu,kerana waktu ini antara saat yang mustajab doanya.Doalah dengan perasaan yakin Dia akan mengkabulkan.

Tiba esoknya,teruskan basahkan lidahmu.Basahilah tubuhmu dengan niat mandi raya..ibaratkanlah waktu itu,kita sedang membasuh jasad jua rohani kita dari kotoran2 dosa sebelum ini.Perhiasilah pakainmu yang terbaik dgn tidak melewati batasan,pakailah wangi2an untuk muslimin.

Bila tiba waktu solat,jangan lupa untuk menjamah makanan sebelum ke Masjid,kerana itu amalan kekasih kita jua kekasih Allah.Sekadar keperluanmu...usah berlebihan.Ajaklah seluruh ahli keluargamu untuk keluar ke masjid beramai2,termasuk jua saudara perempuanmu yang ma'zurah,kerana Nabi mengajar kita begitu.Hayatilah khutbah dengan sedalam keimanan,jua rasa keinsafan dalm hidup dunia yg sebentar ini.

Bila pulang dari masjid,maka ambillah jalan yang berlainan dari jalan datangmu tadi,kerana ia sunnah.Bersalam2lah dengan hadir hati..leraikanlah segala kekusutan,ibaratkanlah kita semua adlah saling memerlukan untuk selamat di 'sana'.Dua muslim apabila bertemu dan bersalam,maka luruhlah dosa2 keduanya.Maafkanlah seluruh kesalahan sudaramu..doakanlah kebahagian jua keselamatnnya ibarat dirimu sendiri,tanpa mengharapkan balasan....dan berzirahlah.

Sekadar itu nasihat untuk diriku jua dirimu,sohabat.

Friday, October 05, 2007

Wanita luar biasa,Pendamping seorang pejuang



Di sebalik kesuksesan seorang lelaki di sana ada peranan seorang isteri .Ungkapan ini cocok bila disandangkan kepada Perdana Menteri Palestin, Ismail Haneya yang berhasil memimpin parti Hamas dan sekarang memimpin rakyat Palestin. Isterinyalah yang telah mendorongnya menjadi pemimpin besar, pemimpin gerakan Islam pertama yang berhasil menjadi pemimpin Nasional.Siapakah wanita yang berada di balik keberhasilan Ismael Haneya ?

Berikut ini hasil wawancara Khadrah Hamdan dengan Isteri Ismael Haneya, Amal Muhammad Haneya Uqailah yang lahir pada tahun 1963 di kem pengungsian Shate, Gaza. Khadrah Hamdan berhasil mewawancarainya ketika ia dan suaminya melaksanakan rukun Islam yang kelima di Makkah al-Mukarramah. Ia bercerita banyak tentang kehidupannya, teman hidupnya, Haneya, berikut peranannya dalam mendorong suaminya menjadi tokoh besar seperti sekarang ini, dan beberapa orang yang dikenal dalam hidupnya.


Umur 16 tahun
Hajjah Amal telah dijodohkan dengan Haneya sejak berumur 16 tahun. Antara ia dan suaminya tidak terlalu jauh dari sisi usia. Namun sejak itu Amal menghilang, tidak diketahui khabar beritanya kecuali oleh beberapa kerabat dan tetangga dekatnya. Amal meninggalkan belajarnya, ketika Haneya melanjutkan kuliahnya yang dibiayai oleh ayah Amal yang merupakan saudara kandung bapa Haneya. Dialah yang membiayai pendidikan Haneya sejak kecil, kerana ayah Ismael Haneya sudah meninggal ketika Ismael masih bayi. Muhammad Haneya kemudian mengahwinkan anaknya (Amal) dengan Ismael Haneya sambil terus membiayai kuliah Ismael hingga ia memperoleh kelulusan Bachelors jurusan Bahasa Arab dengan nilai cum laude. Ia juga yang membelikan mahar bagi Amal dan menempatkannya bersama anak tunggal saudaranya.


Masa-Masa Sulit Ketika Ditinggal Suami
Setelah Amal menikah dengan Ismail Haneya yang suka dipanggil dengan Abu Abdis Salam, sering kali Ummu Abdu Salam ini sendirian dalam waktu yang lama. Menurut cerita Amal, suatu saat ketika Abu Abdisslam masih sekolah, selepas pulang dari sekolah, ia terburu-buru melemparkan begnya kemudian pergi ke padang dan bermain bola bersama teman-temannya. Setelah bermain bola, ia makan roti sandwich dan minum minuman yang berkarbonat bersama teman-temannya. Terus bersembang hingga larut malam, terkadang sampai jam 2.00 pagi. Ketika Ismail masuk universiti, intensiti kesibukannya semakin luas, sehingga jarang bertemu dengan keluarga. Terutama ketika ia menjawat wakil ketua dewan mahasiswa lalu menjadi ketuanya.

Dalam sambutan di suatu majlis Universiti Islam Gaza, Ismail Haneya mempersoalkan tentang pekerjaan apa yang akan diperoleh ratusan alumni Universiti Gaza. Ketika itu, acara tersebut dihadiri juga oleh Ketua Sekolah Tinggi Agama Al-Azhar, Dr. Muhammad Awad dan Rektor Universiti Islam Gaza, Dr. Muhammad Shiyam. Keduanya menyatakan, di akhir majlis, bahawa Ismail Haneya akan dijadikan pegawai di Universiti tersebut.

Pada tahun 1987, Ismail Haneya mendapat tugas mengajar. Setelah selang dua bulan, ia mendapat gaji pertama dari hasil keringat mengajarnya berjumlah 900 shekel (mata uang Israel, 1 dollar = 4 Shekel). Dengan gembira ia pulang dan memanggil isterinya, ‘Ya Ummu Abd, gembiralah apa yang aku bawa ini, belanjakanlah apa saja sesuka hatimu !!’
Sebaik sahaja Ismael Haneya bekerja di Universiti Gaza, agen-agen zionis menyiasat kegiatan Haneya dan melapurkanya ke intelejen Israel. Pihak intelejen Israel menangkap Haneya dan memenjarakannya selama 12 hari.

Pada tahun 1987 Ismael Haneya kembali ditahan selama 12 hari lagi, kemudian ditangkap lagi dan dipenjara selama 6 bulan, lalu dibebaskan. Setelah 7 bulan ia menghirup udara bebas, kembali ia ditangkap dan dipenjarakan selama tiga setengah tahun dan membayar denda sebanyak 6,000 Shekel. Agar dapat keluar sebelum masa tahanan enam bulan habis, dengan susah payah mertuanya yang hanya bekerja sebagai nelayan di pantai Gaza harus membayar denda tidak berperikemanusiaan tersebut.

Penderitaan keluarga Haneya tidak berakhir sampai disitu. Pemerintah Zionis Israel kemudian mengeluarkan arahan dan mengasingkan Haneya ke Marj El-Zohor, wilayah selatan Lebanon. Selama dalam pengasingan, isterinyalah yang membiayai kehidupan keluarga dan ia juga yang membayar semua perbelanjaan, hanya untuk berbicara dengan suaminya tersebut. Keadaan ini mereka jalani selama sembilan bulan.

Setelah masa pengasingan berakhir, Haneya kemudian ditangkap oleh pemerintahan Otoriti Palestin dan dipenjara selama beberapa kali. Kehidupannya tidak sepi dari penderitaan, tapi Alhamdulillah diberikan kekuatan oleh Allah. Ia (Ummu Abd) tetap bersyukur pada Allah telah diberikan suami yang taat beragama, bertakwa dan berdedikasi, ungkapnya. Ia juga menyatakan siap untuk berkorban lebih banyak lagi demi suaminya yang tercinta.
Ibu dari tigabelas anak ini mengaku telah biasa ditinggal-tinggalka n suaminya. Ia juga pernah menjual satu-satunya perhiasan yang ia punyai, iaitu mahar dan menyerahkan pada suaminya sebagai modal perjuangan. Sering kali ia harus berhemat dengan gaji suaminya dari Universiti Islam Gaza, untuk kehidupan sehari-harinya, terutama ketika suaminya di penjara.
Setelah suaminya keluar dari penjara Zionis Israel, terpaksa Ummu Abd menjual kendaraannya untuk memperbaiki rumah yang ia tinggal bersama bapanya yang hanya terdiri dari satu tingkat itu.




13 Buah Hati
Dari hasil pernikahanya dengan Abu Abd (Ismael Haneya), Amal (Ummu Abd) dikurniakan 13 putera dan puteri. Yang paling besar bernama Abdus Salam lahir pada tahun 1981. Disusuli oleh Hammam, lahir tahun 1983. Kemudian, Wassam lahir tahun 1984. Muadz, tahun 1985. Sina, tahun 1986 (sudah berkahwin), Butsainah yang lahir pada tahun 1987 juga sudah berkahwin. Ketika Abu Abd berada dipenjara tahun 1992, anak ke tujuh mereka lahir dan diberi nama Khaulah. Dan ketika Abu Abd berada di pengasingan iaitu tahun 1994, maka lahirlah anak kelapan mereka, yang diberi nama Aid. Diikuti oleh Hazim pada tahun sama, lalu Amirah tahun 1995, Muhammad pada tahun 1996, Latifah tahun 1998 dan terakhir Sarah baru berusia 3 tahun yang paling disayangi oleh si perdana menteri ini.

Ketika suaminya tidak ada, maka Ummu Abd-lah yang mengurus ke 13 putera-puterinya tersebut bersama ibu Ismael Hanya yang sakit. Sering kali tiap malam ia harus bergadang setelah sebelumnya mengajar anak-anaknya. ‘Sebagaimana Aku dulu membantu ayah mereka dalam tugas-tugas kuliahnya dan membantu dalam menghafal Al-Quran’, ungkapnya. Maka Aku sebaik-baik teman baginya di rumah dan mengatur rumah ini menjadi rumah sakinah, mawaddah wa rahmah. Tidak hairan bila Abu Abd kagum ketika ia pulang dari penjara dengan hasil pendidikan terhadap anak-anakku. Dan aku telah siap membantunya bila pun hingga hari ini.


Usaha Pembunuhan Pertama
Pada tahun 2003, Abu Abd pergi bersama anak nombor dua, Hammam untuk mengunjungi saudaranya. Aku (ummu Abd) mendengar suara roket yang menghentam salah satu rumah di sana. Aku berdoa semoga tembakan tersebut tidak mengenai sesiapapun. Selang beberapa saat datang khabar bahawa tembakan tersebut mengenai rumah yang ditempati Syaikh Ahmad Yasin dan pejabatnya yang dijaga oleh Ismail Haneya, suamiku. Betapa aku tersentak mendengar khabar tersebut, kerana anak dan suamiku sedang berada di rumah Dr. Marwan Abu Ras yang berada dekat dengan rumah As-Syahid Syaikh Ahmad Yasin. Saat itu, aku berdoa kepada Allah semoga menyelamatkan anak dan suamiku.
Ketika aku melihat dia pulang dengan selamat, aku berlari ke luar rumah sambil tersenyum bersyukur melihat anak dan suaminya kembali. Di situ sudah ada ribuan kaum muslimin yang mengucapkan selamat kepada suamiku.

Sejak saat itu, ketika aku mendengar bunyi pesawat Israel di langit Gaza, aku membayangkan mendengar khabar kesyahidan suamiku. Memang untuk berpisah dengannya sangat berat, namun jalan hidupnya menentukan demikian. Penderitaan, kesengsaraan dan semua peristiwa yang telah aku alami membuatku selalu mengira-ngira suamiku mati di jalan Allah (Syahid) atau memperoleh kemenangan, atau berjalan sebagaimana biasa, seperti ini. Sebenarnya aku menginginkan dia syahid, sebagaimana aku pun menginginkanya.





















Suamiku, Sang Perdana Menteri
Isteri yang baik adalah isteri yang mendorong suaminya dalam kebaikan. Begitulah yang dilakukan Ummu Abdusalam, isteri Perdana Menteri Palestin, Ismael Haneya yang mendorong suaminya ketika bertanding dalam pilihan raya umum parlimen untuk pertama kalinya. Ia sangat gembira menyaksikan gerakan Hamas, dimana suaminya bertanding, mencapai kemenangan dalam perjuangan politik di Palestin. Orang-orang telah memilihnya dalam tahap demi tahap pemilihan, terutama setelah pembentukan pemerintahan Palestin. Ummu Abd mengaku belum pernah melihat kecintaan yang begitu besar dari rakyat Palestin terhadap pemerintah seperti kecintaan mereka kepada pemerintahan Hamas ini. Sebagai contoh saja, ketika ia dan suaminya menunaikan ibadah Haji di Makkah Mukarramah, semua orang yang mengenalnya bersalam dengannya dan mengucapkan selamat serta mendokong terhadap Perdana Menteri Palestin ini. Mereka juga berebut bergambar dengan pemimpin ummat tersebut. Ia menambah, aku mendengar dengan telingaku sendiri bahawa kemenangan Hamas di Palestin telah menaikkan citra Islam di seluruh dunia dan memberikan harapan bagi rakyat lain untuk mendapat sepertimana kejayaan Hamas.

Seorang isteri yang sederhana tetapi perkasa dalam menghadapi tantangan dan cubaan dari pihak Zionis Israel yang tidak henti-henti berusaha menangkap suaminya..dialah Ummu Abdusalam, Amal binti Muhammad Haneya. Suatu ketika ia mengatakan pada seorang tentara Israel yang datang untuk menangkap suaminya, ‘jika kamu menghulurkan tanganmu akan kupatahkan kedua tanganmu itu !. Sama halnya ketika datang seorang polis Palestin yang datang untuk menangkap pemimpin Gerakan Hamas ini. Ia mengatakan, ‘Kalian ini berkelakuan seperti Yahudi, sedang Yahudi tidak ada yang kembali ke sini’. Ia sendiri merasa terkejut dengan apa yang dikatakannya, suatu ketika ia makan bersama suaminya, hari esoknya suaminya sudah ditangkap oleh pasukan musuh.

Mengenai kehidupannya sekarang, Ummu Abd menjelaskan, ‘InsyaAllah aku akan tetap mendokong perjuangan suamiku untuk mempertahankan kedudukannya hingga habis tempoh jawatannya selama empat tahun. Suamiku tidak akan meninggalkan dari jawatannya. Kami optimis dapat membebaskan rakyat Palestin dari embargo internasional. Namun terakhir aku pernah berkata pada Abu Abd, Wahai suamiku, engkau boleh turun dari jawatanmu, jika ada jaminan ditarik embargo dari rakyatmu, para pegawaimu yang hingga saat ini belum mendapatkan gaji !.

Ummu Abd menegaskan, keluarganya yang terdiri dari 13 orang, empat diantaranya telah punya suami dan yang lainnya masih anak-anak, hidup sebagai rakyat biasa. Ia berharap isu bahawa keluarganya mendapat wang dari Hamas segera dihentikan. Kami tidak pernah menerima wang dari salah seorang anak-anakku yang sudah menjadi pegawai negeri iaitu Wassam yang berkerja di Pasukan Keamanan Dalam Negeri,tambahnya meyakinkan.
Wassam belum menerima gaji dari sesiapa pun. Ia juga pernah mengambil hutang sebagaimana para pegawai lainya. Sementara suamiku memberikan seluruh gaji pertamanya kepada keluarga yang ditinggal para syuhada. Adapun gaji kedua, kami infakkan sebahagiannya pada fakir miskin.


Rumah Yang Sederhana
Rumah yang ditempati sekarang ini bersama suaminya sangat sederhana untuk ukuran pemimpin negara. Ummu Abd mengatakan, ia tidak akan meminta perubahan bagi rumahnya tersebut. Rumah itu sudah dibina sebelum suaminya menjawat jawatan perdana menteri. Rumah yang terdiri dari dua tingkat itu dihuni oleh lima keluarga. Ummu Abd, anak-anak dan suaminya menempati tingkat pertama bersama anak sulungnya yang sudah berkahwin, Abdus Salam. Sementara tingkat dua ditempati oleh anak ketiganya yang juga sudah berkahwin.

sumber: http://www.infopalestina.com/viewall.asp?id=6801