Saturday, December 26, 2009

Hari ini belajar, hari ini praktik insyaAllah

Cara-Cara Merapatkan Saf Yang Betul
1 - Merapatkan bahu dengan bahu, lutut dengan lutut, dan mata kaki dengan mata kaki sebagaimana hadis berikut:
"Dari Nu'man bin Basyir r.a. berkata: Aku melihat seseorang merapatkan bahunya dengan bahu saudaranya, merapatkan (melekatkan) lututnya dengan lutut saudaranya dan mendekatkan mata kakinya dengan mata kaki saudaranya." (Hadis Riwayat Bukhari, Kitab Azan, no. 76. Abu Daud, no. 616)
2 – Meratakan/meluruska n telapak kaki dengan talapak kaki saudaranya dan meluruskan telapak kaki ke arah kiblat.
"Dari Anas bin Malik r.a. berkata, "(Pada waktu solat) masing-masing dari kami meratakan bahunya dengan bahu saudaranya dan telapak kakinya dengan telapak kaki saudaranya." (Hadis Riwayat Bukhari, no. 725)
"Baginda menghadapkan hujung-hujung kedua-dua jari-jemari kaki baginda ke arah Kiblat". (Hadis Riwayat Bukhari dan Abu Daud) Baginda s.a.w. mengarahkan jari jemari kakinya ke arah kiblat.
(Rujuk: Tuntutan Rasulullah Dalam Ibadah, hlm. 19. Ibn Qaiyyim al-Jauziyah – Dinukil dari buku: Solatlah Sebagaimana Rasulullah s.a.w. Solat, Oleh Ustaz Rasul Dahri)

Betul - Kaki diluruskan ke arah hadapan (Kiblat)
Salah - Kaki tidak lurus ke hadapan

3 – Menutup ruang/celahan di antara saf.
Dari Ibnu Umar bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Tegakkanlah saf-saf, sejajarkanlah bahu-bahu kalian, tutupkanlah celah-celah, dan lembutkanlah diri kalian untuk disentuh tangan-tangan saudara kalian. Jangan biarkan celah-celah untuk dimasuki syaitan. Barangsiapa yang menyambung saf, maka Allah menyambungnya dan barangsiapa yang memutuskan saf, maka Allah memutuskannya." (Hadis Riwayat Abu Daud, no. 666. an-Nasa'i, 2/93. Ahmad, 2/97. Juga dinilai Sahih oleh al-Albani di dalam Sahih Abi Daud, 1/197)
Di dalam riwayat lain, Rasulullah s.a.w. bersabda, "Demi jiwaku yang ada di tangan-Nya, aku melihat syaitan masuk di celah-celah saf, sebagaimana masuknya anak kambing." (Hadis Riwayat Abu Daud, no. 667. Dinilai Sahih oleh al-Albani di dalam Sahih Sunan Abi Daud, 1/198)
4 – Meletakkan posisi badan dalam keadaan yang baik/betul.
Dari an-Nu'man bin Basyir: beliau berkata, "Dahulu Rasullullah meluruskan saf kami sehingga sampai seperti meluruskan anak panah hingga beliau memandang kami telah faham apa yang beliau perintahkan kepada kami (sehingga saf kami telah rapi – pent.), kemudian suatu hari beliau keluar (untuk solat) kemudian beliau berdiri, hingga ketika beliau akan bertakbir, beliau melihat seseorang yang dadanya terkehadapan, maka beliau bersabda:"Wahai para hamba Allah, hendaklah kalian benar-benar meluruskan saf atau Allah akan memperselisihkan wajah-wajah kalian". (Diriwayatkan oleh Muslim, no. 436)

Keudukan/susunan Saf Yang Betul Dan Rapi

Kedukan/Susunan Saf Yang Salah yang mana banyak terjadi di sekeliling kita Masa ini
Marilah bersama kita perbetulkan kepincangan barisan saf kini, realitinya ia terjadi hampir di kesemua masjid di negara kita.Mulakan dengan diri sendiri, insyaAllah kita bisa melihat barisan jamaah Islam yang gah !
* Jom pakat2 puasa sunat hari 'asyura' esok, Puasa yang afdhal selepas puasa di bulan Ramadhan.Sempat lagi niat ni..:-)

Friday, December 25, 2009

Duhai sahabat...




Dengan namaNya yang mulia, ku menulis

'Album' yang bersawang, ku belek satu demi satu.Melihat kembali wajah-wajah murni sahabat seperjuangan mengingatkanku pada iman.Inilah nilainya sebuah ukhuwwah berteraskan aqidah, ikatan hati yang menyimpul bukan seperti ikatan-ikatan biasa seorang kawan yang kehadirannya hanya dirasai, dimengerti saat bertemu berpandang muka, bila hilang dari pandangan saat itu juga roh berpisah antara keduanya.

Seorang sahabat adalah...
Yang apabila memandangnya, hati terus mengingat akhirat
Bila berbicara, penuh dengan kalimah memperdengar bicara dari Tuhan
Bila bersamanya, hati terasa hidup
Hakikatnya dia membawa kita kepada Allah

Liqa' Rabitah petang tadi sugul tanpanya
Hati merintih dengan sebuah kehilangan
Oh...bila pula mungkin kita bertemu
Riang bahagia bersama mengingati Tuhan

Ku berbicara di sini, namun ku yakin rohmu dapat mendengarnya jauh nun di sana
Sabarlah sahabatku dengan ketentuan Tuhan
Hakikatnya, kebenarannya ialah kita milik Pencipta
kehidupan di sini hanyalah pelayaran kecil
manusia kecil, haiwan kecil, tumbuhan jua kecil
yang besar hanyalah Allah

Diuji di dunia kecil tidak mengapa,
kerna tempohnya tidak lama
yang ditakuti adalah ancaman di alam besar
yang bakal menayangkan cerita di dunia kecil
yang diharapkan tentunya keselamatan di kedua-dua alam
dunia kecil dan alam akhirat yang besar

Justeru, usah dibiarkan dunia kecil memutuskan harapanmu
merelungkanmu dalam kolam kesedihan berpanjangan
Kuatkan hatimu, cekalkan aqidahmu
Yakinlah yang terbaik hanya ada di sisi Allah

Segeralah sembuh, duhai sahabat.






Alangkah manisnya kelazatan iman !

Wednesday, December 02, 2009

Bila jasad menyembah bumi...

Bismillahi Allahu Akbar !!!

Saat semerta itu juga perginya makhluk Allah yang bahagia bertemu Khaliqnya yang dirinduinya.Darah merah yang memancut beserta dengusan suara yang nazak menjadi saksi besarnya sebuah pengorbanan.Semerta itu juga manik halus bergenang di kelopak mata ummu saat menyaksikan urat marikhnya dipotong dengan pisau yang sudah dipastikan ia benar-benar tajam.Kedua-dua tangan dan kakinya menggelepar buat seketika, dan akhirnya ia diam kaku, tidak lagi bergerak.

Bahagialah menantimu, wahai makhluk Allah yang mulia.Janji Allah itu benar.Tunduk ummu memandang tanah.Rasa insaf menyelinap diri.Sedangkan si lembu itu mampu berkorban nyawanya untuk Tuhan, bagaimana pula dengan diriku? seruan berjihad dengan harta pun masih lemah, apatah pula mahu berjihad nyawa untuk agama? Allahu akbar...

Rumput hijau kini bertukar merah, penuh dengan darah.Hari itu sahaja, ummu sempat menyaksikan 3 ekor lembu disiapkan untuk korban.Salah seekor darinya, agak liar.Hampir sahaja tali yang memegangnya terlucut dan sempat juga ia lari beberapa jarak.Habis orang di sekelilingnya lari bertempiaran.Sukar juga rupanya menumbangkan seekor lembu.Malam sebelumnya sempat juga ummu membelek kitab himpunan hadith sahih bab ibadah korban.Memang siap diceritakan dalam hadith bagaimana caranya untuk menyembelih korban,dan alhamdulillah ummu dapat perhatikan praktikalnya keesokan hari.Benar Islam itu suatu manhaj hidup yang syumul.

Mari kita berdoa mudah-mudahan ibadah korban kita diterima dan dosa-dosa kita diampunkan.

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Friday, November 27, 2009

Menanti rebah

Ismahli...lama sungguh ummu on leave.

Ada banyak peristiwa berlaku 2-3 minggu yang lalu.Ibrahnya...diri makin merenung jauh.Sukar untuk diterjemah gelojak perasaan tika ini dalam bentuk pena.Perlu pada analisis yang dalam, di samping pembersihan hati agar ibrah yang cuba dikaji bertemu pada titik kebenaran.

Sungguh ni'mat yang amat dihargai,Syukur pada Tuhan.Pagi tadi,sempat mencuri masa bersembahyang sunat hari raya di masjid berdekatan HRPZII.Air mata tak mampu ditahan, terus ummu tersedu di celah kesyahduan menghayati khutbah yang disampaikan.Kasihan kepada' hati ' ini, dahaganya pada minuman iman yang menyegarkan begitu dirasai.Biarpun detik bahagia itu sekejap cuma, penawarnya kekal tertanam di lubuk hati.Mudah-mudahan berpanjangan.

" pakcik jangan bersedih di pagi raya ni ya...takpolah rehat kat wad ini, sampai sihat"

Wajah-wajah pesakit ummu semasa 'round ' pagi tadi agak sugul.Masakan tidak, anak-anak yang balik beraya dari jauh,tidak mampu diluang masa bersama di rumah,sebaliknya terpaksa terlantar kesunyian bertemankan kawan yang senasib.Paling kanan, ada kawan yang kakinya tergantung kerana kemalangan, paling kiri ada teman yang kakinya berbalut dek terpaksa dipotong kaki gara-gara kencing manis.Pendek kata....tiada yang indahnya.Bersabarlah pakcik-pakcikku...

Pagi esok, ummu do'akan Allah anugerahkan beri kekutan pada ummu untuk memyaksikan makhluk Allah yang bertuah tumbang menyembah bumi.Abang kata...

" nanti esok boleh tengok lembu menangis"

" depa sedih ke, gembira? "

" mereka gembira kerana terpilih menjadi makhluk yang boleh dikorbankan untuk khaliqnya"
Terang abang ummu.

'senghiau' juga ummu mendengarnya.Takut ummu dulu yang rebah sebelum lembu-lembu itu, lantaran 'terkejut' tengok darah, dan rasa kesian .Tetapi terpaksa digagahkan demi merebut fadhilat yang hanya datang sekali sekala, juga menyempurnakan ibadat sunat qurban buat kali pertama.Mudah-mudahan bertambah barokah dalam rezeki.

Masih belum terlambat...ayuh bersama hayati indahnya sebuah pengorbanan !

Saturday, November 07, 2009

Kasihlah pada semua makhluk...




Sekalung tahniah dan hamparan bunga kebahagiaan ummu doakan buat sahabat seperjuangan Nurul Hafizah atas anugerah Allah buat insan yang bergelar zaujah kerana langkahmu ke syurga telah dipermudah dengan terbinanya rasa redha meredhai antara kalian suami isteri.

Sejambak bunga mawar yang harum semerbak ummu hadiahkan buat sahabat tersayang, Siti Hafizah atas kurniaan umur buat jambatan menghubungkanmu dengan kehebatan cinta Rab, tuhanmu yang maha agung..selamat hari lahir,sahabtku.

Juga...pastinya ingin ummu hadiahkan kebun cinta tanda kasih sayang buat kesemua sahabat ummu yang tidak mampu untuk ummu sebutkan nama kalian semuanya.Cukuplah kalian mengetahui perasaan ini....ana uhibbukum fillah untuk selamanya.

Sungguh ummu doakan pertemuan singkat kita di dunia bakal dipanjangkan di hari yang baqa',di suatu taman yang indah di antara kebun-kebun syurga.

Usah putus asa sahabat seperjuangan dalam menegakkan Islam dalam dirimu, kenali dan 'arif apa sebenarnya Islam,insyaAllah kalian akan beroleh kekuatan.

Ada suatu yang menarik pada gambar di atas.Ingin ummu kongsikan.Memandangkan ummu ditaqdirkan 'tidak ber adik ', maka kebanyakan teman suka duka ummu waktu kecil adalah kucing-kucing peliharaan di rumah.Kucing dicipta Allah begitu jinak dengan manusia.Seolah-olah perasaan sayang dapat dialirkan kepadanya walaupun mereka adalah haiwan yang berlainan spesis dari manusia.Cubalah belai mereka, nescaya akan dibalas usapan kasih kalian dengan huluran kepala dan 'suara-suara comel' yang manja.Justeru Allah lahirkan ketenangan di situ di antara dua makhluk yang berbeza.Subhanallah.

" Orang yang berkasih sayang pasti akan mendapat kasih sayang dari Allah yang maha Pengasih.Hendaklah kamu sayangi sesiapa sahaja di bumi, pasti mereka yang ada di langit akan menyayangimu "
{ HR Abi Daud }

Wednesday, October 28, 2009

Di mana Syabab?

Syabab...Syabab

Kesian sungguh Ummu pada cerita adik kecil yang bernama Syabab itu.Dalam simpati, timbul juga rasa kagum.Perihal manusia yang berhijrah dari dunia penuh jahil dan kosong, kepada sebuah kehidupan yang bersendi syariat, dalam tempoh waktu yang tidak panjang, tentunya mengundang rasa ingin berfikir yang mendalam.

Sebuah lagi karya fatimah Syarha berjudul " Syabab Musafir Kasih " berjaya ummu khatamkan.Berlatarbelakangkan suasana kehidupan kampung memang amat secocok dengan jiwa ummu.Ummu gemar belajar dari orang kampung.Biarpun mereka mungkin ketinggalan di sudut maklumat moden, namun istimewanya mereka adalah pada mahalnya sebuah pengalaman dan nilai-nilai spiritual yang berkembang seiring usia mereka.Mereka banyak berdikari.

Gambaran bumi Syam menghiasi jalan cerita.Syabab yang bermula dengan budak kampung yang pengotor,bodoh dan buruk perangai akhirnya berjaya juga menjadi tetamu Syam.Pulangnya bersama ilmu agama penuh di dada.Berbekalkan semangat jiwa pemuda Syabab berjaya berda'wah kepada muda-mudi kampungnya yang liar,menjinakkan mereka kepada masjid dan kuliah-kuliah agama.Revolusinya tercapai.

Cerita Syeikh setaraf wali diserang polis tatkala memberi santapan rohani kepada pengunjung masjid, dan pantas dibela oleh Syabab betul-betul memberi kesan.Ummu mengharapkan lebih ramai pemuda kita memiliki semangat juang sepertinya.Tentunya ia adalah tempias pada kesolehan dan sinar taqwa yang memagari diri.

Cerita tetap tinggal cerita.Perlu pada suatu ketika cerita berubah kepada realiti.

Syabab..Syabab.Di mana Syabab?

Monday, October 26, 2009

Monolog

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani

Kini aku bungkam.Himpitan suara-suara nahyu mungkar bergema dan bergetar di celah-celah tulang osikel telingaku.Getaran sekadar mengekalkan tenaga kinetiknya, namun masih tidak mampu menterjemah impuls yang dihantar ke otakku.Kedua - dua belah tangan dan kakiku gagal memberi respon.

Tundukku sayu.Pedih...ngilu...semua perasaan berkecamuk menyerang tenangnya batin.Masakan tidak, ilmu yang Dia anugerahkan, tidak ku amalkan.Maksiat yang ditayang di depan mata, dibiarkan aksinya.

” Apabila kamu melihat kemungkaran, maka cegahlah ia dengan tanganmu, jika tidak berupaya, maka cegahlah dengan lisanmu, jika tidak berupaya maka cegahlah dengan hatimu dan itulah serendah-rendah iman ".....

Sabdaan junjungan yang ku pelajari bersama sahabat sehalaqah dalam usrah lewat usiaku di bangku kampus, terngiang-ngiang di cuping telinga.Owh....apa sudah jadi pada diriku? adakah aku futhur ? Nauzubillah

Imanku seolah-olah goyah menanti rebah.Persekitaran yang wujud kini menuntut pada cekalnya sebuah hati yang menaruh cinta yang tinggi pada Tuhannya.Kalau tidak kerana cinta sudah lama kaki ini rebah menyembah bumi.

Allah matlamatku.Jihad jalan kehidupanku.Islam adalah cita-citaku.Al-Quran pedomanku.Motto ini cuba ku dakap erat agar ia terus memandu arah cara ku berfikir.Globalinisasi dunia kini bukan hanya pada maklumat, namun pada arus kepelbagaian pemikiran.Silap langkah, kita bisa hanyut...

Apa jua mehnah yang Allah hamparkan, ku terjemahkan ia dalam bentuk kasih sayang.Tidak mahu ku kotorkan qalbun yang telah Dia ciptakan asalnya putih bersih dengan perasaan buruk sangka.Semakin kuat taufan, tandanya Dia semakin menyanyangi, dan memang itu yang disabdakan Nabi.Hasilnya jiwaku kini bahagia.

Duhai Tuhan...bantulah Kami, hambaMu.

Thursday, October 08, 2009

Thursday, October 01, 2009

Luruskan saf, Rapatkan saf

" kalaulah manusia tahu kelebihan yang ada pada azan dan solat pada saf pertama, kemudian mereka tidak dapat melakukannya melainkan dengan undian, pasti mereka akan melakukan undian itu " { HR Bukhari & Muslim }

Dalam kehidupan kita sehingga kini, pernahkah suara yang dianugerah Allah ini kita gunakan untuk melafazkan bait kalimah azan yang mulia?
Terkenangkan soalan di atas, terngiang kembali suara azan yang sering dilaungkan oleh budak-budak kampung di madrasah sebelah rumah Ummu.Syukur, lidah mereka telah menjadi pilihan Allah untuk menjadi saksi di hari kemudian sewaktu usia masih di rebung.Moga berkekalan hendaknya.

Tidak mengapa jika melihat mereka saling berebut mahu memegang mikrofon untuk melaungkan azan, bukannya bersesak-sesak untuk menyanyi lagu-lagu yang tiada nilainya di sisi Allah.Jinak-jinakkan mereka di umur muda, yang penting bukan pada lunaknya suara, tetapi pada hati yang ikhlas mengajak ummah bersama-sama menunaikan solat berjemaah.Ibarat Bilal, yang menurut riwayatnya suaranya tidaklah semerdu mana, namun lantaran kemurnian sekeping hati yang ikhlas mengajak manusia menuju Tuhan, seruannya telah berjaya menarik berbondong-bondong kumpulan manusia untuk bersolat.

Realiti kini, bila tiba di masjid seakan-akan kita tidak begitu bersegera untuk merebut saf pertama.Bahkan jika tiba-tiba ada kekosongan pada saf pertama, ringan sahaja tangan kita mempelawa orang sebelah untuk naik memenuh saf depan.Kalaulah yang ditimbun pada saf yang pertama itu emas dan harta qarun yang jelas kelihatan pada mata kasar, tentunya dari awal lagi kita ke depan, tidak mempedulikan lagi orang sebelah.Namun sebaliknya berlaku.

Bila menghampar sejadah, saiznya subhanallah..besar.Seolah-olah ingin memberitahu ini sempadan kawasanku, tidak dibenarkan melintasinya apatah mahu merapatkan bahu ke bahu.Lantas bagaimana mahu kita lihat keberkatan pada solat berjemaah? Justeru ummat kita masih tinggal lemah,senang digoyah musuh, hanya kerana punca yang kelihatan kecil cuma namun impaknya menyeluruh.Moga -moga kita semua boleh sama-sama memperbaikinya,insya Allah.

------------------------------------------------------------------------------------------------

Abang ipar Ummu sudah seminggu berada di Hospital Pakar Perdana ' for perforated Acute Appendicitis .Beliau terpaksa menjalani dua kali pembedahan kerana komplikasi appendixnya yang telah pecah dan bernanah di sekitar usus menyebabkan sebahagian ususnya terpaksa dibuang.Tolong sama-sama doakan beliau agar segera sembuh dan berjaya digolongkan di kalangan orang-orang yang ditinggikan darjatnya berkat kesabaran beliau.

Saturday, September 19, 2009

Eid mubarak



Allahu akbar ! Allahu akbar ! Allahu akbar !


" Barangsiapa bangun beribadah pada malam dua hari raya dengan mengharap keredhaan, maka hatinya tidak akan mati pada hari matinya segala hati "

{ HR Ibnu Majah dan Thabrani }

Moga bertemu sinar cahaya.

Friday, August 28, 2009

Malam yang indah

Dunia ini jika dibandingkan dengan akhirat ibarat seseorang yang mencelupkan jarinya ke laut, air yang tersisa di jarinya ketika diangkat itulah nilai dunia.

Ikutlah resam manusia pada zaman keagungan Islam.Mereka melebihkan akhirat berbanding urusan dunia.Mereka diibaratkan menjunjung akhirat dengan tangan kanan dan menjinjing dunia dengan tangan kiri.Andai akhirat di atas hampir terjatuh, mereka akan melepaskan dunia untuk menyelamatkan akhirat dari tergadai.

" Sesungguhnya Kami telah jadikan apa yang ada di muka bumi sebagai perhiasan baginya, kerana kami hendak menguji mereka siapakah antaranya yang paling baik amalnnya "
{ Surah Al-Kahfi 18:7 }


Kenapa sering kita menginginkan pujian dari manusia?

Manusia itu sama juga macam kita, sebab kita adalah manusia.Lantas apabila kita memuji manusia lain, maka begitulah juga perasaan mereka ketika memuji kita.Bersifat sementara,dan batapalah nilaiannya.Tetapi jauh bezanya sekiranya yang memuji kita itu adalah Allah, yang menguasai sepenuhnya segala jiwa manusia di bumi.Bahagia kita ketika ikhlas lain keindahannya ketika mana kita gembira bila dipuji makhluk semata.Ya...memang sungguh sukar saudaraku, Ummu mengakuinya.Ikhlas, Ya Allah tiada taranya nilaiannya, sungguh beruntung pemiliknya.

Selalu terdengar di corong radio IKIM, berhati-hatilah kita dengan penyakit 'sum'ah, iaitu perasaan gembira bila kita dipuji, dan berasa tidak senang jika saudara kita yang lain mendapat pujian.Alangkah tidak bersih perasaan itu kan..tetapi untuk menghambatnya,subhanallah perlu mujahadah tinggi.Usah putus asa.

.........................................................................................................


Hampir setiap hari menyaksikan kematian.Terasa sedih dan takut dengan kelemahan diri.Medical ward..penuh dengan peringatan.

Ya Allah, ampunkanlah kami seluruhnya
Kami lemah
Kami tidak berdaya
SyurgaMu benar, NerakaMu benar
JanjiMu benar

Betapa kami tidak terdaya
menanggung beban dosa kami
detik yang berlalu
terasa dosa yang menambah

Engkau turunkan Al-Quran
untuk diikuti
namun berapa kerat ayat
yang kami fahami dan patuhi
setelah umur yang hampir separuh dekad ini

bukan kami tidak tahu
bahawasanya azab menanti buat pelaku ma'siat
namun kami hina, kami degil, kami langgar arahanMu
kami ingkar suruhanMu
kerana kelemahan dan ketidakupayaan kami
kerana tunduknya kami kepada nafsu kami
Maafkan kami wahai yang Maha Pengasih

Ya Rahman
kasihanilah kami
kurniakan kami kekuatan
untuk terus menerus bertaubat kepadaMu
Lurus memperbanyak amal soleh
tidak lalai dengan dunia
sebelum kami dijemputMu untuk kembali

bantulah kami, tolonglah kami, Ya Rahim...

basahilah kami dengan air mata keinsafan
ubat kepanasan api neraka
sucikanlah hati kami
dari segala hasad, dengki, 'ujub, buruk sangka, pemarah
dan segala sifat mazmumah
lembutkanlah hati kami
dengan kasih sayang, pemaaf, belas kasihan sesama kami
dan segala sifat mahmudah
mudah-mudahan tergolonglah kami
dalm kumpulan hamba yang diredhai

Ameen..

Usah ditinggal walau satu malam di bulan Ramadhan ini dengan tahajud, wahai saudaraku.Kerana setiap malam adalah syurga bagi orang yang beriman.Tumpahkan sepenuh kasihmu pada Rabmu,menangislah ketika mana air mata masih mampu mengalir...moga bahagia dalam keni'matan muraqabah.Malam ini malam yang indah,moganya.

Friday, August 14, 2009

Habibati...Ramadhan


Merenung jauh
menyoroti ke'ajaiban alam
memahami risalah wahyu
yang ingin disampaikan dari Tuhan
Ramadhan kekasihku...
akan kembali pulang
moga sambutanku kali ini lebih terkesan
Ya Allah ketemukanku dengan kekasihku
dalam suasana penuh kebahagiaan
Astaghfirullah...............
~ Post di puncak Tembok Besar China, Beijing 2007 ~

Wednesday, August 05, 2009

Sehari dalam setahun

Malam Nisfu Sya'ban

Suatu malam rasulullah salat, kemudian beliau bersujud panjang, sehingga aku menyangka bahwa Rasulullah telah diambil, karena curiga maka aku gerakkan telunjuk beliau dan ternyata masih bergerak. Setelah Rasulullah usai salat beliau berkata: "Hai A'isyah engkau tidak dapat bagian?". Lalu aku menjawab: "Tidak ya Rasulullah, aku hanya berfikiran yang tidak-tidak (menyangka Rasulullah telah tiada) karena engkau bersujud begitu lama". Lalu beliau bertanya: "Tahukah engkau, malam apa sekarang ini". "Rasulullah yang lebih tahu", jawabku. "Malam ini adalah malam nisfu Sya'ban, Allah mengawasi hambanya pada malam ini, maka Ia memaafkan mereka yang meminta ampunan, memberi kasih sayang mereka yang meminta kasih sayang dan menyingkirkan orang-orang yang dengki"
(H.R. Baihaqi)


Dalam hadis Ali, Rasulullah bersabda: "Malam nisfu Sya'ban, maka hidupkanlah dengan salat dan puasalah pada siang harinya, sesungguhnya Allah turun ke langit dunia pada malam itu, lalu Allah bersabda: "Orang yang meminta ampunan akan Aku ampuni, orang yang meminta rizqi akan Aku beri dia rizqi, orang-orang yang mendapatkan cobaan maka aku bebaskan, hingga fajar menyingsing. "
(H.R. Ibnu Majah)

“Nabi Muhammad Shollallhu alaihi wasallam bersabda, “Allah melihat kepada semua makhluknya pada malam Nishfu Sya’ban dan Dia mengampuni mereka semua kecuali orang yang musyrik dan orang yang bermusuhan.”
(HR. Thabarani dan Ibnu Hibban).


Sayyidina Ali ra, Rasulullah saw bersabda: “Jika tiba malam Nisyfi Sya’ban, maka bersholatlah di malam harinya dan berpuasalah di siang harinya karena sesungguhnya Allah Subhanahu wata’ala menurunkan rahmatnya pada malam itu ke langit dunia, yaitu mulai dari terbenamnya matahari. Lalu Dia berfirman, ‘Adakah orang yang meminta ampun, maka akan Aku ampuni? Adakah orang meminta rizki, maka akan Aku beri rizki? Adakah orang yang tertimpa musibah, maka akan Aku selamatkan? Adakah begini atau begitu? Sampai terbitlah fajar.’”
(HR. Ibnu Majah)


Sesungguhnya Allah ‘Azza Wajalla turun ke langit dunia pada malam nisfu sya’ban dan mengampuni lebih banyak dari jumlah bulu pada kambing Bani Kalb (salah satu kabilah yang punya banyak kambing).
(HR At-Tabarani dan Ahmad).


Malam Nishfu Sya’ban dan di seluruh bulan adalah saat yang utama dan penuh berkah, maka selayaknya seorang muslim memperbanyak aneka ragam amal kebaikan. Doa adalah pembuka kelapangan dan kunci keberhasilan, maka sungguh tepat bila malam itu umat Islam menyibukkan dirinya dengan berdoa kepada Allah Subhanahu wata’ala.

Ayuh...duhai kaum muslimin,
bersama kita hidupkan malam yang mulia ini,
sekali sahaja dalm setahun,
kerana belum tentu kita bertemu lagi di tahun hadapan..

Saturday, July 25, 2009

Burung nan indah



Sesekali melihat burung terbang dengan girang di ruang langit biru..

Tidak Allah ciptakan burung tanpa ada tujuan, maha suci Allah dari berbuat demikian,
tetapi ibrah hanya mampu dirasa bagi mereka yang memberi ruang pada akalnya untuk berfikir dan merenung.Kita akan menafsir apa yang dilihat di depan mata mengikut mata hati.Justeru tidak hairan jika kita mendengar respon seorang manusia yang terhijab hatinya,bahawa yang dilihatnya tidak lebih sekadar suatu objek yang mempunyai sayap untuk terbang, yang kerjanya hanya berlegar-legar menghiasi hamparan langit.Orang yang dikurniakan Allah akan hatinya hikmah, jauh tafsirannya dan dalam maknanya, banyak yang boleh dirungkaikannya hanya pada suatu objek yang bergelar burung.Begitu bezanya.Lantas kita mahu memilih hati yang bagaimana?

Hikmah itu bahagia.Bila hati dianugerah Allah cahaya untuk melihat rahsia dan hakikat sesuatu kejadian,ketika itu jiwa kita terasa ni'mat dan kelapangan menerjah.Hidup tidak lagi terasa sempit dan tercengkam.Bagai kita baru sahaja keluar dari sebuah gua yang gelap gelita hitam pekat kepada cahaya yang bersinar terang benderang.Fikiran kita mula mencapah dan berkembang, seolah olah memberi laluan untuk kita keluar dari segala kesempitan dunia.Alangkah beruntungnya manusia itu.Moga Allah belas kepada kita dengan mengurniakan ni'mat hikmah ini.

Tidak ada perencanaan..waktu itu tekun mentadabbur ayat-ayat Allah alunan Syeih sa'id Ghamidi dalam kereta sambil menunggu ketibaan sahabat dari Pasir Mas untuk ke usrah bertempat di rumah kak Raz di Cherang.Tiba -tiba lerekan mata tertumpu pada sekumpulan burung terbang meninggi di angkasa, melepasi bumbung kuarters HRPZ II.Indah pandangan itu, andai mata hati yang melihatnya mampu menterjemah keindahan di sebalik 'picture' itu.Tenang dan aman dunia andai semua manusia mampu beriring bersama sepertimana burung-burung tersebut,saling menguatkan,saling menyayangi.Ameen...ini doaku.

Tidak semena mena manik kaca halus terbit di celah-celah kolam mata.Perlahan alirannya, tidak sederas seperti biasa.Allah menghantar manusia ke bumi, ada tujuan, dan tempoh untuk mencapai misi itu juga begitu singkat.Hari ini sahaja, banyak akhbar memaparkan manusia yang sudah tiba tempoh tamat misinya di dunia ini, dijemput untuk pulang.Tiada lagi peluang yang diberi untuk meneruskan misi itu, tidak kira sempat dicapai atau tersasar, tiada masa kecederaan yang ditambah.Sesungguhnya bertemu Allah itu benar.

25 tahun hidup di dunia.Suatu tempoh yang lama.Hakikatnya tidak mampu untuk diundur masa yang telah berlalu, itu letaknya harga setiap saat.Tetapi kita leka, tidak sedar yang kita sebenarnya ibarat belayar di sebuah lautan yang penuh dengan harta karun, yang di tepi kiri dan kanan depan belakang terdampar segala harta bernilai tetapi kita biarkan kapal kita terus belayar tanpa sempat kita 'grab' segala harta yang 'free' itu.Harta qarun itu ibarat kebaikan dan segala 'amal soleh yang boleh menjadi ikat jamin kita sekiranya kita tertangkap dengan lanun di tengah jalan.Di sini ruginya.


Alhamdulillah, usrah hari ini berhasil dengan resolusi.Semoga Allah memberi kekuatan untuk menggerakkan segala perancangan.Paling penting ikhlas...

Wednesday, July 15, 2009

Salam yang 'hidup'

"Assalamu'alaikum"

Saat kalimah mulia itu menutur di bibir, adakah hati turut diserta bersama?

Sesuatu yang menjadi kebiasaan, akan menjadi biasa.Kita mandi, kita menggosok gigi, kita memakai pakaian, kita makan,kita minum dan pelbagai perlakuan lain yang majoritinya adalah fitrah yang menjadi kebiasaan bagi manusia.Namun bagaimana boleh dibezakan antara mandi kita, makan kita, minum kita dengan orang-orang belum Islam? Tentunya adalah sunnah dan hubungkait amalan dengan roh yang menyerah diri kepada Allah.

Sering kita apabila mengetuk pintu rumah, diiringi dengan salam.Alhamdulillah, sekurang-kurangnya lidah itu dapat menjadi saksi di hadapan Allah kelak.Namun kenapa kita tidak dapat merasai barokah dari salam sepertimana yang diriwayatkan oleh Muslim yang bermaksud :

"Apakah kamu mahu aku tunjukkan sesuatu apabila kamu lakukan, kamu bersatu padu dan berkasih sayang iaitu sebarkan ucapan assalamu'alaikum di antara kamu "

" Wahai manusia, sebarkanlah salam, berikanlah makanan, hubungkan silaturrahim, kamu akan masuk syurga dengan selamatnya "


One malaysia.Justeru Allah telah menunjukkan jalannya.Tinggal saja untuk kita berjihad mengamalkannya bersama penghayatan.Tiada guna kita menyebut di bibir, tetapi hati kosong.Salam adalah kalimah indah, lambang sayang dan kasihnya kita kepada orang yang menerima, kerana ia adalah suatu bentuk pengharapan, doa dan belas kita kepada saudara, kerana isi yang tersirat adalah kita menginginkan Allah memberinya keselamatan dan ketenteraman dari segala bahaya bencana samada di dunia atau di akhirat.

Hiasilah salam dengan wajah lembut beserta senyuman ikhlas kerana Allah, terbit dari qalb yang dekat kepadaNya.Berilah kepada sesiapa sahaja, yang kenal atau tidak kita kenali.Percayalah Allah akan kurniakan kepada kita satu perasaan ni'mat dalam jiwa, jika kita menyampaikan salam bersama-sama kita faham akan maksud ucapan tersebut.Itulah hadiah langsung bagi mereka yang ikhlas mengamalkan kebaikan di dunia.

Ibarat kita melaksanakan solat, ia hanya akan menjadi suatu gerak laku yang tidak lebih dari menggerakkan sendi-sendi dan otot sekiranya kita tidak tahu ma'na kalimah-kalimah yang kita sebut sepanjang solat.Hasilnya usai solat, jiwa kita kosong.Bagai tiada bezanya antara solat atau tidak..inilah yang dikatakan halawah iman,kemanisan iman.Sesuati ibadah hanya akan menjadi manis sekiranya khusyu' dan ikhlas hadir.

Lantas, saudara-saudaraku...
Kita mulai saat ini, pergandakan salam.Salam yang 'hidup'.

Wednesday, June 24, 2009

Ekspedisi ziarah II

Allahu Akbar ...kuasaNya yang maha besar.



Alhamdulillah, penerbangan dari KB ke LCCT telah selamat mendarat.Seperti biasa, tiap kali ada antara kami adik beradik yang akan menziarahi satu sama lain, beg yang terisi bukannya penuh dengan pakaian, tetapi separuh beratnya milik makanan segera, buah salak dan segala macam benda yang dikirim oleh sekeping hati tulus bernama ibu.



Batuk tidak berkahak menyerang ummu sejak beberapa hari yang lepas.Lantas sewaktu beberapa minit sahaja lagi gate penerbangan dibuka,ummu berkejar mendapatkan strepsils di sebuah kedai di ruang lobi menunggu.Dalam hati bimbang jika serangan batuk yang tidak berhenti bakal mengundang ketidakselesaan penumpang lain dalam kapal terbang nanti.



Niat di hati, mohon Allah membersihkan sentiasa.Pemergian ini bukan sekadar ziarah biasa,sebaliknya adalah sebuah bukti pengabdian kepada firman Allah yang menyuruh menyambungkan silaturrahim.Hadith Rasulullah yang memberi tips pemberian hadiah sebagi alat pengikat kasih sayang dijadikan panduan di sepanjang 'terminal' musafir ini.Setiap rumah yang disinggah, dipastikan ada ole-olenya.Mudah-mudahan ada barokahnya, ameen.



Dari Nilai, ke Kajang seterusnya ke Tangkak.Kalau cuti dahulu, ekspedisi tertumpu pada sebelah timur,maka kini tentunya pula pantai barat yang menjadi pilihan.Begitulah antara adik beradik, kena berlaku adil agar kesemuanya nanti peroleh tempias kebahagiaan dan kasih sayang yang sama.



Mulanya cuti ini tidak mendapat lampu hijau dari bos, sebab kebetulan tarikh yang sama telah ada houseman lain yang memohon.Namun Allah yang mengatur, diberi sedikit liku agar musafir ini rasa lebih bermakna dan manis.Bos seorang yang baik, sangat mengambil berat akan HO, dan 'fatherly'.Mungkin riak muka ummu sewaktu hadir ke biliknya untuk mendapat kepastian kelulusan cuti ini seakan -akan seorang anak kecil yang memohon simpati,telah mengutis hati bapanya untuk menimbang kembali permohonan itu.Sekalung penghargaan buat Bos Dr Zainal Abidin, merangkap konsultant dan ketua jabatan O&G.Moga dalam rahmat Allah sentiasa.

Semalam sempat mencuri masa mengajar muqaddam untuk anak manakan yang berumur 6 tahun.Alhamdulillah terasa lidah berbakti kepada agama untuk melahirkan generasi depan yang betul-betul berpaksi pada kalimah suci itu.Terasa 'jelous' sungguh mendengar kanak2 zaman sekarang begitu 'fluent' menyanyikan lagu inggeris, tetapi bila disuruh membaca Al-Quran lidah menjadi kelu dan berat.kalimah apa lagi di atas muka dunia ini yang lebih memberi kesan pada jiwa seorang manusia dari ayat2 Allah? mudah2an makin ramai kawan2 seusia anak manakanku yang fasih mendendangkan lagu jiwa yang mendatangkan kesan pada pembentukan seorang manusia yang baik budi pekerti dan cemerlang dalam segenap lapangan hidup.

Seharian semalam ummu memanfaatkan waktu mengkhatamkan buku ustaz Hasrizal, " Rindu bau pohon Tin ".Pengalaman hidup orang lain yang memberi kelainan pada dimensi pemikiran dan keluasan tafsiran, tentunya seakan memberi ruang baru untuk aqal belajar menganalisis tujuan hidup yang sebenar.Menjejakkan kaki di tanah tempat tertumpahnya darah para syuhada' dan juga tempat berpijaknya kaki orang2 soleh tentunya menghasilkan satu keyakinan dan upaya untuk lebih menghayati sirah dengan lebih berjelira.Kaki kita ini akan menjadi saksi di mahkamah Allah, bahawa ke mana pernah ia digunakan, samada ke tempat yang diredhai ataupun ke tempat maksiat, justeru gunakanlah ni'mat kaki kita ini dengan berhati2 saudara2ku,usah biarkan ia lepas mengikut hayunan nafsu.

Tirai Rejab telah dibuka,tandanya kekasihku Ramadhan bakal mengunjung tiba.Persiapkan hati kita dari sekarang, ibarat tetamu2 baitullah yang awal2 lagi membersihkan diri sebelum berangkat dengan harapan haji yang diperoleh adalah mabrur.Lantas harapan itu juga kita sematkan dalam diri, moga penyucian kita yang bermula dari sekarang boleh membawa kita kepada manisnya lailatul Qadr.InsyaAllah.

Monday, June 22, 2009

O&G dalam ingatan

Segala kepujian untuk Allah.

Alhamdulillah..akhirnya kini ummu mampu menarik nafas lega.Hari ini menyaksikan beberapa episod yang melahirkan pelbagai perasaan.Jadual viva posting yang sepatutnya diadakan pukul 1130 terpaksa ditunda hingga ke petang, kerana konsultant terpaksa menghadiri mesyuarat.

Maka dari saat pagi hingga petang, hati serba tidak kena.Selera makan tiba-tiba sahaja hilang.Kalau Allah tidak beri kekuatan untuk cuba menenangkan hati sendiri, tentunya tadi sudah terlepas 'lunch'. Allah lemahnya iman, baru sahaja ujian kecil di dunia.

Bila kita teringatkan hal akhirat, automatik kesedihan dunia akan hilang dari pandangan hati.Dengan cepat pula Allah tiupkan angin ketenangan, apatah bila mentadabbur ayat-ayat Allah yang suci.Subhanallah,sungguh indah perasaan itu.

Benarlah...al Quran itu as-syifa', penyembuh lahir dan batin.

" ok.....tell me how to conduct vaginal breech delivery " antara soalan yang dikemukan.

"...HANDS OFF ..." maka berceritalah ummu dari awal hingga akhir episod melahirkan anak songsang.

Menceritakan tentang perkara yang kita belum alami sendiri adalah sesuatu yang sukar.Seluruhnya digunakan kekuatan imiginasi yang Allah kurniakan , dengan kata lain otak cuba meng'create' kan sendiri situasi kecemasan itu.Namun Allah maha penyayang..tidak dibiarkan hambanya terkial-kial.


"..wan...hang nak extend depa pun tak pe, extend sampai pukul 6 je la, bukan extend posting.." antara kalimat Dr Zainal selaku ketua jabatan O&G sewaktu melangkah keluar dari bilik Dr Wan Zahanim yang ketika itu sedang meng'viva'kan kami.Sempat lagi bos bergurau, namun itulah antara kalimat tanda awal bahawa jalan untuk kami lulus semakin cerah..

Sehari sebelumnya kami telah pun di'viva'kan oleh bos sendiri untuk gynae.Dr Wan zahanim untuk obstetrik hari ini..Dan keduanya pula memberi signal ok kepada kami.Segala pujian kita sama-sama rafa'kan untuk Allah Tuhan selayaknya.

4 bulan berlalu..begitu pantas.
Pusara kita pun makin mendekati, nyawa semakin berada di penghujung.Mudah-mudahan kesibukan dunia tidak menjadi hijab untuk sentiasa menghidupkan roh untuk mengingati kesudahan akhir.

Terima kasih dan mohon maaf untuk semua warga O&G HKB.Memohon perlindungan Allah untuk destinasi baru, awal julai di posting medical pula, insyaAllah.

Friday, June 12, 2009

Usia senja



" Dan sesungguhnya Dialah yang menjadikan orang tertawa dan menangis "

{ Surah An-Najm : 43 }


Saat ketika kita disibukkan dengan hal duniawi
Hingga hilang waktu untuk merenung hakikat penciptaan
Kita menganggap bahawa apa yang aku lakukan sekarang adalah benar
aku beramal untukNya..di jalanNya

cuba kita tanya jauh di sudut dalam hati
saat ini buangkan segala kekusutan belenggu dunia yang meliputi
renung dengan hati yang bersih
buang semua penyakit hati
dan sekarang fikir untuk apa aku hidup?

bertuahnya sekeping hati yang dekat pada nur Allah
mampu melihat segalanya dengan qalbun salim
berjaya meletakkan kebenaran mengatasi kebatilan
langkah kehidupannya tenang dan penuh barokah

duhai hatiku...
tunduklah pada Allah
duhai hatiku
jinaklah dengan kebaikan

kini umur menghampiri separuh jalan
bekalanku di mana?
terpedayaku pada dunia
dek tusukan nafsu dan syaitan
hingga lupa bekalanku tertinggal

ingin ku undur masa yang berlalu
sudah terlambat
yang pergi akan menjadi peninggalan
bukti sebuah pengabdian

sedihku..sayuku
mengenang dosa yang melimpah tebing
berjuraian air mata tidak dapat menahan sebak dan ketakutan
Bila Allah kelak menyoalku

Ke mana dibawa guna ilmu yang Aku berikan padamu?
ke mana diguna pakai rezeki yang Aku pinjamkan padamu?
Ke mana dimanfaatkan usiamu?

Allah...
sebakku makin dalam
ketakutanku makin mengcengkam
harapanku kian kuat

Wahai saudaraku yang kukasihi kerana Allah
Ku mengasihi kalian sebagaimana jiwaku
perbanyakkanlah bermuhasabah
pertingkatkan menegenang sela waktu hidupmu yang lalu
andai ia suram dengan cahaya
mari kita pinta dari Yang Maha Pengasih
agar menunjuki kita jalan hidayah
sebagaiman jalan-jalan yang telah
diselusuri oleh jiwa-jiwa soleh
yakinlah kita hanya bisa bertemu
kebahagiaan hidup yang kekal
hanya pada jalan
Islam yang indah


Kita menangis hari ini untuk sebuah senyuman di hari akan datang

Bersabarlah...

Tuesday, June 02, 2009

Setiap yang mula ada akhirnya


Allah maha kuasa...
This picture was sent by my sis who lives aroud that area.Just few months back, I saw this stadium, still in its complete built, but now...
Subhanallah..
Tiada guruh, tiada kilat yang menyambar, tiba-tiba sahaja bumbung jatuh menghempap bumi Allah.Betapa banyak sudah Allah nukilkan misalan buat manusia zaman ini supaya berfikir dan merenung.Sesungguhnya hidayah Allah itu hanya bisa diperoleh bagi mereka yang berkehendak berfikir.Bagi setiap individu yang berbeza, ummu yakin masing-masing punya pengajaran tersendiri,sesuai dengan posisinya.
Mudah-mudahan kita bukan sahaja mengejar pembangunan 'bangunan', bahkan seiring pembangunan roh yang ada dalam pembina 'bangunan' tersebut.Mari berfikir sejenak...

Thursday, May 28, 2009

Ke mana halatuju pendidikan negara?

SPM: Maksimum 10 Subjek
May 28, 09 2:18pm

Setiap pelajar yang menduduki Sijil Peperiksaan Malaysia (SPM) hanya dibenarkan mengambil 10 subjek maksimum mulai tahun depan.Serentak dengan itu, beberapa perubahan akan dilakukan terhadap sistem pengredan SPM, kata Timbalan Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin.

Kata Ummu : Ke mana perginya dasar pendidikan negara yang mahukan rakyat berlumba-lumba dalam menguasai ilmu ? apakah pemimpin tidak gembira melihat rakyat yang berkesedaran tinggi, rakus dalam mencari ilmu yang nantinya jua akan menjadi aset kepada negara masa hadapan?

"Ia akan mempunyai banyak implikasi positif, satu yang pasti adalah para guru akan berupaya memberi lebih tumpuan terhadap bilangan mata pelajaran utama dan guru juga akan lebih khusus," katanya kepada pemberita selepas melakukan lawatan kerja ke tapak projek Kompleks Pendidikan, Bandar Enstek di Nilai hari ini, lapor Bernama.

Kata Ummu : setiap guru pastinya memainkan peranan mereka masing-masing, soal berapa subjek, itu atas kemampuan pelajar itu sendiri.Ummu tidak melihat pertembungan besar di sini.

Muhyidin, yang juga menteri pelajaran berkata, daripada setengah juta pelajar yang mengambil SPM sebelum ini, kira-kira 48,000 pelajar mengambil lebih daripada 10 subjek. Ini juga akan mengatasi masalah pada sesetengah subjek yang kekurangan guru, malahan ibu bapa dapat menjimatkan wang daripada terpaksa membayar lebihan subjek perlu diambil apabila menghantar anak mereka ke kelas tuisyen, katanya.

Kata ummu : Alhamdulillah...sepatutnya kita berbangga dengan angka 48,000 itu.Kelas tuisyen nombor dua.Sudah dibuktikan dengan kecemerlangan adik kita, Nik Madihah yang miskin.Setahu ummu,ramai guru di luar sana yang masih menganggur..!

Muhyiddin berkata kementerian amat serius untuk merapatkan jurang di antara pelajar bandar dan luar bandar walapun perbezaan jurang ini tidak sejauh mana."Sebenarnya jurang ini tidak terlalu jauh tetapi masih ada perbezaan yang agak ketara dari sudut lain dan ini dilihat dari segi keputusan peperiksaan," katanya.

Kata Ummu : Adakah bijak menyekat percambahan ilmu dengan alasan ingin merapatkan jurang? tidak logik akal...akarnya adalah pada ketidakseimbangan sosioekonomi,maka apa gunanya betulkan dahan jika pohonnya sudah goyang?

Pembaharuan yang dilaksanakan pada Rancangan Malaysia Ke-10 membabitkan pembangunan prasarana, tenaga guru dan cara pembelajaran murid, katanya."Lebih-lebih lagi di kawasan luar bandar ini terdapat ramai orang bumiputera Melayu, bumiputera yang agak miskin, kurang berkemampuan. "Kita mahu pembangunan sekolah-sekolah di luar bandar sama tahapnya baik dari segi infrastruktur, cara pembelajaran sebagaimana yang terdapat di kawasan-kawasan yang sudah maju," kata Muhyiddin.

Kata ummu : ini tiada kaitan dengan memaksimumkan 10 subjek...sememangnya yang tu hak rakyat

Beliau turut menyentuh mengenai kepentingan guru-guru yang berkelayakan untuk mengajar bahasa Inggeris, Sains dan Matematik di pedalaman merupakan cabaran utama bagi kementeriannya melaksanakan pembaharuan itu.Walaupun kementerian ada menawarkan elaun sebanyak RM1,500 sebagai insentif sejak dari tahun lalu untuk mereka datang ke kawasan pedalaman misalnya di Sabah dan Sarawak, tetapi masih banyak cabaran lain perlu ditangani.Beliau sedang memikirkan cara untuk menyenangkan kehidupan guru-guru yang dihantar ke kawasan pedalaman ini kerana walaupun mendapat elaun, kementerian sedar masalah lain seperti perumahan menjadi asas utama perlu diatasi.

Kata Ummu : Ummu dah kata, hapuskan PPSMI !

Bicara akhir Ummu : kalaulah berterusan begini, alamatnya Malaysia akan ditinggalkan jauh di belakang.

" Tuntutlah ilmu dari buaian sehingga ke liang lahad "

Wednesday, May 20, 2009

Welcome to new Houseman

Alhamdulillah. .hamdan wassyukru lillah.

Better late than never sahabtku.Gembira melihat hati-hati senior dan junior masih terpaut walau kita semuanya berjauhan.Kuasa dari Allah yang menyambungkannya.
Allah yang menciptakan sel,maka Dia jugalah yang menciptakan sejenis makhluk bernama brain.Uniknya makhluk ini,ia mampu untuk menafsir benda secara berbeza dan menerima input yang berbagai-bagai pula.Namun bagi mereka yang dikurniakan ni'mat islam,input- input yang berbeza ini mampu disatukan untuk hanya satu tujuan,ALLAH.


Ditentukan untuk dilahirkan sebagai seorang doktor bukanlah suatu yang memberi penyesalan.Ia sebaliknya penyebab kepada bertemunya sebuah hidayah.Kalau kita tidak susah,adakah tentu kita akan mencari Allah?


Hidup kita yang sementara dan sekejap ini, walau apa pun identiti yang ditaqdirkan, semuanya adalah baik.Kita mungkin melihat payahnya seornag doktor untuk mengorbankan masa bekerja seharian suntuk melebihi 24 jam,menderitanya jiwa kerana dimarahi, letihnya fikiran dan jasad.namun pernahkah kita meletakkan diri di tempat orang lain yang kerjanya jauh lagi sukar?
Seorang doktor, sekurang-kurangnya letihnya dia di bawah air-cond.Penatnya dia hanyalah banyak berjalan.Tapi gaji masuk beribu-ribu. ..
Bagimana pula seorang buruh yang bekerja di bawah terik mentari?
Seorang doktor hanya memegang jarum,stetoskop kertas dan pen.
Seorang buruh memegang gergaji, paku, batu bata yang berat dan segala mesin jentera.
kalau seorang doktor menggunakan tenaga untuk mengambil darah diibaratkan nilainya 1/10, maka seorang buruh yang mengangkat batu bata terpaksa menggunakan tenaga mungkin 4/10 atau lebih dari itu..itu baru batu bata.Namun berapa sangat wang saku yang mampu diperolehnya? tidak sampai seribu...


kenapa perlunya analogi sebegini?
supaya kita sebagai hamba , tidak mudah berasa kecewa bila ditimpa kesukaran dan sebaliknya bersyukur kerana tidak diuji dengan mehnah yang jauh lagi besar.Supaya manusia itu tahu bahawa Allah itu telah pun menentukan ukuran tahap ujian yang diberikan dan tidak akan sama sekali ditimpakan sesuatu yang di luar kemampuan seorang yang bergelar manusia.


dan supaya adik-adik nanti dan kita semua tidak menyesal ditaqdirkan Allah menjadi seorang manusia yang bernama doktor !

Selamat berjuang , dan teruslah positif bersama Allah.

Saturday, May 16, 2009

Haza sabili...



Ya ALLAH, berikan taqwa kepada jiwa-jiwa kami dan sucikan dia.
Engkaulah sebaik-baik yang, mensucikannya.
Engkau pencipta dan pelindungnya

Ya ALLAH, perbaiki hubungan antara kami
Rukunkan antar hati kami
Tunjuki kami jalan keselamatan
Selamatkan kami dari kegelapan kepada terang

Jadikan kumpulan kami jama'ah orang muda yang menghormati orang
tua
Dan jama'ah orang tua yang menyayangi orang muda
Jangan Engkau tanamkan di hati kami kesombongan dan kekasaran
terhadap sesama hamba beriman
Bersihkan hati kami dari benih-benih perpecahan, pengkhianatan dan
kedengkian

Ya ALLAH, wahai yang memudahkan segala yang sukar
Wahai yang menyambung segala yang patah
Wahai yang menemani semua yang tersendiri
Wahai pengaman segala yang takut
Wahai penguat segala yang lemah
Mudah bagimu memudahkan segala yang susah
Wahai yang tiada memerlukan penjelasan dan penafsiran
Hajat kami kepada-Mu amatlah banyak
Engkau Maha Tahu dan melihatnya

Ya ALLAH, kami takut kepada-Mu
Selamatkan kami dari semua yang tak takut kepada-Mu
Jaga kami dengan Mata-Mu yang tiada tidur
Lindungi kami dengan perlindungan- Mu yang tak tertembus
Kasihi kami dengan kudrat kuasa-Mu atas kami
Jangan binasakan kami, karena Engkaulah harapan kami
Musuh-musuh kami dan semua yang ingin mencelakai kami
Tak akan sampai kepada kami, langsung atau dengan perantara
Tiada kemampuan pada mereka untuk menyampaikan bencana kepada
kami

"ALLAH sebaik baik pemelihara dan Ia paling kasih dari segala
kasih"

Ya ALLAH, kami hamba-hamba- Mu, anak-anak hamba-Mu
Ubun-ubun kami dalam genggaman Tangan-Mu
Berlaku pasti atas kami hukum-Mu
Adil pasti atas kami keputusan-Mu

Ya ALLAH, kami memohon kepada-Mu
Dengan semua nama yang jadi milik-Mu
Yang dengan nama itu Engkau namai diri-Mu
Atau Engkau turunkan dalam kitab-Mu
Atau Engkau ajarkan kepada seorang hamba-Mu
Atau Engkau simpan dalam rahasia Maha Tahu-Mu akan segala ghaib
Kami memohon-Mu agar Engkau menjadikan Al Qur'an yang agung
Sebagai musim bunga hati kami
Cahaya hati kami
Pelipur sedih dan duka kami
Pencerah mata kami

Ya ALLAH, yang menyelamatkan Nuh dari taufan yang
menenggelamkan dunia

Ya ALLAH, yang menyelamatkan Ibrahim dari api kobaran yang
marak menyala

Ya ALLAH, yang menyelamatkan Musa dari kejahatan Fir'aun dan
laut yang mengancam nyawa

Ya ALLAH, yang menyelamatkan Isa dari Salib dan pembunuhan
oleh kafir durjana

Ya ALLAH, yang menyelamatkan Muhammad alaihimusshalatu
wassalam dari kafir Quraisy durjana, Yahudi pendusta, munafik
khianat, pasukan sekutu Ahzab angkara murka

Ya ALLAH, yang menyelamatkan Yunus dari gelap lautan, malam,
dan perut ikan

Ya ALLAH, yang mendengar rintihan hamba lemah teraniaya
Yang menyambut si pendosa apabila kembali dengan taubatnya
Yang mengijabah hamba dalam bahaya dan melenyapkan prahara

Ya ALLAH, begitu pekat gelap keangkuhan, kerakusan dan dosa
Begitu dahsyat badai kedzaliman dan kebencian menenggelamkan
dunia
Pengap kehidupan ini oleh kesombongan si durhaka yang membuat-
Mu murka
Sementara kami lemah dan hina, berdosa dan tak berdaya

Ya ALLAH, jangan kiranya Engkau cegahkan kami dari kebaikan
yang ada pada-Mu karena kejahatan pada diri kami

Ya ALLAH, ampunan-Mu lebih luas dari dosa-dosa kami
Dan rahmah kasih sayang-Mu lebih kami harapkan daripada amal
usaha kami sendiri

Ya ALLAH, jadikan kami kebanggaan hamba dan nabi-Mu
Muhammad SAW di padang mahsyar nanti
Saat para rakyat kecewa dengan para pemimpin penipu yang
memimpin dengan kejahilan dan hawa nafsu
Saat para pemimpin cuci tangan dan berlari dari tanggung jawab

Berikan kami pemimpin berhati lembut bagai Nabi yang menangis
dalam sujud malamnya tak henti menyebut kami, ummati ummati,
ummatku ummatku
Pemimpin bagai para khalifah yang rela mengorbankan semua
kekayaan demi perjuangan
Yang rela berlapar-lapar agar rakyatnya sejahtera
Yang lebih takut bahaya maksiat daripada lenyapnya pangkat dan
kekayaan

Ya ALLAH, dengan kasih sayang-Mu Engkau kirimkan kepada kami
da'i penyeru iman
Kepada nenek moyang kami penyembah berhala
Dari jauh mereka datang karena cinta mereka kepada da'wah

Berikan kami kesempatan dan kekuatan, keikhlasan dan kesabaran
Untuk menyambung risalah suci dan mulia ini
Kepada generasi berikut kami
Jangan jadikan kami pengkhianat yang memutuskan mata rantai
kesinambungan ini
Dengan sikap malas dan enggan berda'wah
Karena takut rugi dunia dan dibenci bangsa

Saturday, May 09, 2009

Say no to...

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi maha Pengasihani.

" ..dan janganlah setengah kamu mengumpat setengah yang lain.Adakah seseorang kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati, tentulah kamu sekalian benci memakannya.Bertaqwalah kepada Allah,sesungguhnya Allah maha Pengampun lagi maha Penyayang.."

{ Al-Hujurat : 12 }

Wahai suadaraku yang kukasihi kerana Allah,
Dengarlah bicaraku ini walau sebentar.

Saat dua cuping telinga ini menangkap butiran-butiran pedih berupa kata-kata yang memburukkan saudara kita yang lain,
Terasa bagai dihiris hati ini.
Terluka...lukanya sungguh dalam.
Walau yang dibicarakanmu itu bukanlah ditujukan buat diriku,
Namun saudara kita yang dibicarakanmu itu adalah ibarat diri sendiri.

Astaghfirullah..
Ya Allah ampunilah kami.

Masyarakat kita masih jauh dari mengamalkan perintah Allah yang melarang dari perbuatan mengeji, menceritakan kejadian-kejadian yang memburukkan muslim yang lain.Hendak dikatakan jahil, umum mengetahui bahawa mengumpat itu berdosa besar.HARAM.

Soalnya, kenapa kita tidak mampu meletakkan haramnya mengumpat itu seumpama haramnya meminum arak, meninggalkan solat dan lain-lain perbuatan.

" maaf ya doktor...nak mengumpat sikit ni,...dia...."

Begitu antara bunyinya.Maksudnya kita membuat perkara haram itu dalam keadaan sedar.Seperti sabda Rasul yang mengertikan mengumpat itu adalah apabila kamu memperihalkan tentang sesuatu berkenaan saudara kamu yang dia benci (yang apabila mendengarnya dia marah) Namun sayang sekali kesedaran itu tidak sampai ke hati yang disertakan dengan iman.Dilintasi sempadan haram itu tanpa ada rasa beratnya beban dosa itu.

Kalaulah penyebabnya adalah kerana ia sudah menjadi tabiat masyarakat sejak zaman berzaman, yang menyebabkan ia nampak begitu sukar untuk dihapuskan sehinggakan masyarakat memandang ia sebagai perbuatan biasa-biasa sahaja, maka saatnya bermula di sini.Generasi ini..usah biarkan akar perbuatan dosa berupa racun ini semakin menjalar hingga terpaksa kita menyaksikan pohon yang kita semai tumbang menyembah bumi.

Ayuh wahai kaum muslimin,
semaikan rasa bersaudara kerana Allah,
bajakan ia dengan kasih sayang,
kerana yang di langit hanya akan mengasihi orang yang mengasihi makhluk lain di bumi.

Marilah saudaraku...berhentilah mengumpat.

Thursday, April 30, 2009

Cintaku pada Kaabah

Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha pengasihani,

Pujian untuk Allah kerna diberi taufiq untuk menulis.
2 minit yang lalu...

Alhamdulilllah, Allah beri kekuatan untuk mengkhatamkan buku Travelog Haji Mengubah Sempadan Iman, hasil perkongsian cetus rasa, Dr Muhd Kamil.Kaabah...

Segalanya bermula lebih kurang 4 tahun yang dulu.Waktu itu, Ummu baru berpindah bilik asrama sewaktu pengajian di USMKK.Hari pertama mendapat kunci,mata terpandang kepada satu objek yang berkilauan,terselit kemas di bawah alas meja study,mungkin milik penghuni bilik itu sebelumnya.Bila dirapati, rupanya adalah sebuah gambar Masjidil Haram yang dihasilkan dari kertas yang memang akan nampak bersinar dari kejauhan.Ummu terpegun sebentar, kerana asyik dengan keindahannya.

Dalam hati berfikir, lebih baik disimpan terus gambar ini, terasa berdosa untuk membuangnya merata-rata, kerana hati merasakan kemuliaan pada tempat suci itu.Lantas ummu biarkan ia di tempat asal.Jadilah ia sebagai peneman sepanjang waktu study untuk tahun itu.

Bila diundang kegelisahan,ummu menangis di meja study.Bila mendengar alunan ayat suci Al-Quran yang mendayu-dayu dari Syeikh Misyari, lagi deraslah aliran air mata yang jatuh.Dan setiap kali itulah ummu akan terpandang gambar Masjidil Haram itu.Makin terasa dekat dengan Allah..makin sebak.Seolah-olah ketika itu ummu sedang mengadu di depan kaabah..dari situ cinta ummu kepada Rumah Allah semakin menebal dan hebat..walaupun ketika itu jasad ummu berada di bilik asrama, namun terasa roh sudah terbang jauh tiba di bumi Makkah.

Begitulah antara rutin kehidupan ummu semasa waktu student dahulu.Tekanan belajar seringkali menguji, dan kadang2 nota lectures habis basah bukan kerana tertumpah air kopi, tetapi kerana manik2 kaca dari dua pasang 'ain' yang arusnya tak mampu disekat.Walau basah..namun Allah anugerahkan suatu perasaan indah dalam hati, tak mampu untuk diterjemah dengan huruf.Ni'mat berasa dekat denganNya, dan dibuka hijab untuk mengenalNya adalah suatu hadiah kehidupan yang tidak ternilai.

Dan tentunya ummu berterima kasih kepada bekas penghuni bilik itu sebelumnya kerana menjadi wasilah untuk ummu menyubur rasa cinta pada kaabah, dengan meninggalkan gambar tersebut untuk tatapan insan kerdil ini.Setiap kali memandangnya, Allah datangkan secara langsung perasaan tenang dalam hati.Alhamdulillah.

Sejak dari itu, kini ummu berusaha untuk membawa jasad tubuh ini ke bumi Makkah di alam realiti..takut jika dikira melengah-lengahkannya,sedangkan keadaan kita sudah dikira mampu.Takut juga andai duit yang bakal diguna untuk ke sana tercemar dari sumber yang syubhah.Justeru sungguh risau kalau2 ada ketika semasa bekerja ummu tidak amanah, lantas bagaimana mengharapkan haji yang mabrur ? Allahu Akbar..

Dan buku travelog haji ini juga Allah datangkan tanpa dirancang, usai habis membacanya subnallah terlalu banyak pengajaran.Mudah2 an Allah terus membuka pintu2 hati kita untuk lebih mencintai kaabah seterusnya dijemput menjadi tetamuNya nanti, ameen.

" dan Allah mewajibkan manusia mengerjakan ibadat haji dengan mengunjungi baitullah iaitu sesiapa yang mampu sampi kepadanya.Dan sesiapa yang ingkar, sesungguhnya Allah maha kaya dan tidak berhajatkan sesuatupun dari sekalian makhluk "
{ Ali-Imran : 97 }

Tuesday, April 07, 2009

Tahniah Pakatan !





Di sana ada sebuah janji
Bahawa ISLAM akan gah kembali
Sabarlah menanti
Bersama usaha yang tidak terhenti

Saturday, March 28, 2009

Maahad dalam kenangan



Katakanlah solatku, ibadahku hidupku dan matiku hanya untuk Allah Tuhan Pemelihara seluruh 'alam...

Berita kecemerlangan adik Nur Madihah yang diumumkan pelajar terbaik SPM kebangsaan baru-baru ini telah menyemarakkan semula obor iman dalam diri...bahawasanya agama itu fitrah manusia.Dikatakan fitrah kerana agama memandu diri untuk kebaikan dan kemajuan manusia.

Membelek kembali helaian cerita nostalgia bagaimana ummu diberi peluang oleh Allah untuk turut mencedok ilmu di suatu ceruk bumi barokah yang dulu-dulunya turut menjadi tempat mengaji ulama'..salah seorang darinya adalah Tuan Guru Nik Abdul Aziz.

Dahulu,sewaktu awal penubuhan Maahad Muhammadi pelajar lelaki dan perempuan tidak diasingkan sekolahnya.Beberapa tahun kemudian baharulah sekolah maahad itu diasingkan pelajarnya,yang lelaki dipindahkan ke bangunan baru di jalan Pengkalan Chepa.

Usai mendapat keputusan UPSR di Sek Keb Mentuan,yang letaknya di sebelah pagar rumah,abah dan mama memilih Maahad Muhammadi Lilbanat sebagai tempat penyambung pelajaran ummu.Waktu itu,ada tawaran untuk ke sekolah berasrama penuh yang lain, tetapi alhamdulillah Allah yang Maha penyayang mencederungkan hati orang tua untuk tetap menghantar ummu ke sana.

Seawal pagi ummu bersiap sedia untuk sessi temuduga.Ada dua jenis ujian yang perlu pelajar lepasi sebelum diterima masuk untuk bersekolah di situ selain keputusan UPSR yang baik.Satu jenis lisan dan satu lagi jenis bertulis.Yang lisan itu buat ummu kecut perut sedikit waktu itu..walaupun yang perlu dibuat hanyalah membaca beberapa potongan ayat Al-Quran di depan ustaz penilai.Ujian bertulis dibuat beramai-ramai di dalam kelas, namun sayang ummu sudah lupa soalan yang ditanya.

Peluang belajar bahasa arab adalah suatu anugerah yang besar dalam hidup.Dengannya kita berasa dekat dengan Al-Quran..dengan al-hadith.Bahkan bila berdoa kita berpeluang untuk menghayati ma'nanya kerana kita faham apa yang kita sebut.Bila terdengar sahaja Qalam Tuhan, jiwa mudah tersentuh kerana kita faham ma'nanya,apa lagi yang lebih besar dari menerima nasihat terus langsung dari Tuhan..Allahu akbar.

Terima kasih tidak terhingga buat abah dan mama kerana dengan kebaikan yang ada pada kalian menjadi wasilah untuk anak ini memperoleh kebajikan yang mulia ini.Justeru tidak hairan mengapa kita melihat Imam-Imam besar Masjidil Haram begitu mudah teresak-esak menangis dalam solatnya bilamana sampai saat tiba pada ayat-ayat ancaman azab ataupun janji balasan syurga kerana keharuan.Alangkah bertuahnya saudaraku...jika kita dpat memahami apa sebenarnya yang ingin Allah pesankan pada kita dalam al-Quran itu.

Ada yang mengingatkan ummu..

" belajar kat maahad tu, susah dik..banyak sangat subjek.Berbelas-belas sebab campur dengan madah arab,dah tu kena banyak hafal. "

Benar..subjeknya melimpah,benar juga berjenis-jenis kitab perlu dihafal.Namun itulah kemanisan, itulah halawah...Kesannya otak kita sudah diasah sejak kecil untuk belajar mengingat banyak perkara.Dalam masa yang sama kita diasuh untuk menghafal hadith2 Nabi,indirectly iman kita telah dijana enjinnya.Belajar sirah Nabi, tafsir,hadith,belajar perihal adab dan akhlak,kecantikan gaya bahasa arab semuanya adlah kredit untuk menguatkan akar iman.

Masih teringat ummu sewaktu ziarah Tuan Guru Nik Abdul Aziz ke maahad sewaktu ummu di tingkatan empat.Masa tu, baru sahaja selesai PMR, dan kebanyakan ustaz dan guru sedih dengan perpindahan beberapa pelajar yang cemerlang keputusan PMR nya ke sekolah berasrama penuh yang lain.Betapa bersungguh mereka guru2 ummu ini memberi perangsang kepada kami untuk terus menyambung belajar di maahad sehinggalah ke peringkat SPM.Sebab tika itu,umur kelas aliran sains yang diwujudkan di maahad baharu setahun jagung.Justeru ramai pelajar yang cenderung pada aliran sains bila mendapat tawaran belajar di sekolah sains berasrama penuh lain teruja untuk berpindah.

Lantas antara bait kata2 tuan guru yang masih tersimpan kemas dalam memori ummu sewaktu ziarahnya;

" kita wujudkan aliran sains di sini, antara lainnya kita mahu melihat doktor di bahagian sakit puan adalah di kalangan perempuan "

Ucapan itu serba sedikit memberi pengaruh kepada hala tuju hidup ummu masa akan datang.Sejak itu...ummu aim for big success untuk cuba memenuhi harapan Tok Guru.Kami di sini, walau agak kekurangan dari alat kelengkapan mengajar,makmal sains pun baru sahaja diwujudkan,namun berkat kesungguhan guru2 dan asuhan ustaz ustazah untuk sentiasa memperelok niat belajar kerana Allah,walau dalam kepayahan kami cuba usahakan yang terbaik.

Setiap tahun, kami dikenakan tamrin.Di situlah kami ditarbiyyah mental fizikal syakhsiah terutamanya.Kebanyakan pelajar bila dengar je tamrin,mulalah kecut perut kerana biasanya dalam tamrin itu kami akan dibasuh untuk betul2 amalkan Islam.Pemakaian sangat2 dititikberatkan,tudung singkat seinci pun pasti ditahan dhobitoh ( pengawas ).Kasut sekolah tidak boleh yang bergerigi, kain dalam mesti pakai,dan setiap masa kelas kami akan diadakan spot check...maka dirampaslah segala benda2 yang tak sepatutnya dibawa-majalah MANGGA antaranya.

Cikgu Ghazali Konok...antara figure yang banyak memberi jasa untuk peningkatan kualiti kelas tambahan.Ummu dulu,keluar dari rumah seawal 6.30 pagi ketika langit masih gelap menunggu bas sekolah untuk mengangkut kami ke sana..dan hanyalah sehingga jam 6 petang baru kami keluar dari pintu gerbang sekolah untuk balik semula ke rumah kerana kelas tambahan diadakan hampir setiap hari.Mama hanya mampu memandang dengan wajah simpati pada anaknya yang keletihan setiap kali pulang dari sekolah.

Dan kini...atas kurniaan Allah,jua keikhlasan guru juga kata2 semangat dari seorang pemimpin negeri yang mulia, Allah telah kabulkan impian mereka kesemuanya untuk melihat anak didik mereka berjaya.Mudah2 mudahan berjaya bukan sahaja di dunia ini, tetapi yang lebih penting selamat di sana.

Monday, March 09, 2009

Luangkan sedetik

Tuhan....
Ku rindukan keinsafan
keampunan pengharapan

Munajatku penuh syahdu
merindukan maghfirahmu

Ummu dibesarkan dalam sebuah keluarga yang lengkap
punya ibu..punya abah
punya abang,kakak
lahirku ke dunia 25 tahun yang dulu
dalam limpahan kasih sayang

sebelum ni kita sering mendengar persoalan
pernahkah kita terfikir keadaan mereka yang dilahirkan
dalam suasana yang keluarganya terumbang ambing ?
kalau yang dilahirkan 25 tahun dulu bukanlah ummu
kalau bukan keluarga ini yang Allah taqdirkan untuk ummu
sebaliknya ditaqdirnya lahir dari keluarga yang jahil
tidak kenal apa itu agama, tidak kenal apa itu sunnah
maka entah bagaimana rupa kehidupan ummu waktu ini

berfikir melahirkan rasa syukur yang mendalam
rasa keharuan
rasa insaf
segala macam rasa yang menerbitkan titis manik di mata
kerana hakikatnya bukan ummu yang menentukan
tetapi Dia

melihat orang di bawah dari segi kurnia
melihat orang di atas dari segi 'amal
melihat segalanya dengan pandangan mata hati

kena..perlu...
luangkan sedetik dari masamu
untuk memikirkan
perjalanan hidupmu
dari zaman kanak-kanak
sehingga dirimu kini
apa sudah Allah berikan untukmu

sebuah keluarga
sebuah rumah bertiang
makanan mengenyangkan
minuman yang menghilangkan dahaga
ilmu yang memandu hidupmu
menjadikanmu masih mampu berdiri
segalanya tidak terbilang

Fikirlah.....akhirnya kamu bisa ketemu jawapan
kepada sebuah kebenaran

Sunday, March 08, 2009

Bicara qalbu

Siraman basahan hujan yang menyejukkan sebentar tadi...Alhamdulillah.

Begitulah mungkin ibarat yang boleh ummu nukilkan.Peralihan jasad dan roh dalam suasana yang jauh dari mengingati Allah kepada suatu majlis yang dihadiri oleh ribuan para malaikat yang bersusun-susun ke langit hingga 'arasy adalah sutu pemberian yang tidak ada tandingan nilainya.Walau ia hanya sedetik cuma, sudah cukup menggilap kembali hati yang karat.Ia bukan sekadar sembang biasa, bahkan dapat dirasa dalam hati akan kelainan bila berbicara perihal perkara yang menyebut tentangNya.Jazakallah kathiran untuk abang kandungku yang baru pulang ke kampung, kerana menarikku untuk kembali ke landasan hidup yang hakiki dalam bicara sebentar tadi.

" pertemuan yang paling agung bagi manusia yang beriman dan ber'amal soleh adalah pertemuan mereka sebagai makhluk dengan Allah s.w.t "

Ada satu doa yang sangat ummu cintai.

" Ya Allah ya Tuhanku, jadikanlah sebaik baik umurku adalah di hujungnya, sebaik-baik amalku di akhirnya, dan sebaik-baik hariku sewaktu bertemuMU "

Sungguh indah bait-baitnya jika dihayati dengan penuh dalam.Moga dikabulkanNya.

Baru selesai 'tagging' ( orientasi) di Obstetric & Gynaecology department selama hampir seminggu.Bermakna sudah 7 hari berturut-turut ummu pulang kerja jam 10 malam.Alhamdulillah setakat ni dah berjaya jadi bidan untuk lebih dari 5 orang 'babies'.Yang lain ummu belajar membantu MO membuat pembedahan 'lower segment caeserean section' bagi kes-kes rumit.Sukarnya seorang ibu untuk melahirkan...apatah untuk mendidiknya menjadi seorang yang beriman.

Asyik bekerja, sibuk sehingga kurang masa untuk mengingati Allah adalah suatu yang menyedihkan..kerana sebenarnya boleh sahaja menjadikan kerja itu adalah wasilah untuk mengingatiNya.Hakikatnya sungguh besar jihad itu,kerna ia bersangkutan dengan rasa dalamnya ikhlas kita bekerja untuk Allah.Bila ummu tidak dapat menghadirkan hati ketika bekerja, then i know now i'm following the wrong pathway.Justeru bicara abang sebentar tadi cukup menyembuhkan.

Para sahabat bersama baginda tidak pernah berehat dari perjuangan.Tidur mereka sedikit, tetapi tahajud mereka panjang.Tenaga mereka dimanfaat sepenuhnya sebelum nikmat upaya itu ditarik kembali.Mereka berjuang bukan untuk hasil dunia yang sementara ini, tetapi diniatkan sepenuhnya untuk jaminan keselamatan kehidupan kekal di sana.Kerap kali ungkapan begini ummu gunakan untuk memujuk hati agar terus tabahkan hati, diperkuat semangat menghadapi ujian Allah.Tiada lagi yang diharapkan dari dunia.

Marilah bersama kita memperbaiki diri.Sesungguhnya Allah amat mengasihi orang-orang yang berusaha memperbaiki dirinya.




Friday, February 27, 2009

Ekspedisi ziarah




Alhamdulillah.syukur pada Allah s.w.t,Tuhan yang maha pemurah.
Kini tinggal berbaki 2 hari lagi cuti untuk ummu manfaatkan sebaik mungkin sebelum mempersiap diri untuk berdepan dengan musuh di medan gempur jihad dalam medan pertempuran baru yang lebih mencabar, menghadapi tentera-tentera yang jauh lebih handal bersama alat senjata yang lebih canggih.
Posting O&G antara posting yang digeruni oleh seorang houseman.Begitu antara yang sampai ke cuping telinga ummu.Jikalau sebelum ini pun ummu telah dapat merasai pertempuran jihad berdepan nafsu bermalas-malasan, nafsu tidur, nafsu mahu bersenang-senang, dan sekalian lagi jenis nafsu...maka mungkin nafsu yang bakal berdepan dengan ummu 2 hari lagi ini jauh mengatasi,jauh lebih besar yang meminta untuk pengorbanan dan jihad yang jauh lebih kuat.
Kini..berada di belakang tapak Universiti Malaysia Terengganu.Mengisi masa terluang yang mahal harganya ini bersama adik beradik dan saudara terdekat, besertakan niat untuk memanjangkan silaturrahim adalah sesuatu yang memberi kemanisan.Lebih manis jika hati terasa makin ikhlas.Diri kini bagai dapat dirasakan bukan lagi untuk kepusasan sendiri.Kepayahan dan penderitaan di alam pekerjaan melatih dan mendidik hati untuk bersedia dengan senang hati untuk sentiasa dalam keadaan memberi, bukan menerima.Kerana hakikatnya tarbiyyah Allah di alam pekerjaan jauh sekali memberi peluang untuk kita merasa berada dalam keadaan menerima.Itu yang ummu rasa...ummu tidak tahu sahabat lain bagaimana.
Walau perit..sungguh perit,namun imbalannya ialah kita lebih bersedia untuk menjadi seorang yang kental,sungguh sayang pada waktu yang berlalu,dan lebih manis ialah lebih dekat pada Allah.Setiap saat hati kita berdoa,bagaikan ada suatu tali yang menghubungkan kita dengan Allah,andai sedetik sahaja tali itu terputus,ummu dapat rasakan ummu hilang punca kekuatan,lantas kita akan hanyut dalam arus aliran air yang deras...
Kini ummu dalam ekspedisi ziarah adik beradik.Bermula di Kuantan..Kerteh dan sekarang di KT.InsyaAllah esok kembali bertemu ibu dan abah tersayang di kampung.Doakan kami selamat.
" Ya Allah jadikanlah pertemuan kami ini sebuah pertemuan yang dirahmati, dan perpisahan kami selepas ini adalah sebuah perpisahan yang jauh dari dosa "

Monday, February 23, 2009

Mahalnya sebuah peringatan

Firman Allah s.w.t yang bermaksud :

" berlumba-lumbalah kamu kepada mendapatkan keampunan dari Tuhanmu dan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan rasul-rasulnya.Itulah kurnia Allah, diberikannya kepada sesiapa yang dikehendakiNya.Dan Allah mempunyai kurnia yang besar " { al-Hadid : 21 }

sejak ummu meyaksikan kematian demi kematian..
terasa sangat kecut dan takut
setiap masa ummu rasa mahu menangis
sangat takut dan bimbang
keseorangan menghadapi taqdir ketentuan
di suatu alam yang diwajahkan deengan dua keadaan
cahaya atau gelap gelita
ni'mat atau azab
sangat takut untuk menghadapi saat itu

sewaktu nyawa dicabut malaikat izrail
gerun menerima kenyataan bahawasanya sakaratul maut itu pedih
walau sesuci nabi pun menerima kesakitannya
apatah ummu yang sarat dengan beban dosa

Ummu menyaksikan sendiri sahabat
dan ia bagaikan menyentap jiwa buat seketika
bagaimana keadaan seorang pesakit
mulutnya terkumat kamit membaca sesuatu di bibirnya
sewaktu itu beliau diserang sakit dada
dan beliau tahu masanya telah hampir

lantas tika itu
ummu membayangkan seandainya dia adalah diriku waktu itu
tentunya bagaikan gunung jatuh menghempap diri
bagaimana mampu digambarkan penyesalan ketika itu
yang kita tahu sudah tiada gunanya lagi

ajaib sungguh sahabat
sungguh benar kematian adalah peringatan paling berkesan
menyedarkan dari kelalaian
memaksa diri untuk ber'amal
menolak diri untuk taat
dan memagar diri untuk derhaka
kerana bayangan TAKUT
akan azab Tuhan
kini untuk mengangkat muka menghadapi dunia pun
ummu sudah tidak sanggup
kerana bimbang ummu tidak dapat menahan diri dari dosa
risau akan hadir titik hitam yang baru melekat di hati
mahu sahaja membiarkan diri terus sujud
menangis tersedu-sedu mengadu akan kelemahan
kepada Allah yang maha simpati

kerana kalau tidak kerana rahman rahimNya
tentunya sekujur tubuh ini terpaksa menerima akibat
akan segala keingkaran
na'uzubillah

Ya Allah...ampunkan dan selamatkanlah kami dan seluruh saudara-saudar kami yang telah maninggal mahupun yang masih hidup.




Saturday, February 14, 2009

Pintalah hati yang baru

" carilah hatimu sewaktu membaca al-Quran.Jika kau tidak ketemui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat.Jika kau tidak ketemui, carilah hatimu ketika duduk bertafakkur mengingati mati.Jika kau tidak katemui juga, berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru "

{ Bait qalam Imam Al-Ghazali }

Untukmu sahabatku, ghaddul bashar.Khusus ku hadiahkan buatmu.Usai menjenguk lamanmu sebentar tadi.

Qalbun salim.Alangkah indahnya jika kita adalah antara pemilik hati itu.Payahnya menjaga seketul daging ini bagi ana, sesiapun pasti merasainya.Fitrahnya kita akan berasa tenang seandainya hati itu bersih.Penuh dengan kebaikan dan sifat mahmudah.Kerana itu para ulama' mengatakan bahawa petanda redha adalah apabila kita melakukan sesuatu hati kita diselimuti perasaan tenang, dan sebaliknya bila kita berasa keluh kesah dan dihambat kebimbangan, maka berhati-hatilah kerana itu petanda kita sedang berdepan dengan maksiat, moga kita dijauhkan darinya.

Kehidupan dunia adalah sebuah pentas drama.Pelakonnya adalah manusia yang dilabel dengan watak yang baik dan jahat.Hakikatnya bila kita membayangkan ia hanyalah sekadar sebuah sketsa yang akhirnya akan tamat ceritanya, maka tentunya kita tidak akan melayani dan terbawa-bawa dengan cerita lakonan yang bersifat menipu daya.Justeru jikalau bukan dunia ini yang ingin kita serahkan jiwa bulat-bulat, maka ke mana lagi ingin kita bawa sekeping hati ini ?

Islam datang membawa sinar bahagia.Bukan kesengsaraan dan jua bukan penderitaan yang menjadi matlamatnya.Datangnya ingin menyelamatkan sekeping hati yang mudah berbolak balik ini, agar tetap teguh pada prinsip haq yang datangnya dari wahyu.Datangnya memberi harapan bagi mereka yang berputus asa, menyegarkan kembali hati yang dilanda kegersangan.Hati yang sejahtera adalah hati yang merdeka.Merdeka di sudut berjaya meletakkan satu-satunya bagi dirinya hanyalah ditujukan untuk Allah.

Prof Dr Hamka ada menyebut,

" Nabi Muhammad s.a.w berjaya melakukan satu revolusi jiwa yang hebat dalam sejarah manusia "

Masakan tidak, bagaimana mungkin boleh berlaku perubahan sebuah zaman yang penuh dengan unsur jahiliyah yang tidak manusiawi,membunuh anak sendiri, bebas berzina , di sana sini penuh dengan pergaduhan bertukar menjadi satu ummat yang tinggi nilai estetikanya, murni akhlaknya, luhur sosialnya, kalau bukan perubahnya adalah seorang pemilik hati yang agung.

Iman sangat dekat pada hati..iaitu tasdiq biqalbi ( membenarkan dengan hati ).Justeru, bawalah sekeping hati ini bersama iman yang benar mengadap Tuhan yang mencipta hati itu.

Saturday, February 07, 2009

ISA..

" kita akan tubuhkan badan kebajikan ISA " ujar ustaz mustapha, adun Demit.


Mulanya hati membayangkan ISA yang kejam itu.Rupanya ada maksud lain yang cuba ustaz utarakan kepada hadirin yang membanjiri masjid Binjai yang letaknya tidak sampai 1 km dari rumah Ummu.Begitulah keadaannya bila tiba jam 9 pagi setiap hari sabtu.

ISA...yang dimaksudkan adalah :

I - ilmu yang bermanfaat yang diajar kepada orang lain
S - sedekah jariah
A - anak yang soleh

Itulah antara agenda yang cuba diketengahkan oleh wakil rakyat ini.Ketiganya merupakan saham berterusan yang tarikh luputnya tidak wujud, tidak akan ada ketika nilainya jatuh merudum bahkan sentiasa menjanjikan pahala dan pulangan keuntungan yang berganda-ganda.

Lantas ummu segera teringat kepada status insan bergelar guru.Walau hakikatnya ilmu itu adalah kurnia dari Allah untuk hambanya, namun guru adalah antara aset penting sebagai wasilah untuk kurnia itu samapi kepada penerimanya.Mulianya mereka di sisi Allah kiranya 'amal itu dibuat dengan ikhlas dan setiap pahala 'amal kebaikan yang akan dibuat oleh muridnya pula akan terus menerus sampai padanya walau waktu itu jasad mereka sudah berada dalam tanah.Allah ya Rahim..

Sedekah jariah..sedekah adalah antara amalan yang akan memanjangkan umur insan selain menjaga hubungan silaturrahim.Bersedekah dapat mengikis sifat takabbur, kedekut dan pentingkan diri.Usah teragak- agak untuk memberi jika hadir peluang, kerana hakikatnya rezeki yang diberi pinjam Allah itu bukan sekadar untuk kita gunakan sesuka hati, memuaskan nafsu sendiri, ia perlu dibersihkan.Tidak akan luput harta kita andai tangan kita ini ringan memberi, kerana janji Allah itu haq, tiada yang boleh menggugat bahawa Dia akan menambahkan hati ni'mat kepada orang-orang yang bersyukur kepadaNya.Sematkan dalam hati, kukuhkan keyakinan dan kunci ia rapat-rapat dari membenarkan pendatang asing berupa syaitan laknatullah memecah masuk pintu hati kita.Bersedekahlah saudaraku walau dengan sekadar sebuah senyuman persaudaraan yang ikhlas disandarkan kepada Allah.

Semua manusia yang waras, punya impian memiliki anak yang soleh.Anak-anak adalah ni'mat dan setiap ni'mat adalah ujian.Alangkah bertuahnya ibu bapa yang berjaya mentaati Allah dengan mentarbiyyah anak-anak mengikut acuan Al-Quran sehingga lahirlah wajah-wajah yang menyejukkan hati dan pandangan mata zahir.Mereka adalah saham kerana setiap perbuatan yang mereka lakukan berupa amal soleh yang lahir dari didikan kita ibu bapa yang mengajarnya akan menjanjikan pahala terus menerus hingga hari kiamat.Bahagialah keduanya di alam barzakh berkat doa dari jiwa-jiwa yang jernih dan bercahaya.

INTERFAITH DIALOGUE

Alhamdulillah, berjaya menarik kakak untuk sama-sama mengikuti forum yang telah diadakan di Dewan Utama USMKK semalam.Forum yang menarik menampilkan panel-panel yang kesemuanya 'arif dalam agama masing-masing.

Sungguh sejuk melihat para panel saling berpelukan antara satu sama lain walaupun mereka berempat adalah mewakili anutan agama yang berbeza.Forum adalah berkisar 'basic understanding' untuk agama Islam, kristian , hindu dan buddha.

Jika diteliti Islam agak menyerupai ajaran kristian dan Buddha lebih mirip kepada hindu.
Sungguh sayang sekali kerana percanggahan antara agama bagi ummu hanyalah mungkin 10 % sahaja, yang selebih 90% jika diteliti kesemua agama mempunyai persamaan.Oleh sebab itu ummu tidak hairan melihat personaliti mereka yang berpegang kuat pada agama, walau apa pun agama mereka punya kualiti yang tinggi.

Moderatornya cukup berbakat sekali, Mr kamaruddin.Celotehnya menghiburkan penonton dan kekadang semangat perpaduan yang cuba diterapkan olehnya berkobar-kobar hingga bergegar dewan yang boleh menempatkan hampir 3,000 orang mungkin.Sempat juga diselit isu panas sekarang yang melanda negara berkenaan negeri perak.Sungguh benar kenyataannya, biarlah mereka yang 'arif dalam bidang agama ini yang memegang tampuk pemerintahan negara agar tidak bercelaru sebagaimana yang berlaku sekarang, kerana 'faith to God' akan melahirkan mereka yang hanya membawa kemakmuran dan keamanan dunia.

Ya Allah...mudah- mudahan sedikit ilmu yang dikongsi ini diterima sebagai salah satu antara ISA tadi,ameen.

Mari bersama doakan moga Allah memberi kekuatan dan ketenangan buat akhi fillah, MB Mohammad Nizar dan kesemua pejuang, penegak agama Allah di muka bumi.

Monday, January 26, 2009

Peluang kita hanya sekali



Bila hati mengadap Tuhan...
Baru ku sedar akan kelemahan...

Ungkapan di atas selalu ummi putarkan dalam ingatan
Sejuk hati buat seketika bila tiba saat waktu hati benar-benar dapat meletakkan jasad dan rohani berada di level bawah, kena dengan status yang bergelar hamba.

Bagi mereka yang kini sedang berpenat lelah dan menderita dalam perjuangan menentang nafsu dalam diri jua menghadapi musuh kepada agama Allah (khusus buat pejuang di Palestin), ummu hadiahkan sebuah halwa pengubat hati, mudah-mudahan akan terubat.

Dengarlah wahai saudara-saudara yang kukasihi kerana Allah, Tuhan kita yang maha penyayang telah melahirkan firmannya yang mulia melalui Surah At-Taubah ayat 20 :

" ....yang demikian kerana sesungguhnya ( tiap-tiap kali ) mereka mersai dahaga dan merasai penat lelah dan juga merasai lapar ( dalam perjuangan ) pada jalan Allah ; dan ( tiap-tiap kali ) mereka menjejak sesuatu tempat yang menimbulkan kemarahan orang-orang kafir dan juga ( tiap-tiap kali ) mereka menderita sesuatu yang mencederakan dari pihak musuh - melainkan semua itu ditulis bagi mereka (pahala ) amal yang soleh.Sesungguhnya Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya."


Cukuplah setakat ini
kamu tewas
masa yang luput
biarkan ia pergi
usah disimpan dalam memori kenangan

buang jauh-jauh
biarkan ia pergi jauh
hadapi saat ini
yang masih merah usianya
yang membuka peluang seluasnya
untukmu meniti kembali
sebuah kehidupan bertuhan

Jangan dibayangkan
kehidupan mendatang yang kusam
kelak jiwamu sentiasa gersang
menghadapi hari yang berbalam
sedangkan ianya tidak seperti yang difikirkan
hakikatnya masa akan datang tetap suatu rahsia
yang tidak diketahui melainkan oleh Pemiliknya

kamu masih ada masa
sebelum utusan Tuhan menjemputmu
kembali ke dunia baru yang kekal
persiapkanlah diri
dengan seberapa banayk 'amal ikhlas
kerana sedarlah wahai diri yang kukasihi
peluang kita hanya sekali

peluang kita hanya sekali...
peluang kita hanya sekali...

JADILAH HAMBA ALLAH YANG TERBAIK YANG PALING BOLEH KAMU LAKUKAN, mudamu hanya sekali.



Friday, January 09, 2009

Sifirnya mudah

Astaghfirullah...
Astaghfirullah...
Asatghfirullah...

Sewaktu diri dulu masih bertatih
menjinak-jinakkan diri dengan dunia luar
fikiran masih belum mengerti
masih belum mampu mentafsirkan

Apa itu GAZA ? apa itu HAMAS ?

kenapa di ceruk dunia sana ada manusia yang berarak begitu ramai mengusung jenazah,sambil melaung-laung kalimah mulia, kenapa mereka memakai lilitan di kepala bertulis kalimah suci itu?

Outputnya kosong.Impuls yang disampaikan bagai tergantung.Tiada daya kepastian yang boleh menguraikan segala persoalan2 yang bertandang.Sekadar hanya mampu membelek..dan membelek helaian massa seterusnya.

Namun ada suatu output yang berjaya dihasilkan.Bahawasanya hero itu adalah HAMAS.

" kamu akan melihat orang yang beriman dalam saling menyayangi, saling kasih mengasihi dan saling mencintai bagaikan satu tubuh.Apabila satu anggota sakit, maka anggota yang lain juga turut sakit dan berjaga malam dan demam "

{ Hadith Bukhari & Muslim }

Untuk apa kita bernafas ?
Untuk apa kita menggunakan anugerah anggota sehari-hari kalau bukan untuk Allah ?
kerana secebis iman.

Hadith di atas..kalaulah kita belum dapat meletakkan tubuh kerangka kita di bumi PALESTIN, seterusnya merasai kepedihan bedilan mortar, kesedihan kehilangan seseorang yang dekat pada hati jiwa kita sewaktu di dunia ini,kesengsaraan sebatang kara, sakit tetapi tiada siapa datang membantu...

MAKA

saat itu kita seharusnya menilik kembali diri
melihat di mana compangnya iman
cukup taatkah kita
cukup 'humble' kah kita
taqwanya kita di takat mana

Agak susah untuk kita menyelami seandainya kita cetek pengetahuan tentang apa yang berlaku.Buku karangan Dr An Wan Seng berjudul FROM BEIRUT TO JURUSELLAM sedikit sebanyak membuka ruangan pintu-pintu hati untuk celik tentang peristiwa dan gambaran sebenar yang berlaku di sana.Setidaknya ummu tahu betapa khidmat ummu sebagai seorang doktor amat-amat diperlukan di sana,kerana tidak ramai yang sanggup meninggalkan keindahan dunia untuk merebut keindahan akhirat yang kekal.Begitulah kesudahannya bila ummat diserang penyakit cintakan dunia, menolak dan meninggalkan akhirat.Fitrahnya bagaimana mampu seseorang itu dengan sengaja mengorbankan jiwanya untuk syahid, sekiranya hatinya penuh bersarang pada harta, pangkat, anak pinak, dan segala kesenangan yang hakikatnya bersifat sementara.Tetapi kita hanyut.....entah sampai bila kita mahu kapal kita hilang kemudinya.

" Maka apabila malapetaka 'Tomatil Kubro' ( hari kiamat ) yang sangat besar telah datang,Pada hari ketika manusia teringat akan apa yang telah dikerjakannya, dan diperlihatkan neraka dengan jelas untuk setiap orang yang melihat.Adapun orang yang melampaui batas, dan lebih mengutamakan kehidupan dunia, maka sesungguhnya nerakalah tempat tinggalnya "

{ Surah An-Naziaat : 34-39 }


Jadikanlah i'tibar peristiwa palestin ini sebagai salah satu cara kita menilai sejauh mana mutunya iman seterusnya ke mana boleh kita tuju dengan bekalan iman seqadar itu.
Kerana tidak masuk syurga seseorang itu sehinggalah dia beriman, dan tidaklah beriman seseorang itu sehinggalah dia saling sayang menyayangi...

Justeru, kalu bukan syurga..ke mana lagi kita ?
Sifirnya mudah.