Saturday, December 27, 2008

Muhasabah

Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha pengasihani.

Betapa usia kita semakin pendek.Nafas yang kita hembuskan setiap waktu yg berdetik berlalu.Zaman beralih dan setiap hari baru menjanjikan jendela harapan.Kita melangkah...dan melangkah.

Namun kita tidak sedari..bahawa dalam setiap langkah kita itu punya natijah dan bakal menentukan lorong kehidupan seterusnya.Kita diberi pilihan..maka pilihlah dengan bijak wahai insan.

Seringkali kita disibukkan dengan dunia...hingga kita lupa bahawa kita punya satu lagi destinasi yang semestinya kita tempuh.Bukan sekadar persingghan sementara di pohon dunia.Kita ada akhirat...kita ada hari pembalasan..kita ada hari pengadilan.

Di situ kita bakal melihat wajah2 ceria dan juga wajah2 suram.Berbahagialah bagi mereka yang berjaya atas ujian dunia,dan bermuram durjalah bagi mereka yang gagal..aduhai,alangkah belas dan besar penyesalan.Kita semua berlindung darinya.

Bagi mereka yang dikasihi Allah, nescaya hatinya disibukkan dengan urusan akhirat.Setiap detik jiwanya bertasbih.Hatinya bersinar dengan basuhan siraman istighfar.Jiwanya tenang dalam perasaan rindu dan cinta yang mendalam kepada Tuhannya.

Namun kita lalai...sekali ribut datang, kita mudah hanyut.Jiwa kita lemah.Iman bagaikan berada di pinggir-pinggir tebing.Sekali terjatuh, aliran sungai deras membawanya terus...terus.

Berapa kali dalm sehari kita menangis kerana takutkan Allah? Berapa saat kita pernah menyatakan rasa syukur padaNya ? sebaliknya kita banyak menaruh perasaan takut pada manusia, kita banyak berterima kasih pada manusia..tetapi kita lupa padaNya.

Ditempuh hidup, mengikut kehendak hati.Walau sesekali datang terdetik di hati kita, bagai ada bisikan murni datang mengingatkan bahawa barang yang sedang kita lakukan itu adalah dosa..kita menulikan telinga malah tanpa rasa segan meneruskan juga perbuatan itu.Akibatnya keburukan datng menimpa kita juga akhirnya.Setiap yang dosa mengundang keburukan dan kebinasaan, tetapi kita masih menidakkan...

Allah begitu menyayangi kita.Tidak Dia mahu keburukan dan kesedihan yang mewarnai kehidupan kita.Dia mahukan kebaikan...tetapi kita sentiasa bersangka buruk kepadaNya.
Sering kita memandang buruk apa yang ditaqdirkan.Na'uzubillah.

Ayuh saudar2ku yang kukasihi,
Mari kita pulang selagi masih ada waktu.

Kita berasal dariNya...dan kita akan kembali padaNya.

Sunday, December 07, 2008

Berdoalah dengan hati kecilmu

Alhamdulillah...baru selesai solat hari raya Eid al-adha di Masjid Kubang Kerian.

Hati pagi tadi tidak keruan.Terasa sangat rugi kerana kebarangkalian untuk ummu tak berpeluang solat hari raya sangat besar.Di wad pembedahan, walaupuh hari cuti, perlu juga mengorbankan masa sekejap untuk buat ward round dengan dr senior waktu pagi.

Walaupun hati rasa 90% tak sempat bersolat raya, namun baki 10% kebarangkalian untuk boleh ummu luahkan dalam bentuk doa yang sungguh2 pada Allah.Cuba dijihadkan hati agar mengikhlaskan hati sebaik mungkin.

Waktu itu....ummu baru sempat menyapa pesakit yang keempat.Lantas 2 orang doktor senior yg sangat ummu hormati melangkah masuk.Siap berbaju melayu lagi.

" eh..knape kamu datang keje hari ini? oncal hari ni ke? ke post call ? " tanya Dr fariz.

" tak..kami houseman kena cover juga wad kalau hari cuti.." balas ummu.

"..ooo."

" em..hadi rasanya kalu kita nak solat raya, dah kena pergi dah sekarang " ujar dr fariz pada temannya, Dr Hadi, lulusan dari Sheffield.Waktu dah hampir jam 8 pagi.

"..em, kamu baliklah hidayah.Sempat lagi ni kalu nak solat raya."

"..then sapa akan cover ward Dr ? " tanya ummu ingin benar2 dapatkan kepastian.Dalam hati dah mula berbunga2, sebab harapan cerah untuk ummu solat ada.

" tak pe...hari ni saya jadi houseman " balas Dr Hadi yang baik hati.

Tersenyum lebar Ummu.Tak sangka dengan hadiah dari Allah yg datang tanpa diduga.Bersyukur kerana Doa dimakbulkan, terima kasih atas kebaikan dan timbang rasa saudara2 SeIslam yang turut memahami fadhilat solat hari raya.

" Dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar dari segala yang menyusahkannya,serta memberinya rezeki dari punca yg tidak terlintas di hatinya dan ingatlah sesiapa yang berserah diri kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya untuk menolong dan menyelamatkannya.Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya.Allah telah pun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu "


{ At-Talaq : 2-3 }





Friday, November 21, 2008

Bersarapankan cengkerik ?

Assalamu'alaikum,

Minggu ini, ummu habiskan masa menamatkan bacaan majalah SOLUSI.Segala puji bagi Allah kerana kini da'wah islam makin berkembang.Majalah2 islamik semakin tumbuh bagai cendawan selepas hujan.

Banyak inputnya.Diqisahkan perihal penduduk Islam miskin yg ketara di Kemboja..Bila diingat,rasa tak sanggup bermewah2 dengan makanan di sini sedangkan saudara seIslam di sana hanya bersarapankan ekor cengkerik.Takut datang menyelinap dalam diri.Sebab ummu teringat pesan Imam mulia Al-Ghazali dalm kitabnya Minhajul 'abidin antara lebih kurang bunyinya :

" Bila banyak nikma't yg dikecap di dunia ini, maka panjanglah hisabnya...Sesungguhnya apa yg terlebih dari keperluanmu itu maka ia bukanlah lagi menjadi haqmu..."

Lantas, kita sendawa penuh kekenyangan di sini, di sana mereka berkeroncong kelaparan.Jumpa daging hanyalah di waktu hari raya aidil fitri dan qurban..
Maka tentunya makanan yg berlebihan yg ada di dapur kita sekarang bukan lagi milik kita,tetapi milik hamba2 Allah yg masih ramai di luar sana.Ya Allah beri kami kekuatan untuk ber'amal dengan agamaMu.

FARAID

Antara yg perlu diberi perhatian..Ummu ingat,ummu hanya sempat belajar beberapa helaian dari kitab buku teks fiqh tingkatan 6 bawah berkenaan faraid ini sementara menunggu result SPM.Rugi rasanya tidak sempat memperdalam ilmu tentangnya.Disebut juga ma'nanya adalah ilmu tentang harta pusaka.Cantiknya Islam, datangnya cukup lengkap semata2 ingin menjaga dan mengatur kehidupan manusia agar hidup dengan teratur dan damai.Jika semua masyarakat memahami ilmu ini, insyaAllah tentunya tidak timbul lagi perbalahan dan perebutan harta pusaka.Masing2 telah sesuai diperuntukkan dalam Islam dan memang ia sungguh 'adil.kalau tidak mampu untuk mengetahui secara mendalam, sekurang2nya kita perlu tahu yg basicnya,sebab ia juga adalah ilmu yg dituntut mempelajarinya.

Kita menuju ke destinasi akhirat.

Friday, November 14, 2008

Fasa kehidupan

Tiba2 ummu terkenang kembali waktu majlis perpisahan antara fasillitator dan junior2 baru di matriks KMPP dulu, bila lagu Untukmu Teman diputarkan.

Sungguh berlainan fasa kehidupan yg kita lalui.Fasa sekolah rendah, menengah, matriks, universiti semuanya meninggalkan nostalgia yg memberikan 1001 pengalaman dan 'ilmu yg amat berharga bagi mereka yg mengambil manfaat darinya.Boleh dikatakan setiap fasa tersebut mempunyai corak lakaran kehidupan yg jauh berbeza.

KMPP.Walau hanya setahun Allah hantarkan ummu ke sana,buat pertama kalinya terpaksa berjauhan dari ayahanda bonda memberikan suatu pengalaman yg mematangkan.Ramai sahabat ummu yg menunjukkan tanda 'best' dengan ibu jari bila ditanya fasa kehidupan mereka di matrik.Masing2 bersetuju mengatakan saat2 yg dilalui di matrik adalah antara kenangan dan memori terindah.Sungguh hiba sewaktu melangkah keluar buat kali terakhirnya dari pintu pagar matrik.Banyak ilmu2 kehidupan yg ummu peroleh di sini..

Bila terkenang, kenangan stay up sampai lewat malam bersama room mate,berbantalkan buku setiap waktu bertemankan tutorials..dan segalanya.Betapa Allah mengurniakan ilham kesungguhan waktu itu untuk merebut peluang belajar ilmu perubatan.Dan kini...subhanallah,alhamdulillah,Allahu akbar...tiada ungkapan yg mampu ummu lafazkan.Betapa sayangnya Allah.




Antara moment yg indah adalah waktu2 dengan room mate ummu waktu itu.Dia seorang yg penuh dengan kasih sayang, suka memanjakan ummu.Dialah yg mengambil alih tugas 'ibu' sepanjang ummu menghabiskan umur di sana.Alhamdulillah Allah kurniakan ummu sahabat yg rajin dan kuat pegangan agamanya, serba sedikit tempias wangian harum dari keperibadian mulianya terkena pada ummu.Begitu besar anugerah sahabat dan teman yg beriman.Dia seorang ulat buku, suka ke library dan suka membuat nota.Waktu ummu tersengguk2 di dewan kuliah, dialah yg sudi berada di sisi mengurut2 belakang tengkuk ummu.Amat jarang sekali ummu melihat dia tidur waktu kuliah.Maka berkepitlah ummu dengannya most of the time, kecuali sewaktu kelas tutorial kerana kami ditakdirkan tidak sekelas.Kini dia di tengah2 perjuangan hujungnya mendapatkan ijazah doktor pergigian.Ummu doakan semoga dia sentiasa dikekalkan dalam kerahmatan,kasih sayang dan keberkatan sepanjang hidup.Moga dikurniakan kemenangan dalam perjuangan.Miss u very much.

On top of the lists, sebenarnya fasa di matrik ini adalah merupakan turning point perubahan pada hidup ummu.Di sini ummu dicelikkan dengan matlamat kehidupan yg sebenar.Ummu belajar apa itu ukhuwwah, apa itu da'wah dan apa tugas dan peranan sebenar sebagai khalifah.Justeru amat susah malah mungkin mustahil untuk ummu melupakan nostalgia di sini yg telah mengeluarkan hidup ummu dari kegelapan menuju cahaya.Segalanya bermula di sini...Terima kasih wahai Allah kerana memilihku.Dalam hidup ini tiadalah hadiah pemberian yg paling ummu hargai melainkan dikurniakan cinta ma'rifatullah.Dengan cintaNya kaki ini digagahkan untuk terus melangkah walau ummu terpaksa berjalan di atas duri2 dan sembilu yg menyakitkan.Walau sakit dan pedih,jiwa kita khusyu' dan puas dalam dakapan ma'rifah.

Sunnguh benar firman Allah, sesungguhnya tidak dihidangkan kepada kita permaidani indah di sepanjang jalan fi sabilillah ini,tidak disajikan dengan kemewahan dan kesenangan kerana hakikat perjuangan itu sendiri adalah sesuatu yg sukar dan menguji.Bekalan sabar dan taqwa adalah penjamin keberlangsunagan sebuah jihad.Maka tidak perlu mempersoalkan bila kita didatangkan dengan ujian kesusahan dan penderitaan, kerana ia asam garam bagi seorang pejuang.

Medan di matrik adalah permulaan...hakikatnya cabaran sebenar didatangkan Allah sewaktu ummu melangkahkan kaki ke laman universiti.Kini sampai masanya Allah mahu melihat adakah benar iman yang berada dalam dada.Sungguh banyak peristiwanya, tidak mampu untuk ummu menceritakan kesemuanya.Diharapkan moga tarbiyyah di sepanjang fasa kehidupan yg telah ummu lalui sebelum ini boleh menjadi penguat untuk ummu teruskan pelayaran di masa akan datang.

Kini....ummu masih menunggu turning point seterusnya untuk berubah ke arah yg lebih baik.

Saturday, November 08, 2008

Qisah seekor ayam dan anaknya

Allah suka menguji.

" Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cubaan (yg sebenar-benarnya) dan hanya kepada kamilah kemu dikembalikan " { Surah Al-Anbiya' : 35 }

Kesian Ummu melihat kereta Ummu di workshop tadi.Memang teruk..bumper depan remuk terus tercabut dari badannya.Subhanallah, ntah knape ummu rasa kesian kat benda yang tak bernyawa.Sedih sebab ummu buat 'dia' cedera,terpaksa dikurung di workshop.

Mohon maghfirah dari Allah Tuhan yang menciptakan seluruh barang benda yang ada di muka bumi.Ujian dalam bentuk kesusahan dapat mengingatkan mereka yg lalai, menundukkan hati yg angkuh, memendekkan angan2 yg kosong.

Bila Ummu cerita dekat orang bagaimana accident tu berlaku, ada yg tergelak.Sebab critanya melibatkan seekor ayam dan anaknya yang cuba melintas jalan.

" lain kali..nampak je ayam,kalau tak sempat elak langgar je.." bunyi salah satu respon.

Allahu akbar, ummu menarik nafas panjang.Mungkin ada betulnya kata pakcik tu, namun naluri fitrah manusia yg Allah anugerahkan kadang2 menyebabkan hati tak sanggup mencederakan walau hanya seekor semut yang sedang lemas dalam air.

Pengajarannya banyak.Sungguh banyak...ilmu juga bertambah,walau terpaksa menerima dalam bentuk yg begini.Syukur,alhamdulillah.Sesungguhnya mengingati kematian itu adalah sesuatu yg payah, jadi bila hadirnya peristiwa sebegini, bisa mencabut cinta dunia dalam hati kita jika kita benar2 mengambil iktibar.Mohon perlindungan Allah dari hati yg keras dan lalai.

Allah itu sungguh Maha Penyayang sahabatku.Terkena dengan kejadian yg menimpa terus Dia pujuk jiwa ini dengan ayat Nya yg indah yg ummu terbaca dalam Harakah, tulisan Tok Guru bertajuk 'Bala dan sikap orang mukmin'..benar sungguh firman Allah, mengingatiNya adalah ubat penawar yg sungguh ajaib, mujarab yg tidak ada yg lain boleh mengatasinya untuk memberi ketenangan pada sebuah jiwa yg bergelora,terus ingat...terasa bagai bayu sejuk lalu,cukup mendamaikan hati.

Hiduplah untuk Nya.

" Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaimana halnya orang2 terdahulu sebelum kamu ? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehing berkatalah Rasul dan orang2 beriman bersamanya : Bilakah datangnya pertolongan Allah ? Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat " { Al-Baqarah : 214 }


Wednesday, October 22, 2008

Love calls

Calling....there is somebody keep calling me.

YAUMUL BA'THU.

The calling makes me to feel i'm living outside this world.

I love that outseen world.

I'm always putting myself to be there.

I love imagining the world that full with peace, harmony and loves.

When I be there, my heart is pounding calmly.

In a nutshell, I'm now is going there.

To my dreamed destiny that

I MISS SO MUCH.

Monday, October 13, 2008

Nak ke... tak nak ?

Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a ia berkata : Rasulullah s.a.w bersabda ( yg bermaksud ) ;
" Barangsiapa tidak mahu memohon pada Allah, Allah akan murka padanya "
{ HR Al-Tirmizi }

Kerap kali fitrah Ummu memanggil untuk berdoa..tetapi knape ummu jarang berdoa?
Adakah ummu sudah cukup kuat untuk menghadapi hidup ini tanpa bimbingan Allah?
Adakah begitu gahnya ummu sehingga sombong untuk berdoa kepada Allah?
Astaghfirullah...mudah2an semuanya bukan....

Pernah ummu dengar dalam suatu kaset ceramah Tuan Guru, kata beliau hakikatnya kita ini manusia senantiasa sangat berhajat kepada pergantungan kepada Allah, sememangnya kita senantiasa memerlukan kepada doa.Berdoa kata beliau tidak diwajibkan keadaannya mesti duduk bertimpuh di tikar sejadah dan menadah tangan..keadaan itu dikhususkan untuk waktu kita betul2 mengadap Allah.Bagaimana pula mahu kita berdoa ketika melakukan kerja harian?
Jawapannya ialah di dalam hati,cukup dalam hati.

Hasilnya kita melihat sepanjang waktu sebenarnya kita berpeluang untuk berdoa.Setiap saat bahkan...kerna untuk hidup kita perlu sesuatu dariNya,paling tidak nyawa.Jadi sangat tidak masuk aqal bagi mereka yg mengatakan mereka boleh hidup tanpa berdoa.

Berdoa adalah wasilah untuk kita rapat dengan Allah..sebab untuk berdoa pasti tentu kita mengingat Allah di kala itu..sungguh mustahil bagi seseorang yg berkehendakkan sesuatu,hatinya langsung tidak bertumpu pada sesuatu yg dia pohon darinya yg mana tidak ada sesuatu yg selainnya dapat menunaikan hajatnya itu.Contohnya seorang pendaki gunung yg bertemu sebuah gerai yg menjual minuman sewaktu dalam perjalanan mendaki gunung tersebut.Di waktu itu memang hanya itulah satu2nya kedai yg ada dan dia sangatlah kehausan,tidak dapat ditahan lagi,bekalan sudah licin.Tentunya hatinya sepenuhnya berhajat kepada penjual air di gerai tersebut,dan ingatannya tidak beralih pada yg lain.Dan penjual itu pun kalaulah dia melihat beliau begitu beria mahu membeli tentunya juga dia menumpukan perhatian kepadanya berbanding pembeli lain yg kurang menunjukkan minat.

Di sinilah kita boleh menilai iman kita.Kiranya sewaktu kita berdoa kita lihat doa kita masih seakan2 nak dan taknak, tidak bersungguh2...maka seolah2 kita merasakan ada kuasa lain yg boleh menunaikan hajat kita itu selain Allah.Kalau tidak tentunya kita 100% merayu pada Allah semata.Sejauh mana kita bersungguh berdoa,sejauh itulah Allah memandang doa kita.Mudah2 an boleh menjadi renungan kita bersama......

Mari tingkatkan doa.Doa itu adalah salah satu sumber ketenangan.

Friday, October 10, 2008

Bacalah saudaraku..mudah-mudahan mendapat petunjuk

Peristiwa Syawal : Ghazwah al-Ahzab

Written by admin { dakwah_info }
Monday, 19 November 2007

Ghazwah al-Ahzab atau Ghazwah Khandak merupakan peristiwa besar dalam sirah nabawaiyah yang berlaku pada Syawal, tahun ke-5 hijrah.

Kaum Yahudi yang ditimpakan kehinaan dan kerendahan jiwa berjumpa dengan kaum musyrikin bagi memastikan misi menggayang Rasulullah s.a.w, kaum muslimin dan dakwahnya terlaksana. Mereka telah mengajak dan mengapi-apikan Quraisy untuk memerangi Rasulullah s.a.w.
Ajakan mereka berjaya, dan seterusnya mereka telah pergi ke Ghatafan di mana Bani Fazzarah, Bani Murrah dan Asyjak telah berjaya mereka ajak lalu terbentuk satu pakatan jahat memerangi Rasulullah s.a.w lalu menuju ke Madinah. Angkatan yang dipimpin oleh Abu Sufian ini mencapai angka 10,000 askar!

Hal ini sampai ke pengetahuan Baginda s.a.w melalui risikan, lalu anggota majlis tertinggi segera dipanggil baginda bagi membincangkan strategi. Strategi merupakan satu cara yang belum pernah dikenali oleh bangsa Arab sebelum ini telah dicanangkan oleh Salman al-Farisi

Kata beliau : ‘Wahai Rasulullah, sebenarnya kami di bumi Parsi sekiranya kami dikepung maka kami menggali kubu mengelilingi kami’.

Cadangan Salman ini diterima Baginda s.a.w lalu memerintahkan menggali parit di sekeliling Madinah. ‘Khandak’ yang bermaksud ‘parit’ diambil nama sempena peristiwa menggali parit sebagai strategi peperangan di dalam peperangan kali ini.
Kaum muslimin dibahagikan kepada kelompok-kelompok, tiap 10 orang ditugaskan menggali kubu/khandak sepanjang 40 hasta. Semua kaum muslimin berusaha menggali kawasan masing-masing penuh kesungguhan dan cermat, Rasulullah merangsang dan menyertai mereka, dari hadith riwayat al-Bukhari dari Sahl bin Saad berkata: Kami bersama-sama Rasulullah di dalam kubu, ada yang menggali sedang kami mengangkut tanah di atas belakang kami sambil Rasulullah bermadah:

Ya Tuhan! kami tiada penghidupan sebenarnya kecuali penghidupan akhirat, Maafkanlah kaum Muhajirin dan Ansar

Sebuah hadith riwayat Anas katanya: Rasul keluar ke kubu, Baginda mendapati orang-orang Muhajirin dan Ansar sedang menggali khandak di pagi hari yang dingin tidak ada seorang hamba pun yang kerja untuk mereka, semasa Baginda melihat keadaan mereka yang keletihan dan kelaparan, Baginda pun bersuara:

Ya Tuhan! kami tiada penghidupan sebenarnya kecuali penghidupan akhirat, Maafkanlah kaum Muhajirin dan Ansar

Lantas semua mereka menjawab:

Kami berbaiah dengan Muhammad Untuk terus berjihad selagi jiwa di kandung jasad.

Al-Barra bin Azib telah berkata: Ku melihat Baginda (s.a.w) mengangkat pasir yang digali hingga menyelubungi kulit-kulit perut Baginda hingga tak nampak, ku ternampak kulit perut Baginda penuh dengan bulu-bulu roma. Ku mendengar Baginda bermadah dengan kalimat ungkapan Ibnu Rawahah semasa Baginda sedang mengangkat tanah-tanah dengan katanya:

Ya Tuhanku! tanpa kau kami tiada hidayat Takkan kami bersedekah dan bersolat. Turunkanlah ke atas kami kemenangan Tetapkan kaki kami di ketika perjuangan Keluarga sendiri melanggar kami Kiranya mereka memfitnah, sedia kami menolaknya.

Kata al-Barra lagi: Di dalam madah ini Baginda memanjangkan suaranya di akhir rangkap, tapi riwayat lain mengatakan Rasulullah (s.a.w) berbuat demikian pada rangkap terakhir.

Apabila Quraisy dan sekutu mereka sampai, mereka merasa terpegun dengan parit-parit yang mereka saksikan. Ini kerana Arab tidak mempunyai sebarang pengalaman dalam penggalian parit seperti ini. Bilangan tentera bersekutu Quraisy sejumlah 10,000 orang sementara bilangan orang Islam hanya 3,000 orang.

Perbezaan jumlah angka ketenteraan ini telah jelas membezakan antara golongan mukminin dan munafiqin. Di ketika orang-orang mukmin melihat parti bersekutu, lantas mereka berkata: Inilah apa yang dijanjikan kita oleh Allah dan Rasulnya, justeru itu benarlah. Allah dan RasulNya. Tiada apa yang bertambah pada mereka selain iman dan penyerahan diri. Itulah yang terpamer pada ayat Allah:

Dan tatkala orang-orang mukmin melihat golongan-golongan yang bersekutu itu, mereka berkata: Inilah yang dijanjikan oleh Allah dan RasulNya. Dan yang demikian itu tidaklah menambah kepada mereka kecuali Iman dan ketundukan.

(al-ahzab: 22)

Manakala kaum munafiqin dan yang lemah jiwanya, hati-hati mereka semakin bergoncang setelah melihat lautan tentera bersekutu. Maka berkatalah kaum munafiqin dan mereka yang berpenyakit di dalam hati: “Sebenarnya apa yang dijanjikan Allah dan Rasulnya adalah palsu belaka”. Inilah kepalsuan kaum munafiqin yang didedahkan oleh Allah di dalam ayatNya:

Dan ingatlah ketika orang-orang Munafik dan orang-orang yang berpenyakit dalam hatinya berkata: Allah dan RasulNya tidak menjanjikan apa-apa kepada kami melainkan tipu daya “.

(al-Ahzab: 12)

Rasulullah telah bergerak dengan tentera Islamnya seramai tiga ribu (3,000) orang, mereka membelakangi bukit Sala’ sebagai benteng dari arah belakang, manakala kubu Khandak inerintangi di antara mereka dan tentera kafirin. Slogan mereka ialah:

“mereka tiada pertolongan”.

Penguasa Madinah semasa ketiadaan Rasulullah ialah Ibnu Ummu Maktum, kaum wanita dan anak-anak dipindahkan ke dalam benteng Madinah.

Huyai bin Akhtob salah seorang Yahudi yang berperanan menyemarakkan semangat Quraisy dan sekutu-sekutunya menentang orang Islam, telah pergi menemui Kaab bin Asad,penghulu Bani Quraizoh. Dia meminta beliau melanggar perjanjian damai antara Bani Quraizoh dengan orang Islam. Nabi s.a.w. terfikir untuk melakukan perdamaian dengan Bani Quraizoh dengan cara membayar satu pertiga hasil buah -buahan Madinah kepada mereka. Namun kaum Ansor dengan rasa megah terhadap agama mereka, menolak untuk tunduk kepada pihak Bani Quraizoh yang telah belot kepada perjanjian dan pakatan. Peperangan bermula apabila beberapa pahlawan berkuda musyrik berjaya melepasi parit tersebut di salah satu bahagiannya yang sempit. Orang Islampun bertempur dengan mereka. Selanjutnya, Nu’aim bin Mas’ud bin ‘Amir datang bertemu Rasul s.a.w. memberitahu Baginda bahawa dia telah memeluk Islam, sedangkan kaumnya tidak mengetahui keislamannya. Beliau juga merupakan kawan kepada Bani Quraizoh. Mereka mempercayai dan meyakininya. Beliau berkata kepada Rasul s.a.w.:

“Arahkan aku apa yang kamu mahu.”

Maka Rasul s.a.w. bersabda kepadanya:

“Di kalangan kita, kamu hanyalah seorang sahaja. Oleh itu, sekiranya kamu dapat, lakukanlah sesuatu untuk mengalahkan musuh. Sesungguhnya perang adalah tipudaya”.

Justeru itu, Nu’aim menggunakan kelicikannya sehingga berjaya memecahbelahkan pakatan Quraisy dan sekutunya dengan Bani Quraizoh. Dia menimbulkan prasangka dalam hati setiap kumpulan terhadap kumpulan lain. Allah telah menghantar angin kencang ke atas tentera bersekutu pada suatu malam yang amat sejuk, sehingga periuk-periuk bertaburan dan khemah-khemah mereka terkoyak. Jiwa tentera bersekutu diselubungi rasa takut, lalu mereka berangkat pulang pada malam itu juga. Apabila pagi, orang Islam tidak mendapati seorang pun orang musyrik yang masih berada di situ.
Ya ikhwati…

Yahudi yang mempunyai perangai suka berdengki, gemar melakukan tipu daya dan konspirasi sejak dari zaman Rasulullah s.a.w lagi berusaha sedaya-upaya mereka untuk memadamkan cahaya agama Allah ini. Perancangan demi perancangan jahat diatur, dan tekad telah pun dibulatkan mereka sepenuhnya bagi melaksanakan misi mereka. Strategi mereka yang telah berjaya membuat manusia tertarik, terpedaya, terleka, tertidur jelas di hadapan mata kita. Jika kita fikir sejenak, mengambil pengiktibaran dari peristiwa perang al-ahzab ini, semangat yang tinggi wajib dilawan dengan semangat yang tinggi juga. Rasulullah s.a.w meniupkan semangat kedalam jiwa mukminin dengan bait-bait syair dan slogan, menaikkan semangat mereka, mengentalkan jiwa-jiwa mereka bagi menghadapi serangan yang hebat ini. Adapun kita pada hari ini, kelemahan jiwa-jiwa untuk menentang Yahudi laknatullah ini. Justeru, semangat perlu dibangkitkan semula. Kekuatan diri dan pasukan perlu dibina dan proses pembinaan mestilah sentiasa berterusan. Segala kekuatan perlulah disediakan. Allah berfirman:

Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi’

(Al-Anfal:60)

Di dalam peristiwa perang ini juga kita dapat soroti pengorbanan besar Rasululullah s.a.w dan para sahabat di dalam melaksanakan tugas menggali parit. Satu tugas yang amat berat dan sukar. Perut terpaksa diikat demi menahan rasa lapar. Rasulullah s.a.w sendiri mengikat perutnya dengan dua ketul batu. Terdapat beberapa sahabat yang kebuluran. Terdapat juga beberapa sahabat yang berkorban menyediakan makanan untuk penggali-penggali parit. Masing-masing mempunyai peranan menghadapi penentangan ini.

Pihak muslimin, menghadapi tentangan dari semua arah dimana dibarisan hadapan mereka menghadapi tentera Abu Sufian manakala di bahagian dalam pula mereka menghadapi penentangan dari pembelotan Bani Quraizoh. Satu tentangan yang sengit dan tersepit sehingga ramai yang berasa berat dengan bala ketika itu. Sangat hebat ujian yang mereka hadapi.

Apa yang dapat disimpulkan ialah, dakwah ini tidak akan tertegak tanpa adanya pengorbanan-pengorbanan besar daripada antum semua. Perjuangan menegakkan kembali islam menuntut pengorbanan dari pendokong-pendokongnya seperti yang kita lihat dalam ghazwah ini. Khayalan, angan-angan, mimpi-mimpi sahaja tidak mampu mencetuskan perubahan. Kesungguhan yang jitu untuk merealisasikan betapa idealnya cara hidup islam perlu ada pada setiap orang yang memperjuangkannya. Satu yang dapat dilihat melalui sorotan ghazwah ini, ujian itu Allah turunkan kepada muslimin untuk membezakan antara golongan mukminin dan munafiqin. Mukminin jiwanya kental menghadapi dugaan dan cabaran dan sebaliknya. Jalan ini juga terisi dengan pelbagai ujian untuk melihat siapakah yang benar-benar beriman kepada Allah s.w.t.

Kisah pengislaman Nu’aim juga dapat kita ambil pengajaran dimana kita dapat melihat hakikat iman yang tidak statik. Laungan beliau:

“Arahkan aku apa yang kamu mahu.”

Menunjukkan hakikat iman yang sebenar dimana segala-galanya diserahkan hanya kepada Allah dan Rasul. Iman itu hakikatnya dinamik dan tidak hanya duduk diam, Ia perlu bergerak untuk membuktikan keimanan yang tulen kepada Allah semata-mata. Begitu juga para du’ah perlu bergerak bagi memastikan dakwah ini berjalan. Kerja-kerja dakwah akan terhenti apabila daie-daienya statik

Kemenangan itu datang selepas kesusahan, tentera Quraisy dapat dipatahkan dimana dengan kekalahan ini tiada satu pasukan arab pun selepas itu yang berupaya membentuk satu pasukan yang besar. Lantaran itu Rasulullah telah menegaskan di dalam sabdanya di saat Allah mengundurkan tentera al-Ahzab dengan sabdanya yang bermaksud:

“Sekarang sampai masanya kita yang menyerang mereka bukan mereka yang menyerang kita, dari sini kita akan mara menghancurkan mereka “

Kemenangan Muslimin di peperangan al-ahzab ini, disambut setiap tahun oleh umat islam pada bulan Syawal dengan lafaz takbir raya:

“yang menolong hamba-Nya (dengan) mengalahkan tentera Ahzab (tentera bersekutu yang diketuai oleh kaum musyrikin serta kaum Yahudi dan Nasrani) dengan keesaan-Nya.”

oleh :-al-huda-

Hadiah 'postcall'

Pagi tadi Ummu tengah drive, baru balik dari oncall...postcall dengan kata lain.

Semalam tak banyak masa yg Ummu sempat tidur.Mungkin tak sampai 2 jam..babies keep coming to be admitted.Ummu redha.Pagi tadi, hampir sejam ummu, Dr.Normila dan staff nurse berhempas pulas mencari urat seorang baby yg perlu dipasang line untuk diberi antibiotik.Hasilnya kami tetap gagal..

Tengah drive,ummu tekan radio IKIM, tak berapa suka sebenarnya dengar radio.Waktu tu ada semacam slot perbincangan.Ada satu kalimah yg melekat dalam jiwa ummu dalam banyak2 isu yg diperkatakan.Allah kata perbanyakkanlah istighfar, nescaya setiap kesusahan dan kesulitan Allah akan bagi padanya jalan keluar.


Dalam hidup, ada seorang sahabat nabi berkata hidup di dunia ini ibarat penjara bagi orang mu'min.Pelbagai tafsiran boleh kita hurai,namun perlu berhati2 agar kita mentafsirkannya dengan ilmu yg sahih.Tapi yang pasti, mu'min itu mesti diuji.Justeru mereka tentunya pernah melalui waktu2 kesempitan dan kesusahan sepanjang mengharungi hidup.Ummu sebagi seorang houseman, diuji.Seorang guru yg ditugaskan sebagi ketua pengawas peperiksaan, dengan meeting yg bertimbun juga diuji.Seorang penoreh getah, bangun seawal pagi di waktu langit masih lagi hitam pekat, juga diuji.Pendek kata ummu sedar kini sesiapun sedang diuji, cuma wajahnya sahaja yg berbeza.


Kita sebagi manusia, fitrahnya bila diuji akan mencari2 oh, di manakah jalan keluar bagi segala kesempitan ini? lantas Allah menyediakan jalan keluar, kiranya kita kembali kepada Dia.Keyakinan kini mengatasi segala yg lain.


Kebahagiaan hidup adalah terletah pada qalbun salim, jiwa yg tenang.Alangkah bertuahnya hamba Allah yang dapat bertemu dengan Allah dengan membawa sebuah jiwa yg tenang...seperti firman Allah yg bermaksud..." wahai pemilik hati yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dalam keadaan kamu meredhaiNya dan kamu diredhai.."


Lihatlah Allah menjemput kita untuk pulang.Indahnya mendapat jemputan khusus dariNya, namun ia hanya milik bagi jiwa2 yg tenang.Sunnguh bertuah bagi orang yg taqdir hidupnya sentiasa di bawah suluhan pancaran hidayah Ilahi.Ya Allah kasihanilah kami..kurniakanlah kami hati yang sejahtera.


Istighfar..astaghfirullah.Kini jiwa ummu tenang.Mari turut beristighfar..terus..teruskan.

Wednesday, October 08, 2008

Duri pada hati

kasihan...ummu berasa sungguh kasihan.

Tiap2 hari telinga ummu ini tidak sunyi dari mendengar umpatan.mahu sahaja ummu larikan diri masuk ke gua agar terselamat dari dihisab sebagai salah seorang yang terbabit sama dalm mengumpat.ia bagaikan tusukan duri yg mencengkam jiwa, menyebabkan jiwa resah dan gelisah kerana dicalit unsur mazmumah.

Sedih Ummu, sebab kita hidup sekarang ni masih jauh dengan unsur kasih sayang.Mahu menangis hati ini bila mengenangkan qisah Rasulullah dan para sahabat baginda yang mulia.mahu keharuan ummu bila mengingatkan ancaman 'azab yg pedih yg disediakan buat mereka yang memakan daging saudranya sendiri melalui mengumpat.

Sayangnya Rasulullah kepada saidina Abu Bakar...sayangnya saidina Abu Bakar kepada Rasulullah.Mulianya jua sucinya ikatan jiwa penuh mahabbah yang disandarkan kepada Allah itu.Rindunya Ummu untuk merasainya...mengimpikan masyarakt Islam kini boleh berubah seperti zaman para sahabat.

Mereka tidak pernah terdetik untuk meruntuhkan sesama saudara seagama, apatah mahu mengatakan sesuatu yang buruk berkenaan saudaranya di belakang.Turut bersimpati Ummu kepada mereka yang menjadi mangsa umpatan,betapa pedih dan ngilunya hati dan perasaan mereka sekiranya ada saudara mereka menyatakan sesuatu yg mengundang kemarahan mereka.

Mengalir air mata ini..sedih dengan keadaan ummat.sedih dengan kelemahan diri sendiri tidak mampu membawa ummat bersama ke arah jalan Allah.Mana sanggup kita wahai saudaraku yg mulia...mana sanggup kita melihat saudara kita bersedih kerana diri mereka diumpat dan dikeji, tidakkah kita punya perasaan belas pada saudara? tidakkah kita menyayangi mereka? bukankah kita ini berasal dari rantaian pertalian darah yg sama lebih lagi ikatan roh yg mulia?

Tidakkah kita punya perasaan sanggup untuk memindahkan beban perasaan sedih yg ada pada sudara kita, biar kita yang menanggungnya? biar kita yang menelan pahitnya..biar kita..ITHAR.

Allah kata kita tidak akan masuk syurga selagi mana kita tidak menyayangi saudara kita.Bila kita mengumpat itu tandanya sayang kita masih ada cacatnya..risau kita nanti kalau2 ia penyebab kita terkandas untuk ke syurga..na'uzubillah.Kita semua mahu ke syurga bukan?

Usahlah...saudaraku yg kukasihi sekaliannya.cukuplah setakat ini,usah biarkan syitan la'natullah menggoda sesama kita untuk mengumpat sudara kita yg lain,jangan biarkan musuh kita itu memecahbelahkan kita yang satu ini..diikat dgn aqidah yg suci.

Sesungguhnya kita boleh merasa meninggalkan solat itu dosa yg besar, maka mengapa tidak mengumpat ?

Friday, September 26, 2008

Makan satu lauk ?

Pernah dulu dalm satu ceramah di masjid Pusat Islam USMKK, seorang penceramah menyebut antara sunnah cara makan Rasulullah ialah baginda hanya makan dengan satu lauk sahaja.

Sunnguh berbeda dengan senario kita sekarang.Bila berbuka habis penuh satu meja terhidang pelbagai jenis lauk..tidak cukup dengan ikan, tambah ayam.Tidak cukup dengan ayam dan ikan..tambah daging...then kadang2 dijamu pula dengan sotong,ketam dan lain2 rezeki ni'mat yang melimpah ruah.Kuah tak sah kalau satu jenis.Bila dah ada kuah berlemak, mau tambah pula dengan kuah berair sahaja.Pendek kata, entah ruang mana lagi yang ada dalam perut anak cucu Nabi Adam untuk diisi semua lauk itu dalam satu masa.

Nabi berpesan dalam perut kita dibahagi cukup2 untuk 3 space.1 bahagian untuk makanan, 1 bahagian untuk air dan bakinya untuk udara.Sesungguhnya sekiranya kita termakan space bahagian lain diibaratkan cara makan kita semacam orang2 jahiliyyah, dan tentunya Nabi kita tidak suka begitu.Sebab itu kita sering melihat dan sebenarnya boleh merasainya sendiri, apabila kita terlebih makan atau terlebih minum, kita menjadi seolah2 pendek nafas,kalau isatilah kelate sekok..jadi bersamalh kita koreksi diri sendiri adakah kita tergolong dalam kumpulan sekok ini yg mana jatuh dalm kategori kumpulan yg tidak disukai oleh junjungan Nabi kita, na'uzubillah,moga kita terlindung semuanya.

Dalam satu ceramah lain, ustaz ada menyebut,ambillah dunia sekadar keperluanmu.Bila ke kedai, seringkalilah mengharapkan agar ayat2 ini terngiang2 di telinga agar kita tidak ter'over' dalm membeli.Yang mana kita masih boleh hidup ber'amal ibadat dengan sempurna tanpanya,eloklah ditinggalkan.Justeru kita melihat hikmah di sebalik 'amal soleh ini adalah sifat berjimat cermat.Maha Baiknya Allah menyediakan manual panduan hidup yang penuh kamil dan cantik.

Dekatilah para fuqara'.Sesunnguhnya Nabi kita amat menyayangi dan suka berdamping dengan golongan ini.Paling tidak ia boleh melembutkan jiwa kita agar turut merasai kepayahan dan kesusahan hidup saudara kita yang lain,dan kita tahu kebiasaanya jiwa2 golongan ini sering merendah diri dan lebih dekat kepada tawaddu'.Namun jangan ditinggalkn golongan bangsawan,kerana mereka juga memerlukan kekuatan bimbingan kita bersama.

Petikan dari generasi yahoogroups.


Salah satu tujuan kita berpuasa adalah untuk merasai kesukaran saudara-saudara seislam kita yang lain. Ya, Palestina saban waktu menangis hiba dan mungkin kini sudah puas menanti saudara seislamnya yang lain.

Kenapa Palestin? Kenapa tidak diceritakan penderitaan saudara seislam di Mindanao yang saat ini sedang digilis oleh regim Filipina? Kenapa bukan Iraq , Afghanistan dan lainnya yang menjadi fokus? Kerana Palestina adalah seperti jantung Islam. Andai jantung ini telah rosak, akan rosaklah yang lain. Dan saat ini fokusnya adalah untuk mengembalikan fungsi jantung ini kembali. Insya Allah, andai jantung ini berdetak kembali, ummah ini akan mengorak sejarahnya sendiri. Sejarah telah membuktikannya.

Andai sejarah semalam diimbas, di sana kita akan melihat kisah Salahuddin AlAyyubi yang jarang tersenyum dan hanya makan satu lauk sahaja kerana memikirkan soal palestina. Apabila ditanya padanya, mengapa dia begitu, dia menjawab kembali. Katanya, bagaimana aku mahu tersenyum dan makan dengan berselera di saat Palestina di dalam cengkaman penjajah? Dan dia menginfaqkan seluruh hartanya untuk membebaskan Palestina..

Saat ini, 80% makanan yang disalurkan kepada Palestina adalah dari UN. Sungguh umat Islam begitu memalukan. 1.6 billion umat Islam memalukan Islam itu sendiri. Membiarkan saudaranya tanpa pembelaan. Bagaimana mahu berdiri di hadapan Allah kelak di atas kezaliman sendiri ke atas Palestina? Saat ini, bekalan klorin telah diputuskan. Air yang ditelan adalah air yang penuh racun. Saat ini juga, bekalan janakuasa telah dihentikan. Sudah 8 bulan mereka hidup di dalam kegelapan. Sudah habis bahan bakar milik mereka. Sungguh ramadhan ini kelihatan tidak mencapai maknanya apabila kesengsaraan saudara sendiri tidak dirasai.

Benarlah kata-kata Syakib Arsalan di Palestina. Di saat khilafah islam jatuh tersungkur, semua ulama menulis surat padanya. Kononnya sudah sampai masanya untuk mengumpul umat islam kembali. Mudah sahaja jawapan sheikh arsalan - kamu mahu mengumpul angka-angka kosong itu?

Bukan kuantiti yang dicari, tetapi kualiti. Badar yang terjadi di bulan Ramadhan itu buktinya. 300 melawan 1000. Menang tentera islam kerana kualitinya. Kekuatan itu hanya dari Allah belaka. Bukan kerana kelengkapan perang.

Alwahn (cinta dunia dan takut mati) telah membawa ummah pergi begitu jauh dari islam sendiri. Seorang saudara di Palestina pernah bersuara, "Kami akan menjaga Palestina dengan sebenarnya meskipun kami terpaksa mengorbankan diri dan keluarga. Kami hanya meminta sumbangan dari kalian dan kami akan berkata di hadapan Allah bahawa kalian turut mennyertai jihad ini"..

Kutiba alaikumussiyam - diwajibkan atas kamu berpuasa (2:183) Ayatnya serupa juga dengan kutiba alaikumul qital - diwajibkan atas kamu berperang(2: 216) Andai kalian merenungnya dengan mendalam, kalian akan mendapati ia sungguh bermakna. Apabila seorang mengucapkan syahadah, puasa itu menjadi wajib baginya. Tidak pernah dia menunggu beberapa tahun untuk persediaan tarbiah untuk berpuasa. Begitu juga dengan jihad. Andai kalian melafazkan syahadah, jihad itu telah bermula. Infaqlah kerana Rasulullah SAW itu lebih pemurah di bulan ini...

Hari-hari akhir Ramadhan yang ada, bangkitlah. Berdoalah dengan sedahsyatnya agar Allah memberi kekuatan buat kita untuk membantu mereka dan Allah memberi kekuatan untuk mereka kerana mereka adalah insan yang dijanjikan oleh Rasulullah SAW :

“Sentiasa akan ada sekelompok dari umatku yang sentiasa berjuang bersama-sama kebenaran, mencabar dan menentang musuh-musuh mereka. Musuh-musuh mereka tidak dapat memberi mudarat kepada mereka sehingga Allah mendatangkan keputusannya. Mereka tetap dalam keadaan demikian.” Maka para sahabat bertanya,”Dimanakah mereka?” Jawab Rasulullah, ” Di Baitul Maqdis dan sekitarnya”
(Riwayat Bukhari)

Wednesday, September 24, 2008

Bila sudah tiba masanya...

" eh..eh...aya,cuba tengok adik tu, jeluok ..sie dio.."

Pantas sahaja mata Ummu mengerling pada sekujur tubuh kecil berbalut kain hijau yang ditempatkan dalam katil special for babies..

' eh..kenapa adik ni senyap sahaja, tak bergerak..sibah, no response lah..'

Pantas juga tangan Ummu mencapai tubuh bayi tersebut yang nampaknya macam kaku.Digerak-gerak, tiada juga respon diterima.Subhanallah...

"sibah,something is not right..nurse ! "

Em, labih baik dirujuk terus pada Dr Lim, paeditrician di Wad 2,fikir Ummu.Lantas terus ummu panjangkan langkah,jantung berdegup lebih kencang dari biasa.Alhamdulillah..mujur Dr ada di sekitar wad.

" Dr...the baby in room 4, the one that we treated as Edward syndrome is suddenly collapse and...."

Belum sempat Ummu menghabiskan bicara,terus Dr Lim mengangkat tangan tanda isyarat berhenti dan mungkin juga bertenang.Lantas kami semua, bersama MO yang turut berada di situ bergegas ke bilik4, isolation room.

"Ok Hidayah....check the heart beat now.Use that stetoscope " Ujar Dr Lim memberi arahan.

1...2....3....saat berlalu.Tiada kedengaran walau satu degupan jantung.Dadanya juga senyap,tidak turun naik menandakan no spontaneous breathing already.

" Now..flex the limbs.Check wheather it's stiff or not."

"nasibah...you take the torch light,see the pupils.."

" both are dilated Dr...."

"ehem...so Hidayah please write in the notes.This baby was pronounced death at 1240 pm.The cause of death is Edward syndrome.."

DariNya kita datang,kepadaNya juga kita akan dikembalikan...Allah,tersentak juga Ummu seketika.

Edward syndrome.Sememangnya prognosisnya very poor.Majoritinya tidak dapat bertahan lama.Dan usually they're treated as conservative management only..tiada ikhtiar yang boleh memanjangkan hayat pengidapnya buat masa kini,melainkan jika Allah mengizinkan.

Baru senja tadi Ummu terima surat dari PAPISMA.Ada disertakan risalah berkenaan peranan doktor muslim.Sebagai yang betul2 melaksanakan tuntutan syahadatain, tentulah bagi seorang doktor muslim akan mengahadapi apa jua keadaan berdasarkan apa yang disaran oleh Din.Sepatutnya bukan sahaja kita perlu sibuk mencari cause of death, namun tugas kita lebih dari itu.Seharusnya kita membantu sesiapa sahaja saudara kita yang sedang menghadapi maut, agar perginya nanti dalam keadaan husnul khatimah.Diajar talqin dan dihormati jenazah mengikut lunas yang digariskan..alangkah bagusnya seandainya dapat dipraktikkan dan dihidupkan kesedaran ini pada semua pengamal perubatan.Justeru kena ada orang yang memulakan dan meneruskan,ayuh kita bersama saudaraku.Hidupkan sunnah !

" setiap yang bernyawa pasti akan merasai kematian.."

KITA BILA ?

Thursday, September 18, 2008

Depa celik...kita?



Keith L. Moore

Professor Emeritus, Department of Anatomy and Cell Biology, University of Toronto. Distinguished embryologist and the author of several medical textbooks, including Clinically Oriented Anatomy (3rd Edition) and The Developing Human (5th Edition, with T.V..N. Persaud).

Investigations in to the 'alaqa or leech-like stage.


Dr. Moore was a former President of the Canadian Association of Anatomists, and of the American Association of Clinical Anatomists. He was honoured by the Canadian Association of Anatomists with the prestigious J.C.B. Grant Award and in 1994 he received the Honoured Member Award of the American Association of Clinical Anatomists "for outstanding contributions to the field of clinical anatomy."



"For the past three years, I have worked with the Embryology Committee of King cAbdulazîz University in Jeddah, Saudi Arabia, helping them to interpret the many statements in the Qur'ân and Sunnah referring to human reproduction and prenatal development. At first I was astonished by the accuracy of the statements that were recorded in the 7th century AD, before the science of embryology was established. Although I was aware of the glorious history of Muslim scientists in the 10th century AD, and some of their contributions to Medicine, I knew nothing about the religious facts and beliefs contained in the Qur'ân and Sunnah."[2]


At a conference in Cairo he presented a research paper and stated:"It has been a great pleasure for me to help clarify statements in the Qur'ân about human development. It is clear to me that these statements must have come to Muhammad from God, or Allah, because most of this knowledge was not discovered until many centuries later. This proves to me that Muhammad must have been a messenger of God, or Allah.." [1]


Professor Moore also stated that:"...Because the staging of human embryos is complex, owing to the continuous process of change during development, it is proposed that a new system of classification could be developed using the terms mentioned in the Qur'ân and Sunnah. The proposed system is simple, comprehensive, and conforms with present embryological knowledge."The intensive studies of the Qur'ân and Hadîth in the last four years have revealed a system of classifying human embryos that is amazing since it was recorded in the seventh century A.D... the descriptions in the Qur'ân cannot be based on scientific knowledge in the seventh century..."

Hasbi Rabbi...



Cukuplah Allah bagiku...


Cukuplah Dia sebagai tempat ku luahkan perasaanku...


Cukuplah Dia tempat ku labuhkan bahuku untuk mengadu...


Cukuplah Dia yang mengerti susah sengsara hidupku...


Cukuplah Dia sebagai pendengar setia qalbuku...




Sesungguhnya wahai manusia


Kiranya jiwamu masih belum ketemu ketenangan


Ketahuilah masih ada sekelumit dari hatimu


Meletakkan sesuatu lebih dariNya




Ia sukar...ia berat...ia payah..


Ya...sesiapun begitu




Untuk apa kita hidup sebenarnya,wahai manusia ?


Kamu telah berjaya mengejar title


kamu telah berjaya mengisi kocekmu


Namun jiwamu gersang


Lebih tandus dari padang sahara




Untuk apa duhai manusia?


Andai di dunia ini kamu begitu berlumba2


namun akhirat kamu lupa


apalah nilainya dunia


lebih rendah harganya dari sebelah sayap nyamuk




Tuhan..


Tuhanku ialah Allah


Dia maha tahu jiwa ini sentiasa merintih


mencari ketenangan


mencari jawapan


kepada sebuah persoalan


yang tidak henti2 bertandang


sebagai ujian bukti cintakan Tuhan...




Ramadhan...Ramadhan....Ramadhan.


Rintihanku di malam Ramadhan,


Ampunkan kami,wahai yang maha Pengasih.




Ummu Sulaim.






Utusan untuk Ikhwan

Hadith Tsulasa’: Renungan tentang Bulan Ramadhan oleh Imam As-Syahid Hassan Al-Banna
Monday, 19 November 2007



Kita panjatkan puji syukur ke hadirat Allah swt. Kita ucapkan shalawat dan salam untuk junjungan kita Nabi Muhammad, juga untuk segenap keluarga dan sahabatnya, serta siapa saja yang menyerukan dakwahnya hingga hari kiamat.


Wahai Ikhwan yang mulia.
Saya sampaikan salam penghormatan Islam, salam penghormatan dari sisi Allah yang diberkati dan baik: assalamu ‘alaikum wa rahmatullah wa barakatuh.
Pada malam ini, yang merupakan akhir bulan Sya’ban, kita menutup serial kajian kita tentang Al-Qur’anul Karim, tentang kitab Allah swt. Insya Allah, pada sepuluh malam yang pertama bulan Syawal, kita kembali kepada tema tersebut. Setelah itu kita akan membuka serial baru dari ceramah-ceramah Ikhwan, yang temanya insya Allah: Kajian-Kajian tentang Sirah Nabi dan Tarikh Islam.


Ramadhan adalah bulan perasaan dan ruhani, serta saat untuk menghadapkan diri kepada Allah. Sejauh yang saya ingat, ketika bulan Ramadhan menjelang, sebagian Salafush Shalih mengucapkan selamat tinggal kepada sebagian lain sampai mereka berjumpa lagi dalam shalat ‘Id. Yang mereka rasakan adalah ini bulan ibadah, bulan untuk melaksanakan shiyam (puasa) dan qiyam (shalat malam) dan kami ingin menyendiri hanya dengan Tuhan kami.


Ikhwan sekalian, sebenarnya saya berupaya untuk mencari kesempatan untuk mengadakan kajian Selasa pada bulan Ramadhan, tetapi saya tidak mendapatkan waktu yang sesuai. Jika sebagian besar waktu selama setahun telah digunakan untuk mengadakan kajian-kajian tentang Al-Qur’an, maka saya ingin agar waktu yang ada di bulan Ramadhan ini kita gunakan untuk melaksanakan hasil dari kajian-kajian tersebut. Apalagi, banyak di antara ikhwan yang melaksanakan shalat tarawih dan memanjangkannya, sampai mengkhatamkan Al-Qur’an satu kali di bulan Ramadhan. Ini merupakan cara mengkhatamkan yang indah. Jibril biasa membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an dari Nabi saw. Sekali dalam setahun. Nabi saw. mempunyai sifat dermawan, dan sifat dermawan beliau ini paling menonjol terlihat pada bulan Ramadhan ketika Jibril membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an beliau. Beliau lebih dermawan dan pemurah dibandingkan dengan angin yang ditiupkan. Kebiasaan membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an ini terus berlangsung sampai pada tahun ketika Rasulullah saw. diberi pilihan untuk menghadap kepada Ar-afiq Al-A’la (Allah swt. — pen.), maka ketika itu Jibril membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an beliau dua kali. Ini merupakan isyarat bagi Nabi saw. bahwa tahun ini merupakan tahun terakhir beliau hidup di dunia.


Ikhwan sekalian, Ramadhan adalah bulan Al-Qur’an. Rasulullah saw. pernah bersabda mengenainya, “Puasa dan Al-Qur’an itu akan memberikan syafaat kepada hamba di hari kiamat. Puasa akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalangi-nya dari makan dan syahwat, maka perkenankanlah aku memberikan syafa ‘at untuknya.’ Sedangkan Al-Qur’an akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalanginya dan tidur di malam hari, maka perkenankan aku memberikan syafaat untuknya. ‘Maka Allah memperkenankan keduanyamemberikan syafaat. ” (HR. Imam Ahmad dan Ath Thabrani)


Wahai Ikhwan, dalam diri saya terbetik satu pemikiran yang ingin saya bicarakan. Kerana kita berada di pintu masuk bulan Puasa, maka hendaklah pembicaraan dan renungan kita berkaitan dengan tema bulan Ramadhan.


Ikhwan sekalian, kita telah berbicara panjang lebar tentang sentuhan perasaan cinta dan persaudaraan yang dengannya Allah telah menyatukan hati kita, yang salah satu dampaknya yang paling terasa adalah terwujudnya pertemuan ini kerana Allah. Bila kita tidak akan berjumpa dalam masa empat pekan atau lebih, maka bukan berarti bara perasaan ini harus padam atau hilang. Kita tidak mesti melupakan prinsip-prinsip luhur tentang kemuliaan dan persaudaraan kerana Allah, yang telah dibangun oleh hati dan perasaan kita dalam majelis yang baik ini. Sebaliknya, saya yakin bahwa ia akan tetap menyala dalam jiwa sampai kita biasa berjumpa kembali setelah masa percutian ini, insyaAllah. Jika ada salah seorang dari Anda melaksanakan shalat pada malam Rabu, maka saya berharap agar ia mendoakan kebaikan untuk ikhwannya. Jangan Anda lupakan ini! Kemudian saya ingin Anda selalu ingat bahwa jika hati kita merasa dahaga akan perjumpaan ini selama minggu-minggu tersebut, maka saya ingin Anda semua tahu bahwa dahaganya itu akan dipuaskan oleh mata air yang lebih utama, lebih lengkap, dan lebih tinggi, yaitu hubungan dengan Allah swt., yang merupakan cita-cita terbaik seorang mukmin bagi dirinya, di dunia maupun akhirat.


Kerana itu, Ikhwan sekalian, hendaklah Anda semua berusaha agar hati Anda menyatu dengan Allah swt. Pada malam-malam bulan mulia ini. Sesungguhnya puasa adalah ibadah yang dikhususkan oleh Allah swt. bagi diri-Nya sendiri. “Semua amalan anak Adam adalah untuknya, kecuali puasa. la untuk-Ku dan Aku akan memberikan balasannya.”


Ini, wahai Akhi, mengisyaratkan bahwa setiap amal yang dilaksanakan oleh manusia mengandung manfaat lahiriah yang bisa dilihat, dan di dalamnya terkandung semacam bagian untuk diri kita. Kadang-kadang jiwa seseorang terbiasa dengan shalat, sehingga ia ingin melaksanakan banyak shalat sebagai bagian bagi dirinya. Kadang-kadang ia terbiasa dengan dzikir, sehingga ia ingin banyak berdzikir kepada Allah sebagai bagian bagi dirinya. Kadang-kadang ia terbiasa dengan menangis kerana takut kepada Allah, maka ia ingin banyak rnenangis kerana Allah sebagai bagian bagi dirinya. Adapun puasa, wahai Akhi, di dalamnya tidak terkandung apa pun selain larangan. Ia harus melepaskan diri dari bermacam keinginan terhadap apa yang menjadi bagian dirinya. Bila kita terhalang untuk berjumpa satu sama lain, maka kita akan banyak berbahagia kerana bermunajat kepada Allah swt. Dan berdiri di hadapan-Nya, khusus-nya ketika melaksanakan shalat tarawih.


Ikhwan sekalian, hendaklah senantiasa ingat bahwa Anda semua berpuasa kerana melaksanakan perintah Allah swt. Maka berusahalah sungguh-sungguh untuk beserta dengan Tuhan Anda dengan hati Anda pada bulan mulia ini. Ikhwan sekalian, Ramadhan adalah bulan keutamaan. Ia mempunyai kedudukan yang agung di sisi Allah swt. Hal ini telah dinyatakan dalam kitab-Nya, “(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang haq dan yang batil).” (Al-Baqarah:185)


Wahai Akhi, pada akhir ayat ini Anda mendapati: “Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.” (Al-Baqarah: 185) Puasa adalah kemanfaatan yang tidak mengandung bahaya. Dengan penyempurnaan puasa ini, Allah swt. akan memberikan hidayah kepada hamba-Nya. Jika Allah memberikan taufiq kepada Anda untuk menyempurnakan ibadah puasa ini dalam rangka menaati Allah, maka ia adalah hidayah dan hadiah yang patut disyukuri dan selayaknya Allah dimahabesarkan atas karunia hidayah tersebut. “Dan hendaklah kalian mencukupkan bilangannya dan hendaklah kalian mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepada kalian, supaya kalian bersyukur.” (Al-Baqarah: 185) Kemudian, lihatlah wahai Akhi, dampak dari semua ini. “Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah) bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang mendoa apabila ia berdoa kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)-Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” (Al-Baqarah; 186)


Wahai Akhi, di sini Anda melihat bahwa Allah Yang Maha Benar meletakkan ayat ini di tempat ini untuk menunjukkan bahwa Dia swt. paling dekat kepada hamba-Nya adalah pada bulan mulia ini. Allah swt. telah mengistimewakan bulan Ramadhan. Mengenai hal ini terdapat beberapa ayat dan hadits. Nabi saw. bersabda, “Jika bulan Ramadhan datang, pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, setan-setan dibelenggu, kemudian datang seorang penyeru dari sisi Allah Yang Mahabenar swt “Wahai pencari kejahatan, berhentilah! Dan wahai pencari kebaikan, kemarilah!’”


Wahai Akhi, pintu-pintu surga dibuka, kerana manusia berbondong-bondong melaksanakan ketaatan, ibadah, dan taubat, sehingga jumlah pelakunya banyak. Setan-setan dibelenggu, kerana manusia akan beralih kepada kebaikan, sehingga setan tidak mampu berbuat apa-apa. Hari-hari dan malam-malam Ramadhan, merupakan masa-masa kemuliaan yang diberikan oleh Al-Haq swt., agar orang-orang yang berbuat baik menambah kebaikannya dan orang-orang yang berbuat jahat mencari karunia Allah swt. sehingga Allah mengampuni mereka dan menjadikan mereka hamba-hamba yang dicintai dan didekatkan kepada Allah.
Keutamaan dan keistimewaan paling besar bulan ini adalah bahwa Allah swt. telah memilihnya menjadi waktu turunnya Al-Qur’an. Inilah keistimewaan yang dimiliki oleh bulan Ramadhan. Kerana itu, Allah swt. mengistimewakan dengan menyebutkannya dalam kitab-Nya.” (Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur’an.” (Al-Baqarah: 185)


Ada ikatan hakikat dan fisik antara turunnya Al-Qur’an dengan bulan Ramadhan. Ikatan ini adalah selain bahwa Allah telah menurunkan Al-Qur’an di bulan Ramadhan, maka di bulan ini pula Dia mewajibkan puasa. Kerana puasa artinya menahan diri dari hawa nafsu dan syahwat. Ini merupakan kemenangan hakikat spiritual atas hakikat material dalam diri manusia. Ini berarti, wahai Akhi, bahwa jiwa, ruh, dan pemikiran manusia pada bulan Ramadhan akan menghindari tuntutan-tuntutan jasmani. Dalam kondisi seperti ini, ruh manusia berada di puncak kejernihannya, kerana ia tidak disibukkan oleh syahwat dan hawa nafsu. Ketika itu ia dalam keadaan paling siap untuk memahami dan menerima ilmu dari Allah swt. Kerana itu, bagi Allah, membaca Al-Qur’an merupakan Ibadah paling utama pada bulan Ramadhan yang mulia.
Pada kesempatan ini, Ikhwan sekalian, saya akan meringkaskan untuk Anda semua pandangan-pandangan saya tentang kitab Allah swt., dalam kalimat-kalimat ringkas.


Wahai Ikhwan yang mulia, tujuan-tujuan asasi dalam kitab Allah swt. dan prinsip-prinsip utama yang menjadi landasan bagi petunjuk Al-Qur’an ada empat:


1. Perbaikan Aqidah
Anda mendapati bahwa Al-Qur’anul Karim banyak menjelaskan masalah aqidah dan menarik perhatian kepada apa yang seharusnya tertanam sungguh-sungguh di dalam jiwa seorang mukmin, agar ia bisa mengambil manfaatnya di dunia dan di akhirat. Keyakinan bahwa Allah swt. adalah Yang Maha Esa, Yang Mahakuasa, Yang menyandang seluruh sifat kesempurnaan dan bersih dari seluruh kekurangan. Kemudian keyakinan kepada hari akhir, agar setiap jiwa dihisab tentang apa saja yang telah dlkerjakan dan ditinggal kannya. Wahai Akhi, jika Anda mengumpulkan ayat-ayat mengenai aqidah dalam Al-Qur’an, niscaya Anda mendapati bahwa keseluruhannya mencapai lebih dari sepertiga Al-Qur’an. Allah swt. berfirman dalam surat Al-Baqarah, “Hai manusia, beribadahlah kepada Rabb kalian Yang telah menciptakan kalian dan orang-orang yang sebelum kalian, agar kalian bertaqwa. Dialah Yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagi kalian dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezeki untuk kalian; kerana itu janganlah kalian mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah padahal kalian mengetahui.” (Al-Baqarah: 21-22)


Wahai Akhi, setiap kali membaca surat ini, Anda mendapati kandungannya ini melintang di hadapan Anda. Allah swt. juga berfirman dalam surat Al-Mukminun, “Katakanlah, Kepunyaan siapa-kah bumi ini, dan semua yang ada padanya, jika kalian mengetahui?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘Maka apakah kalian tidak ingat?’ Katakanlah, ‘Siapakah Yang Empunya langit yang tujuh dan Yang Empunya ‘Arsy yang besar?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘Maka apakah kalian tidak bertaqwa?’ Katakanlah, ‘Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu sedang Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari (adzab)-Nya, jika kalian mengetahui?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘(Kalau demikian), maka dari jalan manakah kalian ditipu?’ Sebenar-nya Kami telah membawa kebenaran kepada mereka, dan sesungguhnya mereka benar-benar orang yang berdusta.” (Al-Mukminun: 84-90)
Allah swt. juga berfirman di surat yang sama, “Apabila sangkakala ditiup maka tidaklah ada lagi pertalian nasab di antara mereka pada hari itu dan tidak pula mereka saling bertanya. Barangsiapa yang berat timbangan (kebaikannya) maka mereka itulah orang-orang yang dapat keberuntungan. Dan barangsiapa yang ringan timbangan (kebaikannya), maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka kekal di dalam neraka Jahanam.” (Al-Mukminun: 101-103)


Allah swt. juga berfirman, “Apabila bumi diguncangkan dengan guncangan yang dahsyat. Dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikandung)nya. Dan manusia bertanya, ‘Mengapa bumi (jadi begini)?’ Pada hari itu bumi menceritakan beritanya. Kerana sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang demikian itu) kepadanya. Pada hari itu manusia keluar dari kuburnya dalam keadaan yang bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) pekerjaan mereka. Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.” (Az-Zalzalah: 1-8)
Allah swt. berfirman, “Hari Kiamat. Apakah hari Kiamat itu? Tahukah kalian apakah hari Kiamat itu?” (Al-Qari’ah: 1-3) Dalam surat lain Allah berfirman, “Bermegah-megahan telah melalaikan kalian. Sampai kalian masuk ke dalam kubur. Janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui (akibat perbuatan kalian itu). Dan janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui.” (At-Takatsur: 1-4) Wahai Akhi, ayat-ayat mi menjelaskan hari akhirat dengan pen-jelasan gamblang yang bisa melunakkan hati yang keras.


2. Pengaturan Ibadah

Anda juga membaca firman Allah swt. mengenai ibadah. “Dan dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat.” (Al-Baqarah: 43) “…diwajib-kan atas kalian berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian.” (Al-Baqarah: 183) “…mengerjakan haji adalah kewa-jiban manusia terhadap Allah, yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah.” (Ali-Imran: 97) Maka aku katakan kepada mereka, “Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun.” (Nuh: 10) Dan banyak lagi ayat-ayat lain mengenai ibadah.


3. Pengaturan Akhlak

Mengenai pengaturan akhlak, wahai Akhi, Anda biasa membaca firman Allah swt. “Dan demi jiwa serta penyempurnaan (ciptaan)-nya. Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketaqwaannya.” (Asy-Syams: 7-8) “…Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum, sehingga mereka mengubah keadaan yang ada dalam diri mereka sendiri.” (Ar-Ra’d:11) “Adakah orang yang mengetahui bahwasanya apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu itu benar sama dengan orang yang buta? Hanyalah orang-orang yang berakal saja yang dapat mengambil pelajaran. (Yaitu) orang-orang yang memenuhi janji Allah dan tidak merusak perjanjian. Dan orang-orang yang sabar kerana mencari ridha Tuhannya, mendirikan shalat, dan menafkahkan sebagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan serta menolak kejahatan dengan kebaikan; orang-orang itulah yang mendapat tempat kesudahan (yang baik). (Yaitu) surga ‘Adn yang mereka masuk ke dalamnya bersama-sama dengan orang-orang yang shalih dari bapak-bapaknya, istri-istrinya dan anak cucunya, sedang malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu. (Sambil mengucapkan), ‘Salamun ‘alaikum bima shabartum (keselamatan atasmu berkat kesabaranmu),’ maka alangkah baiknya tempat kesudahan itu.” (Ar-Ra’d: 19-24) Wahai Akhi, Anda mendapati bahwa akhlak-akhlak mulia bertebaran dalam kitab Allah swt. dan bahwa ancaman bagi akhlak-akhlak tercela sangatlah keras. “Dan orang-orang yang memutuskan apa-apa yang Allah perintahkan supaya dihubungkan dan mengadakan kerusakan di bumi, orang-orang itulah yang memperoleh kutukan dan bagi mereka tempat kediaman yang buruk (Jahanam).” (Ar-Ra’d: 25)


Inilah peraturan-peraturan tersebut, Ikhwan sekalian, sebenarnya, peraturan-peraturan itu lebih tinggi daripada yang dikenal oleh manusia, kerana di dalamnya terkandung semua yang dikehendaki manusia untuk mengatur urusan masyarakat. Ketika mengupas sekelompok ayat, maka Anda mendapati makna-makna ini jelas dan gamblang. “Seperempat Juz Khamr” yang diawali dengan “Mereka bertanya kepadamu tentang khamr dan judi” (Al-Baqarah: 219), mengandung lebih dari dua puluh lima hukum praktis: tentang khamr, judi, anak-anak yatim, pernikahan laki-laki dan wanita-wanita musyrik, haid, sumpah, ila’, talak, rujuk, khuluk, nafkah, dan hukum-hukum lainnya yang banyak sekali Anda dapatkan dalam seperempat juz saja. Hal ini kerana surat Al-Baqarah datang untuk mengatur masyarakat Islam di Madinah.


Ikhwan tercinta, hendaklah Anda semua menjalin hubungan dengan kitab Allah. Bermunajatlah kepada Tuhan dengan kitab Allah. Hendaklah masing-masing dari kita memperhatikan prinsip-prinsip dasar yang telah saya sebutkan ini, kerana itu akan memberikan manfaat yang banyak kepada Anda, wahai Akhi. Insya Allah Anda akan mendapatkan manfaat darinya.
Semoga shalawat dan salam dilimpahkan kepada Sayidina Muhammad dan kepada segenap keluarga dan sahabatnya.

Thursday, August 28, 2008

Jumaat dan Ramadhan

" Di sisi Islam, kejayaan manusia tidak diukur dari aspek penguasaaan kehidupan dunia.Kejayaan hakiki bergantung kepada sejauh manakah manusia mampu berusaha menyingkap segala rahsia hidup yang abadi "
{ Tuan Guru Nik Abdul Aziz }
Bagai ada suatu siraman air sejuk yang mengalir dalam pembuluh darah ummu sewaktu melewati tulisan sahabat sealam maya.Begitu mungkin kesannya pada seketul daging bernama hati yang sudah penuh bersawang dengan karat-karat dosa dan kelalaian.Alangkah indahnya kehidupan andai semua makhluk tunduk menyembahNya setiap waktu dan detik nafas yang berlalu...
Makin menghampiri alam barzakh.Namun sungguh jarang manusia menyedarinya, termasuk ummu.kini mungkin akan bertemu Ramadhan kali ke 24.Sudah 23 kali Allah mengizinkan ummu bertemu bulan yang agung ini..tetapi entah berapa kali sahaja ummu dapat merasai dan betul2 menghayati kebesarannya.Lihat sahaja hari kebesaran ummat Islam, Juma'at...kadang2 dek kesibukan tidak sedar bahwa hari itu adalah hari jumaat.Bagaimana mungkin ummu dapat mencontohi sikap dan 'amalan ulama' yang sejak dari waktu 'asar hari khamis sudah bersiap siaga dengan segla persiapan dan membasuh diri dengan taubat semata untuk menyambut kemuliaan hari Jumaat.Allahu akbar...jauhnya perbezaan.
Tadi sempat juga menjejak kaki di dataran ilmu,niat di hati ingin mendengar ceramah Tok Guru,tapi tak kesampaian,mungkin beliau ada urusan.Sempat menangkap beberapa butir kalimat sambil berjalan dari penceramah yg tidak dikenali.kata beliau...alhamdulillah tahun ni rakyat kelantan bertuah,sebab berpeluang merasai keni'matan kelazatan bertawarikh bersama Imam Masjid Al-Azhar dari Mesir yang dijemput khas oleh kerajaan kelantan.Tempatnya adalah di dataran stadium setiap malam insyaAllah.Justeru jom pakat2 ramai pi meriahkan suasana roh rabbani di kota serambi Mekah ini.Moga Allah mengizinkan kita semua..bersolatlah di mana sahaja, asal sahaja kita mampu mendapat khusyu'.
InsyaAllah esok ummu oncall..
sukar untuk ummu mengertikan keadaan dengan bait kata2.Ibaratnya kini berada bersama layang2 terbang bersama angin di langit biru.Masih mencari jalan kembali.Masih mencari keseimbangan.Apa yang diharap moga tali yang memegang layang2 itu tidak putus,yg boleh ummu ibaratkan ikatan akidah yang memegang jiwa kita agar tidak sesat dibawa arus dunia..selalu teringat maksud al-ma'thurat..apabila kita memilih untuk bersama Allah,insyaAllah Dia akan menjaga.
Do'akan kita semua.semoga senantiasa hidup bersama rasulullah...bagaimana mungkin begitu?
Jawabnya hidupkan sunnahnya dalam diri,nescaya kita mampu merasakan seolah2 Rasulullah ada di sisi.Bersama2 mendamba kasih redha Ilahi.Bersabarlah wahai saudara2ku,atas apa sahaja ujian yang menimpamu.Yakinlah kita dari rumpun yang sama,sesungguhnya dalam jiwa kita ada fitrah saling menyayangi,saling mengharapkan keselamatan semua.
Ummu akhiri dengan sebuah hadith riwayat Muslim :
"Bahawa semua makhluk akan ditempatkan di atas bumi (Mahsyar) kecuali Nabi Muhammad s.a.w dan ummatnya (yang bertaqwa) akan ditempatkan di atas tempat yang tinggi, dan akan direndahkan semua ummat yang lain "
SELAMAT DATANG RAMADHAN.

Friday, August 08, 2008

Orang rumah

Assalamu'alaikum para pembaca yang dinaungi rahmat Allah hendaknya...

kaifa halukum?
Allah maha besar..Alhamdulillah,diberi peluang olehNya untuk kembali menyambung roh silaturrahim antara kita semua,cucu cicit Nabi Adam.Rindu bertemu kalian..sepertimana ku rindu untuk bertemu saudara seketurunan di zaman yang telah berlalu.

Being a houseman.

Secocok sungguh dengan namanya.Hospital ibarat rumah.Kini baru di paediatrik,yang boleh dikatakan masanya agak terluang, belum lagi Ummu ditempatkan di medical atau O&G.
Allah...tiada yang lebih tahu,lebih memahami sagala fikiran,perasaan dan ujian yang sedang jiwa dan tubuh ini hadapi melainkan Dia.Al-Quran memang tak boleh dipisahkan dari Ummu,sekejap sahaja ummu terlepas dari panduannya, terus ummu keharuan..terima kasih Allah kerana menganugerahkan kitab suci ini pada kami yang lemah ini.

Ummu sedih..pilu..
mungkin sebab sekarang ini, ada nasyid sedih sedang diputarkan.Sedih bukan kerana apa..sebab ummu lemah,sedih juga sebab keadaan sekeliling yang persekitarannya masih jauh dari apa yang Allah perintahkan.Menghabiskan waktu seharian suntuk dalam keadaan persekitaran yang melupakan Allah,adalah sebuah penyiksaan pada hati.Apatah memikirkan dosa yang semakin bertimbun..lantas al Quran datang memujuk,menaikkan kembali kekuatan pada diri untuk yakin bahawa membawa Islam ,kebenaran akhirnya akan menang juga suatu hari nanti.

Sebenarnya,tidak perlu menyalahkan pada keadaan.Silapnya adalah pada sebatang kujur tubuh yang sedang ummu bawa ke sana ke mari.Titiknya ada pada hati.Andai hati ummu berbunga dengan Islam,tentu Ummu dapat menyebarkan keharumannya pada persekitaran,automatisnya begitu.Manusia...tidak akan serik.sering menyalahkan pada figure lain selain dirinya,moga kita terlindung darinya.

Marah...kenapa Allah menciptakn makhluq perasaan marah ini,dan perasaan apabila dimarahi.Selalu ummu korek ke'ajaiban sikap ini kerana boleh dikatakan tiada hari di sini yang bebas dari insiden dimarahi.Alangkah indahnya jika Allah membuka hijab pada ummu akan rahsia di sebalik kejadian ini.Ilmu perlu terus diterokai..cari,teruslah mencari Hidayah..

Jiwa mu'min itu tenang.Ummu perlu basuh diri dengan air mata taubat banyak2..ummu perlu siram dengan syukur yang berpanjangan..ummu perlu terus menongkah kehidupan dengan yakin bersamaNya bersama ilmu untuk menghubung padaNya.Tiadalah ummu harapkan dari kehidupan ini melainkan ummu serta semua saudara ummu seluruhnya dari manusia,ciptaan sejenis ummu selamat di bawah redhaNya.

Sampaikan walau sepotong ayat.
Ummu ada membaca buku Tok Guru "Insan Ingatlah"..ummu petik point yang lekat di kepala.Ada 3 tanda baiknya kematian seseorang.Berpeluh pada pelipisnya,air mata berlinang
dan hidungnya kembang kempis.

" Dan tetaplah memberi peringatan,kerana sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang yang beriman "

{ surah Adz-Dzariyat ayat 55 }

Mari bersama hidupkan roh Islam.

Tuesday, July 01, 2008

Jarum yang berdetik

Dengan qalam Tuhan yang Maha Tinggi...rahmatilah seluruh 'alam.

Jarum saat berdetik...'tik..tik...tik...'
Jari menghitung sehingga tujuh.Ya...lebih kurang berbaki 7 jam sahaja lagi.Allah...Tuhan kita.Allah...Pemelihara kita.Allah...yang maha tahu rona jiwa kehidupan kita.Allah...yang tahu segalanya.

Esok..2 Jun.Andai jam masih berdetik, juga seiring jantung yang masih ber'amal, InsyaAllah bermulalah kehidupan Ummu sebagi seorang pegawai perubatan.Tidak tahu minda mahu melayan gambaran yang bagaimana, cuma berbekalkan kawalan iman,mudah-mudahan fikiran tidak di bawa arus jauh dari mengingati Allah,qalam Allah.

Alhamdulillah...sanagt bersyukur.Pagi tadi Ummu dihadiahkan Allah bekalan nasihat yang sungguh berharga melalui seorang doktor senior yang sangat ummu hormati.Dr Sheikh Amin seorang family medicine specialist di Klinik Kota Bharu.Niat di hati ke sana hanyalah untuk menyelesaikan urusan medical check up yang perlu diserah semasa melapor diri esok.Tetapi Allah telah bagi lebih dari itu...

Beberapa bulan yang lepas ummu pernah dipostingkan ke sana..tetapi ummu tak expect beliau akan masih mengingati wajah ini.Terharu juga bila beliau menyapa dan menyatakan yang beliau masih ingat waktu itu.Beliau ibarat ayah, dengan seusia 62 tahun kalau tak silap,sangat ummu hormati kerana beliau juga adalah ayah kepada seorang ustazah yang sempat ummu menadah kitab 'Riyadus Solihin' dengannya sewaktu di kampus.Air muka orang-orang yang hidup lama ini sarat dengan ilmu dan tentunya setiap bait kata yang muncul dari bibir ibarat butiran mutiara yang sungguh indah, sungguh berma'na.

Belajarlah dari yang tua,bergurulah dengan mereka yang terlebih dahulu memakan garam darimu..selalu kita dengar kata hikmat ini kan? tetapi sungguh benar sekali, setepat firman Allah yang menyuruh kita "....maka bertanyalah kepada orang yang ahli seandainya kamu tidak mengetahui...." Ummu yakin,walau tidak semua ilmu ada pada mereka,sekurang-kurangnya kita belajar dari pengalaman mereka.Itu pun ilmu.

Dr Sheikh Amin..moga Allah limpah luaskan rahmat dan keberkatan atasmu.Bukan sekadar perkongsian ilmu yang diberi, bahkan ummu dapat harga diskaun untuk medical check up.Pada mula2 tiba di kaunter klinik, kerani memaklumkan harganya RM hundred something, but eventually i just need to pay only RM35..alhamdulillah.Sesungguhnya amalan sedekah dapat memanjangkan umur.Mudah2an Dr Sheikh dipanjang serta diberkati umurnya.

Kata kunci beliau hanya satu kalimah sahaja.SABAR.
Kerap kali kalimah itu disebut2nya.Kata beliau, biarlah nurse memarahi kamu, biarlah MO memarahi kamu, biarlah specialist memarahi kamu..yang penting kamu sabar dan belajar.Lebih baik kita ditegur sebegitu,kerana kadang2 peristiwa itulah yang paling kita ingat sampai bila2,jadi ilmu yang kita garap waktu itu insyaAllah tak akn hilang.Jangan malu untuk membelek handbook jika kamu tidak tahu, dan jangan takut untuk bertanya.Walau kadang2 respon yang kamu terima smaada tanya atau tidak sama sahaja,dua2 nya respon yang tidak memotivasikan.Tak mengapa...lebih baik bertanya.Setidak2nya kalau ditaqdir Allah berlaku apa2 kejadian, u can defend urself by claiming that u have already asked others.Another thing,always document whatever the info of patient u got.Make a habit.

Then I asked, so Dr how can we get that SABAR ?

PRAY....PRAY...PRAY....always pray.u realy need that kind of spiritual value.everybody actually.get ur iman stick to urself.and now...time is no longer belongs to u,all u do are sacrification.SACRIFICE....ur time belongs to ur patient.

Ummu banyak menganguk,dan terasa sejuk di dada,sungguh sangat gembira mendengar nasihat.sebab itu Islam itu menggembirakan ummu,sebab agama itu nasihat.Teringat pula qisah di zaman para sahabat dahulu, ada seorang sahabat yang sungguh memulikan gurunya,sehinggakan walaupun datang seorang hamba Allah mengajarkannya walau secebis ilmu,akan dihormati dan disanjunginya orang itu dan sanggup bekerja untuknya walaupun orang itu tidak punya apa2..Pandanglah muka gurumu dengan tanda hormat,insyaAllah ilmu itu akan berkat hingga akhir hayat.

Em..i need to have a rest for a long journey starting from tomorrow insyaAllah.Do please pray for me and all my sahabiah in this jihad.May tomorrow and everafter is full with glory...world is getting brighter,someday somehow.

Dengan nama Allah aku bertawakkal kepadaNya.

Thursday, June 05, 2008

Hari yang memenatkan

Mata Ummu kini separa pejam.Agak penat hari ini kerana telah menggunakan masa bermula jam 3 pagi semalam sehingga 3 petang tadi di Wad Sayang, Pusat Perubatan An-Nisa' di Kota Bharu.

Namun, perjuangan tidak boleh terhenti.Ummu kena menulis barang sedikit.Taqdirnya malam semalam, usai menyambut ketibaan pulang tetamu rumah Allah dari umrah, abang bersama isteri juga kakak,tiba-tiba Ibu mengejutkan Ummu dari tidur.Katanya kakak Ummu yang sedang sarat mengandung hampir 9 bulan sudah, mengadu sakit perut, muntah dan cirit birit.Pagi itu juga di keheningan sejuknya malam, abang ipar memandu laju terus menghala ke PP an-Nisa'.Mungkin sudah tiba 'Atif didatangkan ke alam dunia..

Sampai sahaja di sana, doktor memaklumkan jalannya baru hanya terbuka 1cm.Rupanya perjalanan Atif masih panjang.Terus kakak Ummu dimasukkan ke Wad Sayang.Tunggu..tunggu.Hingga tibalah waktu Subuh.Ibu Ummu sudah keuzuran lantas memohon untuk mengundurkan diri, balik ke rumah sementara.Tinggallah Ummu terkedip-kedip seorang diri menemankan kakak.Jemu, ya memang jemu.Kita akan rasa jemu sekiranya kita tidak mencipta sesuatu untuk menghilangkan suasana itu.Malas akan menyelimuti badan kita sekiranya kita tidak berusaha untuk membuangnya.Ummu berkata kepada diri sendiri;

"ish...tidak boleh begini,sedangkan As-Syahid Imam Hassan Al-Banna mengatakan tanggungjawab melebihi masa yang ada.Kelak Allah akan bertanya, apa yang Ummu buat ketika masa terluang sambil menunggu kakak hari ini.."

Di suatu ceruk, Ummu ternampak ada beberapa lembaran majalah.Belek....dan belek,akhirnya Ummu rasa sangat gembira dan bersyukur sebab bertemu majalah Haluan di celah-celah majalah lain yang agak bersifat kebaratan.Alhamdulillah...setidak-tidaknya Ummu boleh memberi minum dan makanan pada hati.Sekurang-kurangnya bila disoal Allah, amalan baik yang menjadi saksi,insyaAllah.Punyalah tak dapat diceritakan betapa kusutnya hati andai walau sedetik kita melupakan Allah.Tidak boleh Ummu gambarkan betapa siksanya jiwa..na'uzubillah.Kini majalah Haluan menjadi pengubat di kala Ummu tercari-cari sumber yang boleh membuatkan Ummu berhubung denganNya, di saat keletihan dan kepenatan menguasai diri.Terima kasih Allah,Tuhanku yang Maha Penyayang.

Sampai jam 3 petang, selesailah urusan bil.kakak Ummu dibenarkan balik terlebih dahulu sebab belum ada tanda-tanda kelahiran.Kasihan melihat bebanan ibu mengandung.Bagi mereka, dengan lahirnya anak dalam kandungan adalah suatu 'big relief' yang dinanti-nantikan.Moga Allah mudahkan urusan segalanya.

Ada satu pengajaran yang melekat di sanubari Ummu hasil dari suatu petikan dalam majalah Haluan tersebut.Walau ia sekadar penceritaan, kesannnya sungguh hidup.Ia berkaitan lukisan 'alam sekeliling kita yang kita seolah-olah buta melihatnya, padahal setiap hari kita disajikan dengan keindahan dan kebesaran tanda ketuhanan.Pasal awan...bintang..dsb.

Maka saudara-saudaraku yang dirahmati Allah,bersama kita hayati firman Allah dalam surah Ali 'Imran, ayat 90..

Sunday, June 01, 2008

Alia dan Aina

Firman Allah dalam Surah At-Taghabun ayat 9, bermaksud :

" (Ingatlah) hari (yang pada waktu itu) Allah mengumpulkan kamu pada hari perhimpunan (untuk dihisab) itulah hari (waktu itu) diperlihatkan segala kesalahan, dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan mengerjakan amal soleh nescaya Allah akan menutupi kesalahan-kesalahannya dan memasukkannya ke dalam syurga dan mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya.Itulah keuntungan yang besar "

Sekiranyalah Allah telah mempertontonkan segala amal buruk kita sekarang ini di dunia lagi, nescaya kita akan lari jauh menyembunyi diri lantaran malu yang teramat sangat.Tak sanggup mengangkat muka apatah berjumpa dengan orang.Betapa sayangnya Allah masih memberi kita kesempatan peluang untuk memperbaiki diri setelah tersasar.Di tutupnya segala isi hati buruk kita yang bersarang dalam jiwa kita yang kotor.

Namun bila kita dah sampai ke sana, tiada lagi perlindungan sepertimana di dunia.Mulut kita terkunci rapat..peranan saksi kini diambil alih oleh tangan dan kaki.Bermula dari A sampai Z segala 'amal baik dan buruk kita bakal dipertontonkan.Tayangan ini bukannya seperti yang ada di pawagam sekarang.Bahkan dewannya sungguh tiada ibarat untuk disamaertikan..terlalu besar , memuatkan kesemua anak cucu Nabi Adam sehinggalah ke generasi terakhir.Kini malunya kita tidak terkata..semua niat jahat kita, orang lain sedang menyaksikan.Bayangkan...

Sedikit kisah anak manakanku...Alia dan Aina

Kesian melihat mereka.Hampir seminggu sudah abah dan mamanya berpisah dengan mereka.Keduanya kini sedang bermandi tangis di depan ka'bah menunaikan umrah.

" nak mama...nak abah..."

Suara rengekan yang kadang-kadang menyentuh qalbu.Biasanya suara-suara begini muncul tatkala mereka menunggu mata untuk terlelap.Ada juga tiba-tiba, tiada guruh, tiada hujan..mata berair, terisak-isak di dalam bilik.Adik Alia, Aina..bila melihat kakak menangis, maka turutlah dia menangis.

Walaupun hanya sekejap sahaja Ummu ditugaskan untuk menjaga mereka, Ummu rasa sungguh amat bertuah kerana Allah beri peluang Ummu untuk merasai keperitan menjaga anak.Sekurang-kurangnya tidaklah nanti Ummu terkejut besar dengan kehidupan sebagai seorang ibu.

Bermula seawal pagi..kena pastikan mereka mandi dan kemas berpakaian.Mujurlah peringkat umur mereka ini sudah pandai kendiri, tidaklah begitu bergantung kepada orang tua.Kemudian, kena pastikan perut mereka pula terisi.Aina tidak boleh dibiarkan makan sendiri,alamatnya habis carpet memutih dengan tumpahan nasi yang dimakannya.Nasi yang asalnya penuh dalam pinggan, separuh darinya jatuh ke bawah, bukan dalam mulutnya.Terpaksalah pula kita membersihkannya.

Justeru Ummu serik.Selepas itu, Ummu suap sahaja mereka berdua itu.Mudah dan cepat.Alhamdulillah mujurlah mereka tidak begitu berkira dengan lauk.Setiap hari menu mereka mesti ada nasi campur kicap.Lauknya kadang-kadang ikan goreng, dan juga ayam.Cukup simple.

Suatu hari...

" Cik Da...adik berak dalam seluar " rengek si anak kecil Aina.

Subhanallah.Cabaran baru untuk Ummu.Maklum sahaja, Ummu anak bongsu, tiada banyak pengalaman meng'handle' kes-kes macam ini.

" emm..tak mengapalah.Buang seluar tu, pi masuk tandas.Kita pakai seluar lain ya.."

" Cikda...tak nak pakai seluar ni.Tak sama kaler dengan baju adik..." ujarnya menambah masalah baru.

" Tak pelah tak sama kaler...kita pakai malam ni je" pujuk Ummu.

Sekecil-kecilnya pun dah pandai menjaga personaliti.Tabiat yang bagus sebenarnya.Bila hampir waktu tidur pula, tugas Ummu untuk membancuh susu.Pendek kata, Ummu rasa ummu dah jadi ibu sepenuh masa.Alhamdulillah atas pengalaman berharga.

Be a solehah girls, my dearies.

Tuesday, May 20, 2008

Dari Beirut ke Jerusalem

Alhamdulillah...dikembalikan segala pujian untuk Allah yang masih memberi peluang hambaNya di muka bumi ini dengan nafas yang berbaki,memuhasabah diri mencari yang patah untuk diganti dengan penyambung yang baru...tajdid iman.



Allahu akbar..akhirnya Dia taqdirkan hari ini untuk Ummu kembali meneruskan tugas merungkap sesuatu sebagai taklifan yang semakin lama semakin memberat di bahu untuk dipikul.Saban hari, ilmu yang Allah kurniakan akan bercambah.Kalau tidak diberitahu,seolah-olah dapat dirasakan ia bagai tersumbat dalam tubuh badan, mengembung dan membuncit menunggu masa untuk pecah.Jikalau tidak dicari jalan untuk memburaikannya, tidak mustahil ia akan 'explode' juga suatu ketika nanti.Lantas memetik jari pada waktu ini adalah satu anugerah besar dari Allah,diri terasa sedikit ringan dari beban.Alhamdulillah...lega.

FROM BEIRUT TO JERUSALEM

Waktu pertama kali melihat, gambar muka depannya yang kelam dan bercetakkan hitam, Ummu macam tidak ada tarikan untuk membelinya.Tajuknya juga semacam benda yang berat untuk dihadam.Ceteknya pemikiran Ummu waktu itu, apa sahaja yang bersifat antarabangsa fikiran terus melihat ia dari sudut perspektif yang memerlukan daya otak untuk berfikir lebih luas.Tambah lagi ia perihal peperangan,gambarnya juga menunjukkan seorang lelaki sedang mengusung sekujur badan manusia, entah masih hidup @ tidak, belumlah lagi Ummu selidiki.Lantaran kejahilan..begitulah tafsiran manusia.

Setiap kali terjumpa buku itu, hati kecil Ummu berbisik..' biarlah dulu, sampai masanya akan dibeli juga'.Begitulah nadanya sampai berkali2 sebab Ummu pun berjumpa buku yang tebal itu pun berkali2..

Akhirnya terbaca petikan dari blog Ust Nik Abduh tentang sedikit sinopsis buku terbabit.Dari cerita ustaz, sedikit demi sedikit pintu hati Ummu semacam terbuka untuk membaca buku itu.Memang bertepatan sekali..tak kenal maka tak cinta.Datangnya Jumaat seterusnya usai mendengar ceramah Tok Guru di Laman Ilmu Allah mengizinkan untuk memilikinya dengan harga RM28.

Helain pertama..makin luas pintu hati terbuka.Bab ke-2...3...6...kini pintunya terasa terbuka dengan luas sekali.Subhanallah sungguh Ummu sangat bersyukur Allah memberi peluang Ummu untuk mengetahui, menghayati menjiwai qisah sebenar apa yang berlaku di Sabra dan Shatila.Ummu dapat rasakan seperti turut sama berada di sana menyaksikan kesemua penderitaan, kekejaman dan paling tinggi nilainya ialah kekuatan hati saudara2 kita di Kem Sabra dan Shatila.

Buku tersebut ditulis secara penceritaan, kerana itu ia hidup,sehidup hati sesiapa sahaja yang membacanya dengan mata hati.Dr Ang Swee Chai adalah penceritanya, beliau adalah seorang Felo pakar orthopedik di Hospital Diraja di Britain.Beliau menulis sebagai seorang manusia yang punya fitrah benci kepada ketidakadilan dan kekejaman.Penglibatan beliau secara terus denagn penduduk Palestin, menyebabkan nilai qisahnya begitu menusuk qalbu.Tambah lagi..beliau seorang doktor, seorang perempuan..sedikit sebanyak punya persamaan dalm liku kehidupan Ummu.Sungguh jarang sekali untuk doktor orthopedik seorang perempuan.Di USMKK hanya seorang sahaja doktor orthopedik perempuan.

Qisah hidupnya sepanjang menolong mangsa2 peluru mortar Israel laknatullah di Hospital Gaza yang bangunanya tinggal separuh dengan lubang besar di sana sini akibat bedilan bom, sungguh memberi contoh bagi mereka yang bernama doktor.Berada di bilik pembedahan berhari2 tanpa henti adalah sesuatu yg luar biasa..begitulah manusia, bila Allah memberi kekuatan, tiada apa di bumi yg boleh menghalang.

Naluri hatinya yg bersifat manusiawi wajar diambil iktibar oleh mereka yg mengaku diri mereka adalah manusia..apatah beliau adalah bukan beragama Islam begitu bersungguh menolong saudara kita, maka di mana Ummu ketika ini? Bila dihembus semangat wajanya sebagai seorang yg dapat merasai pelarian palestin itu sentiasa berada dalam jiwanya, terasa bagai ingin terbang bersamanya menaiki pesawat menuju Lapangan terbang Beirut bersama2 alat kelengkapan bantuan perubatan, untuk turut sama merasai dan menolong seramai mungkin mangsa yang tertindas di sana.

Kini...jiwaku makin dapat mengenali siapa itu saudaraku Palestin.Cintaku makin memekar.Ku pohon agar Allah menemukanku dengan mereka suatu ketika nanti.

V untuk Palestin !

Thursday, May 08, 2008

Kini...Ummu seorang doktor.Subhanallah..


Tengahari tadi...dalam pukul 1230, bertempat di Dewan Kuliah 2, Dekan Pusat Pengajian Sains Perubatan Universiti Sains Malaysia Kampus Kesihatan, Prof Aziz Baba mengumumkan nama-nama pelajar yang berjaya lulus membawa title doktor..Alhamdulillah antara nama yang tersenarai termasuk:

Dr. Noor Hidayah Abdullah@Abd Wahab.

Puji-pujian untuk Allah Tuhan serata alam.Sesungguhnya Dialah yang menetapkan akan berlakunya setiap kejadian.

Kawan Ummu, dalam satu group posting, Tee Sow Kuan telah dinobatkan sebagai pelajar distinction, A cemerlang.Dialah yang dipilih mengetuai bacaan ikrar oleh seluruh pelajar tahun akhir perubatan sessi 07/08.




Teks bacaan ikrar para graduan perubatan

Alhamdulillah...selepas berhari-hari kami disuap dengan berita-berita dan desas-desus yang tidak pasti, akhirnya detik itu telah melakar satu sejarah bagi Pusat Pengajian sendiri.Setelah lebih sepuluh tahun, hari ini Allah telah anugerahkan ni'mat dan kejayaan untuk PPSP apabila kesemua calon peperiksaan professional 3 07/08 telah diluluskan dalam meeting board sebentar tadi.

Subhanallah....Alhamdulillah...Allahu akbar.Pengerusi fasa 3, Dr Ariffin tidak dapat menahan sebak dengan kejayaan besar ini sehingga beliau terpaksa menghulurkan mike terlebih dahulu kepada pensyarah lain.Namun, setelah reda beliau kembali menyampaikan azimat & pesanan untuk kami agar sentiasa membawa nama baik USM walau di mana sahaja kami ditempatkan.Terima kasih Dr....

Untuk semua sahabat-sahabatku...mabruk.Kini amanah besar tertunggak atas bahu kita.Pohonlah dari Allah kekuatan untuk menunaikannya dengan iman yang benar.

SELAMAT BERJUANG.

Wednesday, May 07, 2008

Hari ini dalam sejarah



Beramallah untuk duniamu
Seolah-olah kamu akan hidup selamanya
Beramallah untuk akhiratmu
Seolah-olah kamu akan mati keesokannya
2 hours to go
Whether He allowed me or not
To become a Mujahidah Doctor
Serving for Ummah
Allah ghayatuna

Tuesday, May 06, 2008

Sampai masanya..kebenaran akan muncul


Amy terharu dikunjungi Mursyidul Am

Intan Abdullah Foto Nasir Sudin Mon May 05, 08 3:55:21 pm MYT
KUALA LUMPUR, 5 Mei (Hrkh) - Kerajaan Pakatan Rakyat sedang berusaha untuk memperhalusi strategi bersama dalam rangka memperkembangkan kuasa politik ke peringkat nasional.
Menteri Besar Kelantan, Tuan Guru Dato' Nik Abdul Aziz Nik Mat berkata setakat ini beliau sedang menguruskan untuk mengadakan pertemuan antara kelima-lima negeri Pakatan Rakyat bagi membincangkan mengenai agenda tersebut.
"Selepas pertemuan yang diadakan bersama penasihat KeADILan, Dato' Seri Anwar Ibrahim, sekarang ini saya sedang berbincang untuk menangani hal pertemuan dengan ketua-ketua di lima negeri yang diterajui Pakatan Rakyat," ujarnya ketika ditemui di Restoran Cheng Ho, dekat sini, semalam.

Beliau yang juga Mursyidul Am PAS menjelaskan bahawa pertemuan tersebut dijangka akan dibuat dalam tempoh terdekat memandangkan beliau akan mengerjakan ibadah umrah hujung bulan ini.
"Saya juga sedang dalam proses untuk membuat kertas kerja mengenai isi kandungan perbincangan tersebut," katanya lagi.
Tuan Guru Nik Abdul Aziz ditemui ketika menjamu selera di Restoran Cheng Ho milik penyanyi terkemuka, Amy Search yang terletak di Wangsa Maju.
Amy atau nama sebenarnya, Suhaimi Abdul Rahman,50 melahirkan rasa terharu dengan kehadiran Menteri Besar tersebut yang disifatkan sebagai seorang tokoh yang begitu disegani oleh semua pihak.
"Saya sangat terharu kerana beliau sudi hadir menjamu selera di Restoran saya ini kerana sememangnya saya meminati personaliti beliau yang sangat karismatik dan low-profile," katanya.
Ditanya mengenai label yang mungkin akan diletakkan kepada beliau apabila menyanjungi seorang tokoh politik, Amy menegaskan bahawa itu adalah hak individu kerana beliau berhak untuk meminati sesiapa.
"Saya meminati tok guru dengan imej dan personaliti beliau sebagai seorang tokoh agama serta pemimpin yang hebat, kenapa harus takut dengan label-label yang berbau politik.
"Masyarakat yang ada pada hari ini telah dapat menilai sesuatu dengan lebih baik dan kita tidak perlu bimbang kepada elemen label-melabel kerana ianya tidak sepatutnya berlaku," katanya lagi.
Ustaz Nik Aziz menghabiskan masa lebih kurang dua jam menikmati hidangan masakan Cina Muslim di restoran tersebut sebaik selesai merasmikan pembukaan kedai buku Sarjana Media yang terletak di Pasaraya Carrefour Wangsa Maju.
Pada majlis yang sama, beliau telah menandatangani plak perasmian, serta menandatangani buku-buku terbaru karangan beliau yang turut dijual di kedai tersebut.
Pemilik kedai buku tersebut, Tajudin Senafi berkata beliau telah lama berhasrat menjemput Tuan Guru Nik Abdul Aziz merasmikan pembukaan cawangan baru kedai buku miliknya.
"Kemunculan cawangan ini merupakan yang ketiga di tengah-tengah ibukota Kuala Lumpur, dengan tujuan kami untuk menyampaikan mesej dakwah kepada masyarakat di sini," katanya.
Turut hadir dalam majlis tersebut adalah Ketua Pemuda PAS, Salahudin Ayub, penulis Hj Subky Latif serta ayahanda kepada bekas permaisuri Puan Seri Aishah, Dato' Seri Abdul Rahman.
Menurut Tajudin, Puan Seri Aishah sememangnya meminati buku-buku karangan Ustaz Nik Aziz sehingga tidak melepaskan peluang mendapatkannya setiap kali terdapat karya terbaru.
Orang ramai berpusu-pusu memenuhi kedai buku tersebut sejam lebih awal yang kemudian semakin sesak semasa sesi tandatangan buku dijalankan di kedai tersebut.
Masing-masing tidak melepaskan peluang merakamkan kenangan bersama Ustaz Nik Abdul Aziz sambil mendapatkan tandatangan beliau.

Majlis turut diserikan dengan persembahan bacaan salawat oleh anak-anak yatim daripada Rumah Anak-anak Yatim Baitul Ummah yang berusia tujuh hingga 14 tahun.
Majlis diakhiri dengan bacaan doa oleh Ustaz Nik Abdul Aziz serta penyampaian cenderamata kenangan daripada pihak penganjur.