Wednesday, December 26, 2007

Di manakah dia...Wahai Tuhan



Oh Tuhan...ku mendamba pemimpinku seorang yang zuhud pada dunia...





Ku idamkan seorang ketua yang berpegang teguh pada tali agamaMU....





Seorang raja yang hatinya adalah pada rakyat yang miskin,seperti RasulMu Muhammad yang senantiasa mendambakan kerinduan untuk bersama dengan golongan fakir dan yang dilanda kesusahan....Oh Tuhan, masih adakah lagi pemilik hati itu ????.......





Jua seorang pejuang yang matlamat akhirnya adalah penyerahan diri sepenuhnya kepadaMU, kerana itu kami diciptakanMu....




Oh Tuhan...kurniakan kami pemimpin yang wara'nya,jua tawaddhu'nya adalah hiasan jua pakaian dirinya setiap waktu..


Ya Allah...sesungguhnya Engkau menyaksikan rintihan hati ini,maka kabulkanlah Ya Rahman...Ya Rahim...Ya Wahhab....

Ameen.

# Gambar di atas adalah pemimpin negara Iran.

Monday, December 17, 2007

Gerunkah kita wahai manusia

Firman Allah dalam Surah Al-Hajj ,35 dalam memperihalkan ciri-ciri orang beriman yang maksudnya :

" Iaitu orang-orang yang apabila disebut nama Allah,gerun gementarlah hati mereka... "

Gerunkah hati kita bila cuping telinga ini menangkap bunyi kalimah Allah disebut ?
Gementarkah kita ?

Allahu akbar..segala kuasa hanya milikNya.
Kita boleh memilih untuk membiarkan peringatan Allah ini berlalu begitu sahaja.
Kita boleh memilih untuk terus menerus berani melakukan maksiat sembunyi2 apatah terang-terangan.
Namun.....ingatlah saudaraku.
Dia telah menghantarkan 'body guard' 24 jam untuk setiap kita.Bukan 'seorang',bahkan dua yang siap sedia dengan catitan mereka masing2.Kedua2nya melaksanakan amanah mereka dengan baik hinggakan tidak ditinggalkan walau sebesar zarah kebaikan mahupun kejahatan orang yang dikawalnya.Betapa mereka tunduk dan patuh pada perintah Allah.Tetapi kita..bagaimana?

Mengalir air mata ini.Terasa sungguh hiba kerana kerap kali diri mendengar kalimah mulia itu disebut,namun sejauh mana sangat hati ini hancur luluh setelah mendengarnya.Dia yang Maha Penyayang, Dia yang Maha pemberi,Dia Yang maha pengasih,Dia yang telah memberi segala2nya dalam hidup selama ini. Namun diri jarang menyebut2 kebaikanNya,kemurahanNya,keindahanNya,ketinggianNya...sebaliknya sibuk dengan urusan dunia,sibuk dengan perihal manusia lainnya,sibuk dengan segala yang tidak membawa jalan pada mengingatiNya..ampunkan kami Ya Allah.

Indah Fatamurgana
melalaikan menipu daya
Dikejar dicintai
Bak bayangan tak bertepi
Tiada sudahnya dunia yang dicari

Monday, November 26, 2007

Hidungku berdarah...?

Ruangan doktor muda.


Pernah ke saudara2 di alam maya ini mengalami hidung berdarah ? Kebetulan sekarang penulis berada di posting otorhinolarynkology,jadi rasa ingin berkongsi sedikit ilmu berkenaan simptom ini.

Nak kata kerap berlaku kes ni...mungkin ya juga.tapi kalau di klinik,the 'top one' milik samada kes resdung atau jangkitan kuman telinga dalam yang kronik.Epistaxis dikira dalam kategori 'emergency'.Maknanya,jika tidak dirawat dengan segera,komplikasinya cukup hebat.

Di sekitar lubang hidung kita,atas sedikit ada suatu kawasan yang cukup terkenal sebagai 'source of bleeding' dalm epistaxis.Namanya cantik, Little's area.Ia cenderung untuk 'bleed' sebab kawasan ni adalah tempat pemusatan empat jenis cabang salur darah utama dalam hidung kita..kadang2 tangan kitalah yang jadi penyebab utama 'bleeding' ni.It has been proved that finger trauma to the nose is the commonest etiology for epistaxis.Jadi, jaga2 dengan tangan anda ye.Jangan kerap sangat menggaru2 hidung atau mengorek2 hingga boleh menyebabkan pendarahan.Bunyinya lucu, tapi itulah fakta.

Now, bila anda mengalami pendarahan hidung,usah panik.Bertenang..Ia tidak seteruk kes anda tidak dapat bernafas seperti dalam penyakit jantung atau2 paru2.Namun, hati2 jika anda biarkan, anda akan cenderung untuk mengalami kekurangan darah yang banyak dalam badan,seterusnya menyebabkan anda berada dalam keadaan 'shock'.Bila dah sampai ke tahap ini, 'prognosis' nya kurang baik.

Langkah pertama, 'First aid'.
Tundukkan sedikit badan anda sambil memicit kedua2 lubang hidung anda selama 5 minit.Dalam masa yang sama, boleh letakkan sedikit ais atas dahi.Ais ni fungsinya untuk mengecutkan salur darah kita,jadi bila dah kecut darah tidak banyak yang keluar.
Sekiranya masih 'bleeding'.....

Langkah kedua.'nasal packing'.atau maksudnya kita mahu tahan pendarahan hidung tu dengan menggunakan kapas yang dimasukkan dalam hidung.Untuk kesan yang lebih baik,better buat di klinik kesihatan.Tapi kiranya anda ada keuzuran,bolehlah cuba lakukan sendiri di rumah@ di mana2 tempat yang sesuai.Ambillah beberapa lapis kapas, masukkan ke dalam lubang hidung yang berdarah secara berlapis2.Kalau di klinik,kita boleh tambah BIPP,bismuth iodoform paraffin paste.Tentunya ada beza kesannya.Biarkan kapas dalam kapas tu selama 24 jam.Sekiranya gagal juga......masih berdarah,nak buat macam mana ye?

Langkah ni memerlukan anda ke hospital.Jadi kalau untuk rawatan awal di rumah sekadar itu yang mampu kita lakukan.Selebihnya jikalaulah pendarahan tersebut jenis yang teruk,kadang2 pesakit memerlukan pembedahan untuk mengikat salur darah yang menjadi punca pendarahan tersebut,yg ni kira final step...tapi kebiasaanya,kes yang 'common' boleh dirawat hanya dengan 'first aid' sahaja.

Em...harapnya saudara semua boleh faham.Jika ada pertanyaan sekitar ilmu perubatan dari Allah ni,dijemput soalannya di shoutbox @ bhg komen.Kira Dia mengizinkan, dijawab semampu yang boleh.Hakikatnya semua ini dariNya..Wallahu a'lam.

Jumpa lagi dalam siri berikutnya.

Thursday, November 22, 2007

Hari-hari yang berlalu

Hari ini diri rasa terpanggil untuk bercerita kehidupan di sekelilingku.

Sesungguhnya kita semua tentunya tidak mampu untuk tahu segala benda yang terjadi di alam ini.Kini penulis berada di bumi kubang kerian,lebih kecilnya di desa murni,lebih kecil lagi...
Dalam masa yang sama tentunya penulis tidak tahu apa yang berlaku di kota bharu,di Ipoh,di KL,di Indonesia,di kutub utara,di kutub selatan,dan tentunya di ruang langit yang penuh dengan kerahsiaan.

Saban hari,kehidupanku telah Dia taqdirkan untuk melihat apa itu doktor,apa itu jururawat,apa itu pesakit,apa itu kesakitan dan apa itu kematian.Di sekelilingku jua penuh dengan tangisan sahabat,seringkali daku melihat,kalau bukan melihat ia berlaku pada diri penulis sendiri.Kami telah ditulis di luh mahfuz bahawasanya datang kami ke bumi adalh untuk menerima ujian2 sebegini.Hiba disulam dengan syukur bila dianugerah kejayaan.Namun bila datang ujian sebaliknya,pedihnya menusuk hingga ke dalam.Air mata adalah perkara biasa di sini..kehidupan sebagai seorang pelajar perubatan.Namun terkedu juga penulis bila terbaca dalm majalah ANIS sebentar tadi,ruangan Muhammad Widad.

" Tidak ada satu musibah pun yang menimpa seorang muslim melainkan dosanya dihapuskan oleh Allah Ta'ala kerananya.Sekalipun musibah itu hanya tertusuk duri."
{ HR Muslim }

Baru kelmarin,result posting orthopaedic terpampang di 'board department'.Begitulah hidup kami seharian di sini,seringkali nota2 begini memberi keresahan setiap kali selesai final exam di setiap posting yang kami jalani.Kalau kalimah LULUS yang tertulis disisi no matrix kami,maka ia bagaikan air sejuk yang mengalir perlahan di sudut hati kami.Namun jika Dia ingin menguji maka zikrullah lah ubat penawar jiwa kami yang sedang bergundah.Baru semalam jua,daku baru sahaja berkongsi rasa sayu dengan seorang sahabat yang dikasihi..moga peristiwa yang telah tertulis ini membuatkan jiwamu lebih kental sahabatku.

Penulis yakin,masing2 manusia diuji dengan cara mereka yang telah Dia taqdirkan.coraknya berbeza namun matlamatnya sama.Tidak lain untuk melihat siapa antara hambaNya yang benar2 beriman............

Jadi kepada seluruh jiwa yang menghuni bumi ini,bersabarlah kalian dan teguhlah dengan pendirian iman kepada Dia yang satu.

Wednesday, November 21, 2007

Qissoh qosir

Oleh: Ustaz Halim Abdullah
www.inijalanku. wordpress. com

Di akhir zaman, Allah tidak mengangkat Al-Quran dengan menghilangkan tulisan dan kitab, tetapi Dia mengangkatnya dengan mematikan para Huffaz (orang-orang Hafiz AL-Quran) dan para Ulamak. Perginya Syeikh Hasan Elyan bagaikan baru semalam tetapi hakikatnya dia telah pergi mendapatkan Kekasihnya lebih 10 tahun yang lalu. Di pentas antarabangsa, beliau kurang dikenali, tetapi di alam tajmik, tarbiyah dan riyadah (bukan riadhah), beliau menjadi buah mulut kawan dan lawan, di dalam Mesir dan teman-teman luar Mesir yang mengenali kehebatan dan sumbangannya.


Allah sahaja yang tahu betapa sukarnya aku hendak memulakan penulisanku di pagi Rabu ini tentang detik-detik manis aku menziarahi beliau, kerana di saat ini aku menulis dengan lebih banyak air mata yang mengalir di pipi dari tulisan yang di taip di komputer.
Biar berdekad berlalu, nasihat-nasihatnya tetap segar diingatan, diukir dengan tinta emas di hati, menjadi bekalanku di Jalan Dakwah ini.


Satu hari, seorang teman Arab mengajak aku menziarahi Syeikh Hasan. Walaupun tempat sandar kereta Fiat lamanya senget ke belakang, namun kegembiraan dapat menziarahi seorang ulamak yang besar sumbangan perjuangannya kepada Dakwah benar-benar menyebabkan aku berasa tempat duduknya lebih enak dari sebarang kereta mewah di Malaysia yang pernah aku naiki. Sudah lama aku mendengar tentang Syeikh Hasan, kali ini peluang untuk melepas rindu. Kereta kami meluncur laju ke negeri Qalyubiah, di utara Kaherah.


“Cuma satu peringatan!”, kata teman. “Apa dia?”, tanya saya. “Kita hanya boleh jumpa tidak lebih dari 5 minit, kerana dia sakit jantung. Hal ini semua orang dah maklum”. Aku pernah dengar orang lain berkata peringatan yang sama, jadi aku menjawab, “Baiklah, saya pun pernah dengar peringatan seperti itu”. Walaupun kami tiba awal-awal pagi, namum aku dapati telah ramai orang sedang duduk menunggu di anjung rumahnya. Setiap pagi ada sahaja kunjungan manusia yang ingin bertanya soalan, khabar atau sekurang-kurangnya bertemu dan mendapat sepatah dua nasihat bimbingan seorang ulamak theqah seperti Syeikh Hasan, satu fenomena yang jarang kedapatan di Malaysia pada hari ini. Aku dan teman duduk menunggu giliran sambil mata menikmati pemandangan kebun tanaman di sebuah kampung di Mesir.


Giliran kami tiba, bila semua tetamu sudah beredar. Syeikh Hasan mungkin umurnya menghampiri 70an. Tangannya terketar-ketar kesan penyakit yang dialaminya, namun percakapannya lancar dan perkataannya jelas dan memberi kesan yang mendalam. Masa dah menghampiri 5 minit tapi aku masih belum puas mendengar kalimat-kalimatnya yang seperti aku sedang menadah guni menyambut mutiara-mutiara yang keluar dari mulutnya. Dia masuk sebentar ke dalam dan keluar membawa sarapan pagi. Aku memang suka sarapan pagi cara Arab, esh baladi (roti kampung), gibnah baladi (keju kampung dari susu kerbau), salatah (sayur mentah campur), tahinah dan lain-lain.


Kami khuatir sekiranya kami menyusahkan beliau di pagi itu. Dengan mengangkat sarapan dan sebagainya, tentulah akan memudharatkan kesihatannya. Tapi dalam masa yang sama hati kecil aku pula nampak, jika bersarapan bersama, tentulah masa pertemuan boleh memakan masa hingga lebih setengah jam, bukan sekadar 5 minit yang sudah pun berlalu.
Beliau terus memberi nasihat dan pengalaman diantaranya bersama kisah-kisah beliau bersama Imam Hasan Al-Banna sendiri. Ketika itu beliau masih di bangku sekolah menengah. Kesempatan pendik blog ini saya bawa nasihat beliau tentang tarbiyah anak-anak. Beliau menyebut terdapat para Duat yang berjuang di Jalan Dakwah tetapi anak-anak mereka berselerakan terbiar tanpa terlibat dalam jalan yang ayah ibu mereka perjuangkan. Ketika itu, ia suatu berita yang pelik bagi aku, bagaimana si ayah dan ibu berjuang dan berkorban ke satu arah tertentu sedang si anak berjuang ke arah yang berbeza dalam hidup. Namun, setelah kembali ke Malaysia, apa yang beliau cerita yang berlaku di Mesir, lebih parah berlaku pada ramai mereka yang aku kenali maupun yang aku dengar di Malaysia yang serba Boleh ini.


“Anak-anak kita mesti dididik dengan Tarbiyah Islam yang tersusun, bersungguh, berterusan, ….barulah nanti mereka menghayati dan berjuang di dalam Jalan Dakwah ini. Baru lah mereka menyertai bersama kita sebagai ayah-ayah mereka”, ujar beliau. Kami mengangguk-angguk.

Mudahnya logik ini, takkan para Duat tak faham-faham, fikirku. Takkan si ayah rela anaknya berjuang arah lain. Aku sendiri tak rela. Takkan mudah sebegitu sahaja ikut Jalan Dakwah, tentulah mesti melalui proses Tarbiyah Islam yang tersusun, bersungguh, berterusan dsb.
Setelah itu Syeikh Hasan menyambung lagi, “dan mereka (anak-anak) tidak mungkin sertai Jalan Dakwah ini sekadar si ayah mengajak dengan berkata “Hoi anak tak guna! Masuklah dalam Dakwah ni!”. Betul juga, fikir ku. Macamana si anak nak masuk Jalan Dakwah, hanya dengan ajak macam tu, tanpa tarbiyah, pengawasan, perancangan dan penglibatan aktiviti yang berterusan. Dalam masa yang sama, hati aku tercuit geli hati kalau ada ayah yang buat macam tu. Nak ambil jalan mudah dan shortcut tanpa usaha yang sepatutnya, hasilnya tidak terjamin.

Geli hati tak tertahan lalu aku mula ketawa, temanku juga ketawa lalu Syeikh Hasan juga ketawa. Memang orang Mesir suka berjenaka, berbanding Arab negara-negara lain. Hairannya ketawa kami berpanjangan, tak tertahan. Hai …camana boleh berhasil ajakan ayah seperti itu.
Pulang ke Kaherah, aku bertemu dengan seorang lagi rakan dan bercerita pengalaman bertemu Syeikh Hasan Elyan. Dia bertanya, “Pertemuan 5 minit ke?”. Aku menjawab gembira, “Lebih setengah jam, bahkan kami bersama-sama ketawa sahaja memakan masa lebih 5 minit!”.


Selang beberapa tahun selepas ziarah yang bersejarah itu, Syeikh Hasan meninggal dunia. Berita kematian hanya aku ketahui beberapa hari selepas itu. Aku menegur seorang lagi teman Arab kerana tidak memaklumkan kepada aku pada hari kematian Syeikh Hasan. Dia menjawab, “Aku tahu, engkau seorang yang harus dimaklumi tentang kematiannya, dan aku tahu engkau pasti akan ke negeri Qalyubiah untuk menziarahi jenazahnya walaupun jaraknya jauh dan engkau sanggup menangguh kerja-kerja yang lain, tapi aku juga tahu engkau mempunyai tugas yang banyak di Kaherah. Oleh itu sengaja aku tidak memberitahumu” . Ketika di Mekah tahun 1996, aku memaklumkan berita kematian Syeikh Hasan Elyan kepada teman rapatnya, Syeikh Abdul Sattar, seorang ulamak hadis di Saudi Arabia (kini juga telah meninggal dunia). Berita kematiannya disambut oleh beliau dengan kesedihan dan doa.


Semoga Allah merahmati para ulamak di Jalan Dakwah ini, meluaskan kubur mereka, mengampunkan kesalahan-kesalahan meraka, menerima amal Dakwah dan Jihad mereka dan ditempatkan bersama Ramsulullah saw di Syurga Firdaus yang tertinggi. Nasihat-nasihat beliau temasuk mengenai Tarbiyah Anak-anak di Jalan Dakwah ini akan terus aku dan isteri patuhi dan usahakan walau banyak mana masa dan harta yang mesti kami ikorbankan.

“Ya Allah, kurniakan kepada kami isteri-isteri dan zuriat kami sebagai penyejuk mata. Dan jadikan kami pemimpin bagi orang-orang bertaqwa” (Al-Furqan:74)

Tuesday, November 20, 2007

The agitated horse




It is reported that Usayd ibn Hudayr said that while he was reciting Surat al-Baqara in the night with his horse tethered beside him, the horse became agitated. When he was silent, the horse quieted. Then he recited and the horse became agitated again. He fell silent and the horse became quiet. Then he recited again and the horse became agitated, so he stopped. His son Yahya was close to the horse and he feared that the horse might step on him.. When he moved him from the place and looked towards the sky, he could not see it.


In the morning, he told the Prophet, peace be upon him, who said, "Recite, Ibn Hudayr! Recite, Ibn Hudayr!" He said, "Messenger of Allah, I was afraid that it would tread on Yahya since he was close to it. I lifted my head and went to him. Then I looked up to the sky and there was something like a cloud containing lamps. I went out so that I would not see it." He asked, "Do you know what that was?" "No," he answered. He said, "Those were the angels who had come near to your voice. If you have continued reciting, the people would have seen it in the morning as it would not have been concealed from them."

Abdullah ibn Khabbab also has this hadith from Abu Sa'id al-Khudri from Usayd ibn Hudayr. -Sahih Bukhari, Chapter 69, Book of the Virtues of the Quran, Hadith No. 4730

Syukur yang dilupakan...

Alhamdulillah,segala pujian untuk Allah,pemelihara kita dari segala bencana.Setiap hari kita lalui hidup dengan berlalu begitu sahaja.Pernahkah kita sedari dalam masa hanya satu hari,bermacam2 kejadian berlaku di serata pelusok bumi yang berpenghuni.Ada yang tiba2 terjatuh dari tangga,ada yang tersepak batu,ada yang terlanggar tiang,ada yang tiba2 kemalangan jalan raya,ada yang diserang ribut taufan,malah ada yang masanya telah tiba untuk dipanggil ke alam lain...

Hari2 berlalu...namun sedikit sangat kita melafazkan jua menghayati makna syukur.Setiap masa dan ketika Dia menjaga kita dari bahaya dan bencana.Sudahlah begitu,diberinya pula bermacam2 rupa nikmat yang tak terhitung dengan nombor yang wujud dalam sistem angka sekarang.Cubalah ambil seluruh daun2 dari setiap jenis pokok yang hidup atas tanah,yang kecil ke,yang besar..ambil semua dan jadikan ia sebagai pensil.Kemudian,himpunkan seluruh titisan air lautan di seluruh benua,termasuk anak2 sungai dan mata air,jadikan ia sebagi tinta.Satukan daun dengan lautan dan gunalah ia untuk menulis dan menyenaraikan setiap persatu nikmat Allah..ambillah masa bertahun2,itupun jika kamu masih hidup guna buat menghabiskan kerjamu mencatit nikmat Allah.Nescaya...dan percayalah,kamu tidak akan berhasil !

Subhanallah..itu baru satu sudut dari kebesaranNya.Jika kamu mengorek lebih dalam,tidak mustahil kamu akan LOC ( loss of conciousness )..kerana akal jua jiwamu tidak mampu menanggung keagunganNya.

Maka bersyukurlah wahai insan..kerana ia bukan sunat,bukan juga mustahab.Tapi ia adalah fardhu.Namun kita seringkali 'miss'..Jika kamu bersyukur,ketahuilah Dia akan menambahkan lagi nikmat kepadamu.Sebaliknya,jika kamu kufur dengan nikmat itu,kamu gunakan buah2an,sayur2an,segala bijirin untuk semata2 memenuhkan perut dengan nafsu kemudian menggunakan tenagamu untuk memikirkan perkara kejahatan,berasa hasad dan buruk sangaka,atau kamu gunakan untuk menindas manusia lainnya dengan cara memukul,atau menggunakan tanganmu untuk menulis perkara2 yang mengaibkan saudaramu atau segala apa sahaja yang caranya batil di sisi Allah,maka takutlah wahai insan..azab sedang menantimu.Nauzubillah...

Duhai insan,
Mari kita kembali kepadaNya.Doakan sama2.

Thursday, November 15, 2007

Aku lebih baik dari dia..

" Seorang dai'e haruslah memberi kesan kepada objek da'wahnya bahawa dia tidak merasa lebih atas objek da'wahnya atau merasa berbeda dengan mereka "

Dari kitab Fiqh al-Da'wah, Jum'ah Amin Abdul Aziz.

Sungguh cantik susunan kalamnya.Tersirat pula ma'nanya.Bila kali pertama ana membaca ayat di atas, bagai ada angin ketenangan yang meniup daun pintu hati.Terasa juga bagai dihiris pedang, lantaran rasa dosa selama ini yang kadang2 tanpa disedari, diri bisa merasa ilmunya lebih bila mengajak manusia kepada kebaikan.Astagfirullah...setidak2nya Dia telah memberi petunjuk akan hakikat sebenar indahnya dan tulusnya erti da'wah.

Kerana apa kita perlu merasa lebih ?
Sedangkan ilmu kita ini adalah ilmu milik Dia.Hak Dia, bukan kepunyaan kita.Dia hanya memberi pinjam,juga sebagai anugerah.Tetapi hakikatnya kita bukan pemiliknya..

" Jalinlah ikatan hati dengan manusia.Janganlah engkau perangi mereka sehingga kalian menda'wahinya.Sesungguhnya tidak ada ( di atas muka bumi ini ) penduduk kota maupun desa,kecuali kalian akan datang bersama mereka dalam keadaan muslim.Yang demikian itu lebih aku cintai daripada kalian datang kepadaku bersama isteri-isteri dan anak-anak mereka, kerana kaum lelakinya kalian bunuh " { HR Tirmidzi }

Perbanyakkanlah mengingati akhirnya kita di mana.Mudah-mudahan boleh menganjakkan kita untuk lebih ke depan dalam arena da'wah.Tanamkan dalam hati bahwa diri menginginkan kebaikan pada manusia lain sepertimana Dia telah memberikan kebaikan pada diri ini.

Di sini,ana banyak bertemu dengan manusia yang 'title'nya belum Islam.Sungguh sikit usaha untuk membangunkan kebenaran dalam jiwa mereka.Sebaliknya sibuk berurusan hanya dalam soal akademik.Diri mengharapkan moga da'wah bilhal bisa memberi kesan, tapi sampai bila ?
Kalau pernah bertanya hanya bersifat 'superficial'.

" kamu pernah berpuasa ? cubalah...best puasa ni. " sekadar itu yang terbit.

Semoga Allah menambahkan ilmu,iman dan amal,seterusnya dapat pula kita sama-sama menyelamatkan diri sendiri juga yang lain.


" Tidaklah aku bermaksud kecuali kebaikan semampuku, dan tidaklah aku mendapat taufiq (pertolongan ) kecuali dari Allah.. { Surah Hud : 88 }

Wednesday, November 14, 2007

Dua'



“O Allaah, place light in my heart, light in my tongue, light in my hearing, light in my sight, light behind me, light in front of me, light on my right, light on my left, light above me and light below me; place light in my sinew, in my flesh, in my blood, in my hair and in my skin; place light in my soul and make light abundant for me; make me light and grant me light.”

Monday, November 05, 2007

Roda-roda kehidupan mukmin


Mukmin Sejati Bercirikan Sifat Orang Beriman. Sebagaimana di dalam Al Quran atau Hadith, banyak diungkapkan tentang sifat dan ciri-ciri orang yang beriman di antaranya :

Ciri Pertama

Seorang mukmin sejati mempunyai iman yang teguh dan kuat, tidak mudah bergoyang atau rapuh, mempunyai cita-cita luhur yang tidak kunjung padam sentiasa mengerjakan kebaikan, selalu hidup di dalam perjuangan, menjauhkan diri daripada kejahatan, sabar di dalam menghadapi cubaan dan menunjukkan keperibadian yang baik. Dia tidak gugup dan hilang akal bila menghadapi sesuatu yang buruk, sebaliknya dia tidak lupa daratan dan hilang perseimbangan dikala memperolehi nikmat. Apabila ditimpa musibah dia bersikap sabar. Di dalam kehidupannya sentiasa terpancar ketenangan dan kedamaian. Kehidupan yang bahagia.Hal inilah yang digambarkan oleh Allah di dalam Al Quran:

"Seseiapa yang melakukan perbuatan yang baik, lelaki atau perempuan di dalam keadaan dia beriman, nescaya Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik (Tayyibah) dan Kami berikan kepadanya balasan (pahala) yang lebih beik daripada kebaikan yang mereka kerjakan."
(Surah An Nahli: 97)

Kehidupan Toyyibah yang dimaksudkan adalah tersimpul di dalamnya segala kenikmatan dan kebahagian, baik yang bersifat jasmaniah atau rohaniah, bukan sahaja di dalam kehidupan di dunia ini tetapi juga kehidupan di akhirat kelak.

Ciri Kedua

Seorang mukmin sejati ialah seorang yang sentiasa membuatkan menafaat baik untuk dirinya sendiri mahu pun terhadap orang lain. Islam telah meletakkan beberapa larangan terhadap perbuatan yang merosak dan merugikan, baik terhadap peribadi atau masyarakat. Umpamanya berzina, berjudi, minum arak dan berbagai perkara yang merosakkan diri dan masyarakat. Orang lemah imannya tidak mampu mengendalikan dirinya terhadap larangan tersebut, walaupun dia menyedari akan akibat buruk yang akan ditempuh. Berbeza halnya dengan orang mukmin yang kuat imannya. Dia sentiasa berusaha menghindarkan perbuatan yang merugi dan merosakkan dirinya dan orang lain. Rasulullah s.a.w bersabda

"Sebaik-baik manusia itu ialah mereka yang memberi menafaat kepada manusia yang lain."

Ciri ketiga

Orang mukmin sejati ialah mereka yang hanya meminta pertolongan dari Allah di dalam menghadapi sesuatu kesulitan. Kita dapati perbezaan orang yang lemah dan orang yang kuat imannya. Orang yang lemah imannya selalu gelisah, gugup, hilang pegangan dan pegangan. Dia mencari pertolongan kepada sesiapa sahaja. Yang dianggapnya dapat menringankan kesulitan dan konflik jiwa yang dideritainya itu, walaupun pertolongan itu hanya sementara sahaja di dunia yang fana ini. Akan tetapi mukmin yang sejati, hanyalah yang meminta pertolongan dengan Allah. Ia memohon terus dengan Allah, tanpa ada perantaraan orang lain. Sebab dia yakin kuasa yang menentukan pada saat yang terakhir ialah Allah s.w.t. tanpa mengabaikan ikhtiar dan usaha dari manusia itu sendiri.

"Kepada Engkaulah (Allah) kami menyembah dan kepada Engkaulah kami memohon perlindungan. "
(Al Fatihah: 5)

Ciri Keempat

Sebagai orang mukmin yang sejati, tidak bersikap lemah, yang dimaksudkan disini bukan sahaja lemah fizikal atau tubuh badan tetapi akal dan jiwa terutama sekali rohaniah. Jiwa atau semangat yang kental yang tidak dapat dipatahkan sekalipun jiwanya terancam dan terkorban. Orang yang beriman sentiasa mempunyai pengharapan, kegembiraan dan optimis. Dia tidak mudah patah hati, tidak mudah berhenti berjuang atau menyerah kalah. Kepercayaan yang padu di dalam jiwanya bahawa setiap perbuatan yang baik akan diberi pahala kelak di dalam menanamkan semangat pengharapan kepadanya dan menjadikan pegangan baginya, bahawa setiap usaha dan perjuangan akan berhasil. Dia selalu berpegang kepada petunjuk Ilahi sebagaimana firman Allah yang bermaksud:

"Jangan putus harapan kepada kurniaan Allah, sesungguhnya yang berputus harapan kepada kurniaan Allah itu hanyalah orang-orang yang kafir."
(Yusuf: 87)

Ciri Kelima

Orang yang beriman tidak menyesali keadaan yang ada pada dirinya. Dalam kehidupan ini, manusia silih berganti dengan kesenangan dan kesusahan, kekayaan dan kemiskinan, kemenangan dan kekalahan, berjaya atau gagal. Di waktu bertemu dengan kesusahan dan kemiskinan, kekalahan dan kekecewaan, janganlah mengeluh menyesali keadaan. Hendaklah sentiasa yakin dan faham bahawa setiap perbuatan dan hal itu daripada Allah s.w.t yang tentunya mempunyai hikmah dan kebaikan yang kita tidak tahu.

Berkata ulama sufi:

"Keputusan Allah telah putus dan hal telah terjadi. Oleh itu rehatkanlah hatimu dari perkataan andaikata dan kalau."

Firman Allah:

"Dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagimu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu."
(Al Baqarah: 216)

Tuesday, October 30, 2007

ECER perintis penyatuan

Ucapan Nik Aziz di ECER - Tazkirah Mursyidul Am PAS kepada Presiden Umno Harakahdaily Tue Oct 30, 07 11:05:53 am MYT


Bismillahir Rahmanir Rahim.

"Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran." (Maksud Surah An Nahl: Ayat 90).

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh dan Salam Sejahtera Yang Amat Berhormat Dato' Seri Abdullah bin Haji Ahmad Badawi Perdana Menteri Malaysia dan isteri; Yang Amat Berhormat Dato' Sri Adnan bin Haji Yaakob Menteri Besar Pahang; Yang Amat Berhormat Dato' Seri Haji Idris bin Jusoh Menteri Besar Terengganu; Yang Amat Berhormat Dato' Haji Abdul Ghani Othman Menteri Besar Johor; YB Dato' Seri Mohd. Effendi Norwawi Menteri di Jabatan Perdana Menteri; Yang Berhormat Menteri-Menteri Kabinet; Yang Berhormat Ahli-Ahli Parlimen Serta Ahli-Ahli Dewan Undangan Negeri; Pegawai-Pegawai Tinggi Kerajaan Persekutuan Dan Kerajaan-Kerajaan Negeri; Dif-Dif Kehormat; Tuan-tuan dan puan-puan sekalian, Alhamdulillah.

Dengan seizin Allah S.W.T., sekali lagi kita dapat menghirup udara nyaman pada hari ini. Ini menandakan betapa kita masih terus dilimpahi nikmat dengan rahmat dan inayah dari-Nya untuk sama-sama menyaksikan pelancaran Wilayah Ekonomi Pantai Timur bagi Negeri Kelantan. Sesungguhnya pelancaran ini boleh dijadikan titik tolak ujian keikhlasan kedua-dua belah pihak dalam berkongsi anugerah Allah S.W.T. yang dilimpahi-Nya kepada kita semua baik di Kelantan atau negara Malaysia pada amnya yang sama-sama kita kasihi selama ini. Bahkan, ia adalah detik bersejarah yang mengesahkan lagi penerusan wujudnya jalinan kerjasama akrab sekian lama khususnya sejak 17 tahun negeri ini diperintah oleh Kerajaan Negeri yang ada pada hari ini. Tanpa pertukaran apa-apa, pelan yang bakal dilancar dan dilaksanakan nanti tidak memerlukan apa-apa perubahan nakhoda. Kapal boleh berlayar dengan matlamat yang tidak berganjak yakni memakmurkan bumi Allah dengan segala ikhtiar yang tidak menyalahi syariat Ilahi. Dalam semangat ini, mewakili Kerajaan dan rakyat Negeri Kelantan, izinkan saya mengalu-alukan kedatangan YAB Dato' Seri Perdana Menteri. YAB Dato’ Seri dan sidang hadirin yang dihormati sekalian, Tugas pemimpin laksana dasar Allah Ayat Al-Quran yang baru saya baca dalam muqadimmah tadi biasanya dibaca di atas mimbar Jumaat, saya membacanya pada hari ini di atas mimbar masyarakat. Di rumah Allah kita menjadi imam dan makmum, manakala di luar rumah Allah kita disebut pemimpin dan rakyat. Orangnya masih sama. Khutbah dalam masjid menerangkan dasar-dasar Allah manakala ucapan di luar masjid adalah untuk melaksanakan dasar-dasar Allah.

Setelah 17 tahun saya diamanahkan untuk memimpin Kerajaan Kelantan dengan dasar Al-Quran Nul Karim sebagai Kalamullah, termasuk ayat yang saya baca sekejap tadi, petang ini saya dan Kerajaan saya seakan-akan terasa akan adanya perubahan baru. Saya sedang berada di sebuah pentas buat pertama kalinya dengan pemimpin negara. Alangkah manisnya hidup kiranya insan yang sengaja diciptakan Allah Azzawajalla dengan berlainan watak dan kerenah ini boleh patuh kepada ketetapan azali sejak Nabi Adam alaihissalam lagi. Firman Allah S.W.T. ada membawa maksud berbunyi

"Dan Kami berfirman: turunlah kamu! Sebahagian kamu menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kamu ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan. Kemudian (Adam dan Hawa) menerima beberapa kalimat dari Tuhannya, maka Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang. Kami berfirman: "turunlah kamu semua dari Syurga itu! Kemudian jika datang petunjukKu kepadamu, maka barang siapa yang mengikuti petunjukKu, nescaya tidak ada kekhuatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati." (Surah Al-Baqarah: Ayat 36 - 38).

Mudah-mudahan langkah penyatuan pentas ini akan memulakan jalur-jalur gemilang yang sungguh-sungguh sebagai ganti kepada jalur-jalur hitam selama 17 tahun sebelum ini. YAB Dato' Seri dan sidang hadirin sekalian, Saya sempat juga mengikuti senarai projek-projek raksasa yang ada terkandung di dalam pelan induk yang disebut-sebut akan menelan perbelanjaan berjumlah RM112 bilion ini. Antara lain ia akan memuatkan sebuah Universiti yang telah beberapa kali dilancarkan, Lebuh Raya Pantai Timur, Jeti di Tok Bali dan usaha untuk menaikkan taraf Lapangan Terbang Sultan Ismail Petra sebagai pusat penerbangan untuk rantau Asia Tenggara, termasuklah keinginan yang kuat untuk memunculkan satu kelas perdagangan dan perindustrian bumiputera. Alhamdulillah, semua cadangan ini telah lama dikenalpasti dan menjadi sebahagian dari Pelan Jangka Panjang Pembangunan Strategik Negeri Kelantan yang telah kami dokumenkan dan tandatangani sejak 2 Mei 2000; kira-kira 7 tahun yang lalu.

Bahkan memahami pembahagian dan pengkhususan bidang kuasa antara Kerajaan Persekutuan dan Negeri melalui 2 rancangan lima tahun yang telah kita lalui. Projek-projek cadangan ini telah dikemukakan kepentingannya untuk diberikan perhatian Pusat dari masa ke semasa. Mungkin kerana kesuntukan kewangan, ia tidak diberikan perhatian. Kali ini Kerajaan Negeri wajar berterima kasih kepada Kerajaan Pusat kerana telah sudi mengiktiraf apa yang kami kenalpasti sebagai projek-projek mustahak selama ini dan akhirnya telah diberikan perhatian. Pastikan pelan ECER realistik bukan hipokrasi Menyentuh tentang peruntukan yang mencecah RM112 bilion untuk ECER, RM177 bilion lagi untuk Koridor Utara dan RM47.6 bilion lagi di Wilayah Pembangunan Iskandar, rakyat menjadi sedikit kagum dengan jumlahnya.

Semakin hairan mereka apabila duit yang diisytiharkan ini boleh menjangkau Rancangan Malaysia ke 9, 10 dan boleh pergi sejauh RMK sebelas. Apapun, jika duit ini memang ada dan tidak menjadi masalah, maka kita perlu mengucapkan sebesar-besar syukur. Alhamdulillah, syabas.

Dalam banyak buku ilmiah, saya ada juga terbaca bahawa sesuatu pelan yang berkesan ialah pelan yang dapat diterima tanpa curiga oleh kumpulan sasar. Ciri pelan yang berjaya juga ialah pelan yang dapat dilaksanakan. Biasanya pelan pembangunan yang baik harus bertolak dan bermula dari bacaan mengenai senario ekonomi dunia semasa yang teliti berasaskan unjuran yang tepat mengenai turun naik harga petrol, emas dan lain-lain komoditi yang utama. Realiti dan waqi' persekitaran yang berubah ini biasanya akan menentukan pula angkubah-angkubah yang memungkinkan sebuah pelan yang realistik itu dapat diisytiharkan. Saya berandaian, semua aspek ini telah diambil kira dalam segenap segi sehingga ia tidak menjadi sebuah impian dan bukan sekadar 'satu lagi pelan'. Sememangnya indah untuk berada sekadar di alam mimpi kerana ia mengasyikkan:

Anak Cina memetik selasih Anyam rotan dibuat timba Tiada yang indah dalam berkasih Mimpikan bulan jatuh ke riba

Dalam banyak hal, apa yang mustahak ialah pelan yang dapat menghasilkan kenyataan. Siapalah yang tidak bergembira untuk mendengar janji yang akan datang dalam ratusan bilion ringgit. Ini lebih-lebih lagilah apabila janji itu dipenuhi. Sudah banyak kita saksikan betapa janji yang indah kadang-kadang boleh menjadi musuh besar apabila ia gagal dipenuhi. Kebocoran, siling runtuh, rasuah dan pecah amanah, inflasi dan hipokrasi adalah antara musuh-musuh bersama yang boleh menghambat cita-cita murni. Emas hitam anugerah Allah yang dipinggirkan dalam ECER

YAB Dato' Seri dan sidang hadirin sekalian,
Walaupun cadangan pendaratan gas dan minyak di pesisir pantai kita masih tidak diberi perhatian dalam ECER, saya masihlah memandang kepentingannya sebagai sesuatu yang bersifat mendesak. Pada kami, ia sepatutnya diletakkan sebagai paksi asas dalam menjana pertumbuhan ekonomi negeri. Seperti yang telah dikenalpasti oleh Kerajaan Negeri sejak 10 tahun lalu, kami masih merayu agar gas dan minyak didaratkan di Pantai Senok. Bukan senang deposit emas hitam ini boleh terbentuk. Dengan penuh susah payah Allah S.W.T. telah ratusan jutaan tahun memeram, mengatur dan memprosesnya secara sebab musabab jauh di kerak bumi. Dengan segala percaturan kimia melalui mendapan humus, fosil dan tindak balas haba di perut bumi, Allah S.W.T. telah dengan segala ehsan menyimpan lalu menganugerahkan bumi Kelantan dan laut Kelantan dengan bahan semahal ini. Mensia-siakan nikmat namanya apabila ia seolah-olah dibuat-buat 'terlepas pandang' dan tidak ditimbangkan untuk dimasukkan ke dalam pelan induk pembangunan Wilayah yang sebesar dan sepenting ini. Setakat ini, kami hanya berputih mata melihat khazanah bumi kami dipunggah dan dihirup sepuas-puas oleh golongan amir politik tanpa didaratkan di pantai Kelantan sendiri walaupun sesudu teh. Dalam feqah Islam, telah lama ditulis "hukmul fa il wal khu roji wa rriqaz".

Bahkan zakat yang dipungut daripada sesebuah perkampungan tidak boleh dipindah zakat itu ke tempat lain kecuali terlebih dahulu diagih-agihkan kepada al mustahiqiin tempatan. Ini adalah hukum Allah dan Rasul. Tak disempurna di dunia oleh pihak al-umara', ia akan disempurna juga oleh Allah S.W.T. di akhirat kelak. "Sesungguhnya hari keputusan (hari kiamat) itu adalah waktu yang dijanjikan bagi mereka semuanya." (Surah Ad-Dukhaan: Ayat 40).

Untuk menyatakan komitmen Kerajaan Negeri terkini, kita telah meluluskan penubuhan sebuah jeti penghantar (supply base) di Pengkalan Kubur, Tumpat, khusus untuk sokongan kerja penggerudian minyak dan gas di Joint Development Area (JDA) dengan Thailand dan Vietnam, di luar pesisir pantai Kelantan. Kerja pembinaan Jeti tersebut mulai Oktober ini dan ianya akan menjadi pemangkin kepada satu industri yang dapat mengembangkan ekonomi negeri dan membuka peluang pekerjaan. Dalam keadaan-keadaan yang seperti inilah, relevannya kita mengetepikan sentimen politik bersifat kepartian. Tidakkah boleh kita menjadikan maudhu' ini sebagai perkara bersama untuk dikongsikan secara pintar bagi tujuan yang sama. Saya masih ingat betapa murninya ketika KUB menandatangani persefahaman ini bagi pihak Pusat dizaman Tun Dr. Mahathir pada tahun 1996 dahulu. Ini kekal terlipat dalam sejarah; kisah benar sebuah 'pelan indah' yang tidak menjadi hingga sampai ke hari ini.

Pembinaan modal insan tidak berjaya kecuali dengan tarbiyah Islam YAB Dato' Seri dan sidang hadirin yang dihormati sekalian. Dalam hubungan Kelantan yang telah dikenalpasti sebagai Pusat Pembangunan Modal Insan berteraskan ilmu pula, saya bermohonlah untuk memberikan sedikit peringatan. Mustahil insan itu boleh dibina tanpa agama. Ilmu Al-Quran mengajar kita tentang adanya dua perkara dalam setiap insan itu yakni jasad dan roh. Membina roh insan adalah memberi faham kepada mereka tentang dosa dan pahala, adanya taat dan maksiat, adanya malaikat dan adanya iblis, adanya hisab dan adanya hari pembalasan, adanya Syurga dan adanya Neraka. Ini soal asas yang tiada khilaf. Ini konsep tarbiyyah bawaan Nabi-Nabi dan Rasul-Rasul alaihissalam serta para tabi'in dan wali-wali zaman berzaman. Jika Kelantan mahu diiktiraf sebagai pangkalan terpenting modal insan, maka kita jangan abaikan aspek pembinaan roh. Elemen rasuah, dedah, dadah, belasah dan menolak hukum Allah adalah manifestasi kekacauan fikrah. Betapa kacau bilaunya acuan dan tertib tarbiyyah kita yang telah dirangka oleh negara selama ini. Ikut cara kami bangunkan negara bersama Islam Untuk itu, mari kita cuba menjadi lebih ikhlas dengan cuba sama-sama memperbetulkan keadaan, memikul amanah agama demi memulihkan manusia untuk kembali kepada nilai-nilai fitrah keinsanan sejati selaras dengan prinsip asal 'ubudiyyah' sejak asal kita semua dijadikan.

Bagi kami di Kelantan, kita telah lama mengisytiharkan konsep 'Membangun Bersama Islam', berasaskan dakwah bil hikmah wal mauizotul hasanah. Dalam rangka konsep ini, kami memuatkan prinsip ubudiyyah yakni semua orang wajib kembali kepada pengabdian yang tidak berbelah bahagi kepada Allah S.W.T. Bagi mereka yang belum Islam, mereka diajak untuk hidup dalam kesedaran ketuhanan. Kami juga memuatkan prinsip mas'uliyyah yakni bekerja dengan penuh sedar bahawa setiap manusia tanpa mengira pangkat, bangsa dan budaya akan disoal jawab oleh Allah Taala sendiri tanpa sebarang jurubahasa. Manakala Itqan yakni bekerja dengan penuh berkualiti untuk menghasilkan apa sahaja nilai amalan dan aktiviti dari jenis yang terbaik. Seluruh sekolah milik Kerajaan Negeri Kelantan telah dan sedang merangka dan melaksanakan kurikulum dan kokurikulum untuk menggunakan ruang lingkup kesedaran yang keseluruhannya berteraskan ketaqwaan kepada Allah Robbuljalil. Dalam semangat pesan memesan (Watawa soubilhaq watawa soubissobr), alangkah tepatnya jika pelan pembinaan insan yang termuat dalam ECER ini mampu dengan jujur membuat pengisian-pengisian yang semurni ini. Jika tidak, percayalah walau secemerlang manapun pelan pembinaan insan kita, tanpa agama, rakyat akan hidup sebagai insan yang bermentalitikan haiwan kerana dia cuma takutkan polis dan BPR, undang-undang, tali gantung dan peraturan dan dia akan hidup dan mati dalam kekeliruan. Di sana nanti dia akan terpinga-pinga dalam suasana yang salah menyalah "maka, berkatalah pengikut kepada pemimpin dan pemimpin kepada pengikutnya" sebagaimana yang telah dirakamkan di dalam Al-Quran Nul Karim. (Sila semak dan tadarrus sendiri maksud Surah Al-Baqarah dari Ayat 166 hingga 167).

Menyentuh tentang tumpuan pertanian yang khabarnya hanya akan diberikan tumpuan yang sangat minimum oleh Pelan Wilayah Timur ini, saya kira sekali lagi kami perlu membuat teguran. Sejak dari dahulu, Kelantan dikenali sebagai negeri pertanian. Apa erti mengisytiharkan istilah-istilah seperti "halal hub" atau Jelapang Makanan Negara jika perhatian ke atas sektor ini sekadar bersifat batuk di tangga? Sekali lagi saya mengharapkan sesuatu yang lebih singnifikan dapat dilakukan ke arah pembetulan ini.

Mari bermuafakat elak ganggu Kelantan YAB Dato' Seri, tuan-tuan dan puan-puan sekalian, Sudah lebih 17 tahun kita menjalin hubungan kesetiakawanan dalam ikatan konsep persekutuan. Setakat yang saya ingat, tidak pernah satu kalipun lagi terganggu sebarang projek yang diluluskan oleh Pusat di Kelantan baik kecil mahupun besar mengalami gangguan atau dihalang oleh Kerajaan Negeri. Melalui permuafakatan dan rundingan, ia sentiasa disambut oleh kami dengan penuh keterbukaan. Bagaimanapun beradablah ketika melangkah. Bukankah ini Wilayah Timur. Setiap rumah ada tuannya. Masuk berpintu. Keluar bertangga. Kadang-kadang, ya. Terasa juga.

Makan sirih berpinang tidak Buah keranji atas perahu Singgah tidak kenang pun tidak Sampai hati buat tak tahu

Hanya inilah kali pertama saya diberi kesempatan untuk berucap di majlis yang dihadiri oleh YAB Dato' Seri Perdana Menteri. Apapun jua, syukurlah. Saya mengucapkan Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah. Sekali lagi saya ingin mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah bertungkus lumus menjayakan majlis pelancaran ini. Dengan nama Allah, saya sudahi dengan Wabillahi taufiq Wal hidayah. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

(TEKS UCAPAN YAB TUAN GURU DATO' HAJI NIK ABDUL AZIZ BIN NIK MAT, MENTERI BESAR KELANTAN DI MAJLIS PELANCARAN PEMBANGUNAN WILAYAH EKONOMI PANTAI TIMUR (ECER) PADA 17 SYAWAL 1428/29 OKTOBER 2007, JAM 2.30 PETANG DI KOMPLEKS SEKOLAH-SEKOLAH WAKAF MEK ZAINAB, KOTA BHARU, KELANTAN)

Monday, October 29, 2007

Apa kata ustaz...

Oleh: Al-Ustaz Dr Fathi Yakan


Internet merupakan senjata bermata dua, satu pendekatan yang mempunyai dua wajah yang bertentangan; dalamnya ada unsur peruntuh dan membina, memati dan menghidup, petunjuk hidayah dan godaan. Dan cara bagaimana ia digunakan adalah garis pemisah antara keduannya. Saya harap tidak keterlaluan jika saya katakan bahawa internet mempunyai daya tarikan, keberkesanan, mudah dicapai, dilayari dan bersifat intraktif yang menjadikan ia alat terkini dari segi kesan dan ruang cakupan. Ia melitupi bola bumi tanpa sekatan dan tandingan. Ia boleh dijadikan mimbar untuk orang Islam menegakkan hujjah keatas manusia dengan menyebarkan Islam dan menyampaikan dakwahnya kepada seluruh manusia diseluruh pelusuk alam.
Benarlah seperti firman Allah taala yang bermaksud:

Supaya tidak menjadi hujjah manusia terhadap Allah selepas kedatangan rasul-rasul.(an Nisa’ 165)Dan firman maksudnya: dan begitulah kami jadikan kamu umat pertengahan supaya kamu menjadi saksi kepada manusia dan rasul menjadi saksi keatas kamu. (al Baqarah 143).


Walaubagaimana pun kita sepatutnya mengetahui bahawa internet dipenuhi dengan segala jenis unsur yang rosak dan merosakkan dan syaitan jin dan manusia memuatkan rangkaian ini dengan berjuta-juta laman yang canggih dan cekap dengan seni mempedaya dan menyesatkan satu perkara yang tidak diterima akal dan sukar digambarkan.


Satu kajian yang disiarkan oleh majalah Time menunjukkan bahawa bilangan laman seks mencecah angka 650 juta laman pada tahun 1998 dan dianggarkan akan sampai 8 bilion pada tahun 2002. Salah satu laman ini memiliki 300,000 gambar lucah dan telah dihantar sebanyak lebih satu bilion kali???.


Manakala dari sudut perniagaan, satu kajian menunjukan bahawa sejumlah pembelian bahan lucah melalui internet mencecah 18 bilion dolar. Ini mendorong pengkaji Steve Waters berkata dalam komentarnya terhadap betapa besarnya bencana ini: “biasanya pelayaran internet bermula dengan cuba-cuba, kemudian ia berlarutan menjadi penagihan dan disertai dengan kesudahan yang sangat merbahaya”.


Semua itu perlu diletakkan dalam perkiraan apabila berbicara tentang internet, melayarinya dan berintraksi dengannya.

1. Sesaorang yang ingin melayari internet wajar membersihkan niat dengan betul dengan menetapkan terlebih dahulu tujuan sebelum memasukinya.

2. Mereka yang melayari internet sebagai alat untuk berhibur akan lupa diri dan tanpa disedari terheret ke pada kamatianya dalam keadaan ia tidak menyedarinya.

3. Kemudian duduk dihadapan internet dalam tempoh yang lama akan mensia-siakan pusingan hidup seluruhnya. Mereka akan mengabaikan tugas dan tuntutan untuk mendapat kebahagiaan didunia dan akhirat. Inilah kerugian yang nyata. Disamping ia juga akan menyebabkan kehilangan daya tumpuan dan menyebabkan akal bercelaru.Adapun apabila kita melayari gelombang internet yang ganas dalam laut yang gelap dan dalam keadaan ditemani Allah bererti kita hidup dengan kebersamaan ini dalam setiap suasana, urusan, kondisi dan setiap masa.

Rasa kebersamaan ini bukan suatu yang boleh dipinjam-pinjam atau direka-reka… kerana itu, ia bukan datang dan pergi sebaliknya satu keadaan yang tetap terus berkembang tanpa kurang atau surut.

Merialisasikan kebersamaan ini sesaorang perlu mengekang nafsunya daripada hawa dan penyesatannya. Hawa harus ditolak dan nafsu sepatutnya dibimbing untuk menaiki tangga kesempurnaan, meninggalkan kealpaan, mengalahkan waswas dan mengatasi ajakan-ajakan syahwat. Kemudian dengan memelihara keberterusan “muraqabah” dan “muhasabah” serta mengekang nafsu dengan keazaman dan dipaksa dengan pekerti dan akhlak yang mulia, apa lagi dizaman yang penuh dengan fitnah dan keajaiban ini.


Seperti yang pernah diberi amaran dan ingatan oleh Rasulullah s.a.w secara khusus mengenai zaman tersebut dimana orang yang siuman menjadi bingun, perkara makruf menjadi mungkar dan mungkar menjadi makruf sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud:

apabila dunia hampir kiamat akan berlaku fitnah seperti potongan malam yang gelap, fitnah seperti kepulan asap, dalam situasi itu hati manusia akan mati seperti matinya tubuh badan mereka, mereka beriman pada pagi hari dan kufur pada waktu petang, beriman pada waktu petang dan kufur pada waktu pagi antara mereka ada puak yang menjual akhlak dan agama mereka dengan habuan dunia. (hadis riwayat Ahmad)

Kita berdoa kepada Allah supaya memberikan kita kesihatan dan berterusan dalam keadaan afiat serta bersyukur dengan afiat tersebut. Kita mohon dari Allah kebaikan masa dan kebaikan mereka yang hidup pada zaman ini. Kita berlindung kepada Allah dari kejahatan zaman dan kejahatan mereka yang hidup pada zaman ini. Allah maafkanlah kami, ampunkanlah kami, perelokkan kesudahan kami dan pastikan pada waktu kematian kami, kami sedang melakukan kebaikan dan amal soleh. Amin ya rabba al alamin.

Saturday, October 27, 2007

Angkasawan...


" To all Malaysians,
I am ecstatic to be back on Earth after my 12-day trip to the ISS and everything has gone smoothly. It was the best 12 days of my life and seeing the earth from the ISS for the first time makes my heart stops beating. It was just magical and spectacular. The feeling of being in microgravity and being able to float and fly in space just makes it more memorable. It took me some time to adapt. Doing things in space takes 4 times longer compared to earth. I did my ibadah as a Muslim in space and praying on the ISS wasn't a problem. Fasting in space was totally peaceful and calm and I feel like I have found my inner soul during my 12 day stay onboard the ISS. "
Begitulah antara petikan kata2 angkasawan pertama Malaysia Dr.sheikh Muszafar ketika dia, antara berbilion juta manusia di muka bumi ini,dipilih oleh Allah untuk mengalami satu peristiwa yang cukup ganjil,buat waktu ini..mungkin di masa2 hadapan perkara ini sudah dianggap satu kebiasaan,siapa menduga, Allah maha kuasa.
Pelbagai komen dan pandangan dari penduduk di muka bumi ini,bermula dari makcik2 di kampung sehinggalah setinggi2 barisan pemimpin negara berkenaan peristiwa yang yang telah Allah taqdirkan untuk berlaku pada waktu ini.Ada yang positif,tidak kurang juga yang negatif.
Hakikatnya telah Allah lumrahkan bahwa manusia itu sifatnya suka berbantah2,melainkan beliau telah dibekalkn dengan persediaan ilmu dan iman yang mantap.Maka apabila iman mengatasi,segala yang keluar dari bibirnya tentunya bukan dari nafsu.Sesungguhnya bait2 perkataan melambangkan pandangan hati.Pastinya untuk menghasilkan perkataan yang baik,perlu lahir dari jiwa yang bersih.
Justeru,konsepnya cukup luas dalam Islam.Ilmu sangat penting dalam kita memberikan sesutu pandangan.Kerana itu,apabila semakin tinggi ilmu seseorang itu,semakin berkualiti idea dan fikirannya,semakin mencapah pula kotak imiginasinya.Semakin boleh diterima masyarakat..
Kiranya dalam konteks fiqhul Aulawiyyat,bila dicerna akan kebaikan dan keburukan projek penghantaran angkasawan kita ke sana,dan ahli fiqh telah mendapat satu jawapan dan kata sepakat,maka tentunya masyarakat lebih banyak boleh menerima dalam bentuk begini.Tentunya bantah membantah akan berkurangan..
Sebenarnya dalam konteks ilmu,tentunya kita patut berbangga kerana angkasawan kita ini lain berbanding yang lain.Pertama,dia adalah seorang Islam.Kedua dia adalah seorang Islam yang ber'amal dibuktikan dengan amalan solat di angkasa dan juga puasa.Bak kata Tok Guru,angkasawan sebelum ni tak solat,tapi yang ni solat..tentunya sangat berbeza.
Dengan peristiwa ini,sedikit sebanyak ruang pemikiran rakyat Malaysia sedikit mencapah.Kalu dulu,jarang berfikir berkenaan angkasa,kini sehinggakan budak kecil sibuk menyebut2 tentang kapal roket,bulan,planet dsb.Di sini ada kelebihannya di suatu sudut.Satu paradigma yang boleh mencetus kemajuan dalam dunia Islam.
Pastinya buat diri Dr syeikh sendiri,keimananya pada Yang Maha Pencipta bertambah apabila menyaksikan dengan mata sendiri keajaiban ciptaan alam semesta di atas.Hanya yang mengalami bisa merasai..Allah lebih tahu hati manusia. Kita juga alhamdulillah,telah dapat membukukan kaedah fiqh ibadah di angkasa lepas.Sekurang2nya kita yakin bahawa ibadah wajib tidak mengenal tempat dan keadaan,dan secara tidak langsung perkara ibadah ini menjadi buah mulut bagi kelompok2 tertentu yang mungkin sebelum ni jarang dunia kehidupannya mementingkan fardhu ain solat ini.Dan kita tahu,bahawa Islam itu tidak menyusahkan,bahkan ingin memudahkan.
Namun,mungkin pincangnya pada proses pengurusan.Alangkah indahnya andai kita dapat menghantar angkasawan kita,dalam masa yang sama,angkasa kita di bumi ini semuanya telah cukup terjaga di segi kebajikan dan perhatian.Semestinya kita tidak mahu kita cemerlang dan gah di suatu sudut,namun di sudut yang lain kita adalah yang paling corot !
" Masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya..."
Wallhu a'lam.

Sunday, October 21, 2007

Janagn lupa puasa 6 !

Andai kau memerlukan kekasih
Maka pilihlah Allah...
Andainya kau memerlukan teman sejati
Maka dampingilah Al-Quran...
Andai kau memerlukan kekuatan dalam kehidupan
Maka tawakkal pada Allah dengan penuh kesabaran...
Teguhkan keyakinan padaNya !

~ by nik khoir, 5.49 pm ~

Cetusan hati nurani sahabatku di kejauhan.Moga kejayaan mengirimu sentiasa,' Falah' kemenanagan yang hakiki.

Doakan keamanan dan keselamatan ummah manusia di Karachi.
Ayuh,bangkit sedaya mampumu dengan kekuatan yang ada,untuk mengislahkan penduduk di sana..paling tidak,dengan doamu.

For my beloved sahabah,diyana and hafizah..moga kalian terus dipenuhi haruman da'wah,walau mungkin dalam wadah yang berbeza.Jadilah kita semua hamba yang terus menjadikan peng'abdian adalah matlamat.

Selamat berpuasa enam.Need to go,in hurry,ismahli.

Wednesday, October 10, 2007

48 hours

2 hari yang berbaki
Untukku selusuri
Jalan yang diberkati...

Ya,sahabah..cukup pendek tempoh itu.Dalam erti kata yang lain,kita cuma mungkin punya lebih kurang 48 jam dari sekarang untuk melewati Ramadhan.Itu pun,andainya kita masih bernafas.

Sematkan dalam hati,bahawa ini mungkin malam2 terakhir Ramadhanku di dunia.Malam2 terakhir untuk kita merasakan aman dari belitan Iblis..moga mungkin ia mengundang rasa ghairah untuk ber'amal.

Mari kita bersihkan hati,buang segala lintasan mazmumah,hadapilah hidup dengan penuh rasa bersangka baik padaNya.Teliti rahmahNya,jua RahimNya.Hayati jua maghfirahNya..Lupakan segala penyakit hati,riya'...'ujub...takabbur...megah diri...dengki..berburuk sangka..

Penuhilah jiwa dengan rahmah belas dan kasih sayang..merendah diri..merasa cukup..memaafkan..menginginkan keselamatan dan kebaikan orang lain..dan yang penting,suburkan qalbu dengan rasa keinsafan.

Kita semua inginkan keselamatan,bukan?

Jadi,ayuh sahabiah kita selamatkan diri kita juga insan lain.

Sesungguhnya kita mesti merasa sedih untuk meninggalkan Ramadhan.Kalu perasaan itu tidak hadir,maka paksalah diri untk merasainya.Andai kita bertafakkur sedalam2nya..tidak mustahil untuk titisan jernih jatuh dari kelopak mata..indah sahabah..menangislah,ambillah peluang ini untuk bercakap dengan Tuhan Pentadbir dan Pencipta kita.Menangislah kerana anugerah itu tiada tandingan nilainya.Mudah2 an kita tergolong dalam golongan yang dikira beriman.

Di malam raya....

Gunalah sepenuh mungkin untuk bertakbir,bertahmid dan bertasbih dengan memahami ma'na setiapnya.Kerana kita takut kita sekadar menghilangkan air liur,namun tidak memberi apa2 kesan pada jiwa..Pendekkanlah ruang waktumu untuk urusan persediaan esoknya.Paling tidak,basah2kan lidahmu ketika mengayam atau menggulai..mari kita kembali kepada asal ajaran kita sebenarnya.Selusurilah sirah Rasul..lihat apa yang dibuat Baginda ketika menjelangnya Raya.Kita hidup untuk Allah,maka pastikan makanan cukup diberi untuk roh kita di samping jasad..praktikkanlah anjuran Islam yang sebenar sedaya mampumu.

Lakukanlah sunat Tabih pada malamnya,pohonlah apa sahaja yang menjadi keperluanmu,kerana waktu ini antara saat yang mustajab doanya.Doalah dengan perasaan yakin Dia akan mengkabulkan.

Tiba esoknya,teruskan basahkan lidahmu.Basahilah tubuhmu dengan niat mandi raya..ibaratkanlah waktu itu,kita sedang membasuh jasad jua rohani kita dari kotoran2 dosa sebelum ini.Perhiasilah pakainmu yang terbaik dgn tidak melewati batasan,pakailah wangi2an untuk muslimin.

Bila tiba waktu solat,jangan lupa untuk menjamah makanan sebelum ke Masjid,kerana itu amalan kekasih kita jua kekasih Allah.Sekadar keperluanmu...usah berlebihan.Ajaklah seluruh ahli keluargamu untuk keluar ke masjid beramai2,termasuk jua saudara perempuanmu yang ma'zurah,kerana Nabi mengajar kita begitu.Hayatilah khutbah dengan sedalam keimanan,jua rasa keinsafan dalm hidup dunia yg sebentar ini.

Bila pulang dari masjid,maka ambillah jalan yang berlainan dari jalan datangmu tadi,kerana ia sunnah.Bersalam2lah dengan hadir hati..leraikanlah segala kekusutan,ibaratkanlah kita semua adlah saling memerlukan untuk selamat di 'sana'.Dua muslim apabila bertemu dan bersalam,maka luruhlah dosa2 keduanya.Maafkanlah seluruh kesalahan sudaramu..doakanlah kebahagian jua keselamatnnya ibarat dirimu sendiri,tanpa mengharapkan balasan....dan berzirahlah.

Sekadar itu nasihat untuk diriku jua dirimu,sohabat.

Friday, October 05, 2007

Wanita luar biasa,Pendamping seorang pejuang



Di sebalik kesuksesan seorang lelaki di sana ada peranan seorang isteri .Ungkapan ini cocok bila disandangkan kepada Perdana Menteri Palestin, Ismail Haneya yang berhasil memimpin parti Hamas dan sekarang memimpin rakyat Palestin. Isterinyalah yang telah mendorongnya menjadi pemimpin besar, pemimpin gerakan Islam pertama yang berhasil menjadi pemimpin Nasional.Siapakah wanita yang berada di balik keberhasilan Ismael Haneya ?

Berikut ini hasil wawancara Khadrah Hamdan dengan Isteri Ismael Haneya, Amal Muhammad Haneya Uqailah yang lahir pada tahun 1963 di kem pengungsian Shate, Gaza. Khadrah Hamdan berhasil mewawancarainya ketika ia dan suaminya melaksanakan rukun Islam yang kelima di Makkah al-Mukarramah. Ia bercerita banyak tentang kehidupannya, teman hidupnya, Haneya, berikut peranannya dalam mendorong suaminya menjadi tokoh besar seperti sekarang ini, dan beberapa orang yang dikenal dalam hidupnya.


Umur 16 tahun
Hajjah Amal telah dijodohkan dengan Haneya sejak berumur 16 tahun. Antara ia dan suaminya tidak terlalu jauh dari sisi usia. Namun sejak itu Amal menghilang, tidak diketahui khabar beritanya kecuali oleh beberapa kerabat dan tetangga dekatnya. Amal meninggalkan belajarnya, ketika Haneya melanjutkan kuliahnya yang dibiayai oleh ayah Amal yang merupakan saudara kandung bapa Haneya. Dialah yang membiayai pendidikan Haneya sejak kecil, kerana ayah Ismael Haneya sudah meninggal ketika Ismael masih bayi. Muhammad Haneya kemudian mengahwinkan anaknya (Amal) dengan Ismael Haneya sambil terus membiayai kuliah Ismael hingga ia memperoleh kelulusan Bachelors jurusan Bahasa Arab dengan nilai cum laude. Ia juga yang membelikan mahar bagi Amal dan menempatkannya bersama anak tunggal saudaranya.


Masa-Masa Sulit Ketika Ditinggal Suami
Setelah Amal menikah dengan Ismail Haneya yang suka dipanggil dengan Abu Abdis Salam, sering kali Ummu Abdu Salam ini sendirian dalam waktu yang lama. Menurut cerita Amal, suatu saat ketika Abu Abdisslam masih sekolah, selepas pulang dari sekolah, ia terburu-buru melemparkan begnya kemudian pergi ke padang dan bermain bola bersama teman-temannya. Setelah bermain bola, ia makan roti sandwich dan minum minuman yang berkarbonat bersama teman-temannya. Terus bersembang hingga larut malam, terkadang sampai jam 2.00 pagi. Ketika Ismail masuk universiti, intensiti kesibukannya semakin luas, sehingga jarang bertemu dengan keluarga. Terutama ketika ia menjawat wakil ketua dewan mahasiswa lalu menjadi ketuanya.

Dalam sambutan di suatu majlis Universiti Islam Gaza, Ismail Haneya mempersoalkan tentang pekerjaan apa yang akan diperoleh ratusan alumni Universiti Gaza. Ketika itu, acara tersebut dihadiri juga oleh Ketua Sekolah Tinggi Agama Al-Azhar, Dr. Muhammad Awad dan Rektor Universiti Islam Gaza, Dr. Muhammad Shiyam. Keduanya menyatakan, di akhir majlis, bahawa Ismail Haneya akan dijadikan pegawai di Universiti tersebut.

Pada tahun 1987, Ismail Haneya mendapat tugas mengajar. Setelah selang dua bulan, ia mendapat gaji pertama dari hasil keringat mengajarnya berjumlah 900 shekel (mata uang Israel, 1 dollar = 4 Shekel). Dengan gembira ia pulang dan memanggil isterinya, ‘Ya Ummu Abd, gembiralah apa yang aku bawa ini, belanjakanlah apa saja sesuka hatimu !!’
Sebaik sahaja Ismael Haneya bekerja di Universiti Gaza, agen-agen zionis menyiasat kegiatan Haneya dan melapurkanya ke intelejen Israel. Pihak intelejen Israel menangkap Haneya dan memenjarakannya selama 12 hari.

Pada tahun 1987 Ismael Haneya kembali ditahan selama 12 hari lagi, kemudian ditangkap lagi dan dipenjara selama 6 bulan, lalu dibebaskan. Setelah 7 bulan ia menghirup udara bebas, kembali ia ditangkap dan dipenjarakan selama tiga setengah tahun dan membayar denda sebanyak 6,000 Shekel. Agar dapat keluar sebelum masa tahanan enam bulan habis, dengan susah payah mertuanya yang hanya bekerja sebagai nelayan di pantai Gaza harus membayar denda tidak berperikemanusiaan tersebut.

Penderitaan keluarga Haneya tidak berakhir sampai disitu. Pemerintah Zionis Israel kemudian mengeluarkan arahan dan mengasingkan Haneya ke Marj El-Zohor, wilayah selatan Lebanon. Selama dalam pengasingan, isterinyalah yang membiayai kehidupan keluarga dan ia juga yang membayar semua perbelanjaan, hanya untuk berbicara dengan suaminya tersebut. Keadaan ini mereka jalani selama sembilan bulan.

Setelah masa pengasingan berakhir, Haneya kemudian ditangkap oleh pemerintahan Otoriti Palestin dan dipenjara selama beberapa kali. Kehidupannya tidak sepi dari penderitaan, tapi Alhamdulillah diberikan kekuatan oleh Allah. Ia (Ummu Abd) tetap bersyukur pada Allah telah diberikan suami yang taat beragama, bertakwa dan berdedikasi, ungkapnya. Ia juga menyatakan siap untuk berkorban lebih banyak lagi demi suaminya yang tercinta.
Ibu dari tigabelas anak ini mengaku telah biasa ditinggal-tinggalka n suaminya. Ia juga pernah menjual satu-satunya perhiasan yang ia punyai, iaitu mahar dan menyerahkan pada suaminya sebagai modal perjuangan. Sering kali ia harus berhemat dengan gaji suaminya dari Universiti Islam Gaza, untuk kehidupan sehari-harinya, terutama ketika suaminya di penjara.
Setelah suaminya keluar dari penjara Zionis Israel, terpaksa Ummu Abd menjual kendaraannya untuk memperbaiki rumah yang ia tinggal bersama bapanya yang hanya terdiri dari satu tingkat itu.




13 Buah Hati
Dari hasil pernikahanya dengan Abu Abd (Ismael Haneya), Amal (Ummu Abd) dikurniakan 13 putera dan puteri. Yang paling besar bernama Abdus Salam lahir pada tahun 1981. Disusuli oleh Hammam, lahir tahun 1983. Kemudian, Wassam lahir tahun 1984. Muadz, tahun 1985. Sina, tahun 1986 (sudah berkahwin), Butsainah yang lahir pada tahun 1987 juga sudah berkahwin. Ketika Abu Abd berada dipenjara tahun 1992, anak ke tujuh mereka lahir dan diberi nama Khaulah. Dan ketika Abu Abd berada di pengasingan iaitu tahun 1994, maka lahirlah anak kelapan mereka, yang diberi nama Aid. Diikuti oleh Hazim pada tahun sama, lalu Amirah tahun 1995, Muhammad pada tahun 1996, Latifah tahun 1998 dan terakhir Sarah baru berusia 3 tahun yang paling disayangi oleh si perdana menteri ini.

Ketika suaminya tidak ada, maka Ummu Abd-lah yang mengurus ke 13 putera-puterinya tersebut bersama ibu Ismael Hanya yang sakit. Sering kali tiap malam ia harus bergadang setelah sebelumnya mengajar anak-anaknya. ‘Sebagaimana Aku dulu membantu ayah mereka dalam tugas-tugas kuliahnya dan membantu dalam menghafal Al-Quran’, ungkapnya. Maka Aku sebaik-baik teman baginya di rumah dan mengatur rumah ini menjadi rumah sakinah, mawaddah wa rahmah. Tidak hairan bila Abu Abd kagum ketika ia pulang dari penjara dengan hasil pendidikan terhadap anak-anakku. Dan aku telah siap membantunya bila pun hingga hari ini.


Usaha Pembunuhan Pertama
Pada tahun 2003, Abu Abd pergi bersama anak nombor dua, Hammam untuk mengunjungi saudaranya. Aku (ummu Abd) mendengar suara roket yang menghentam salah satu rumah di sana. Aku berdoa semoga tembakan tersebut tidak mengenai sesiapapun. Selang beberapa saat datang khabar bahawa tembakan tersebut mengenai rumah yang ditempati Syaikh Ahmad Yasin dan pejabatnya yang dijaga oleh Ismail Haneya, suamiku. Betapa aku tersentak mendengar khabar tersebut, kerana anak dan suamiku sedang berada di rumah Dr. Marwan Abu Ras yang berada dekat dengan rumah As-Syahid Syaikh Ahmad Yasin. Saat itu, aku berdoa kepada Allah semoga menyelamatkan anak dan suamiku.
Ketika aku melihat dia pulang dengan selamat, aku berlari ke luar rumah sambil tersenyum bersyukur melihat anak dan suaminya kembali. Di situ sudah ada ribuan kaum muslimin yang mengucapkan selamat kepada suamiku.

Sejak saat itu, ketika aku mendengar bunyi pesawat Israel di langit Gaza, aku membayangkan mendengar khabar kesyahidan suamiku. Memang untuk berpisah dengannya sangat berat, namun jalan hidupnya menentukan demikian. Penderitaan, kesengsaraan dan semua peristiwa yang telah aku alami membuatku selalu mengira-ngira suamiku mati di jalan Allah (Syahid) atau memperoleh kemenangan, atau berjalan sebagaimana biasa, seperti ini. Sebenarnya aku menginginkan dia syahid, sebagaimana aku pun menginginkanya.





















Suamiku, Sang Perdana Menteri
Isteri yang baik adalah isteri yang mendorong suaminya dalam kebaikan. Begitulah yang dilakukan Ummu Abdusalam, isteri Perdana Menteri Palestin, Ismael Haneya yang mendorong suaminya ketika bertanding dalam pilihan raya umum parlimen untuk pertama kalinya. Ia sangat gembira menyaksikan gerakan Hamas, dimana suaminya bertanding, mencapai kemenangan dalam perjuangan politik di Palestin. Orang-orang telah memilihnya dalam tahap demi tahap pemilihan, terutama setelah pembentukan pemerintahan Palestin. Ummu Abd mengaku belum pernah melihat kecintaan yang begitu besar dari rakyat Palestin terhadap pemerintah seperti kecintaan mereka kepada pemerintahan Hamas ini. Sebagai contoh saja, ketika ia dan suaminya menunaikan ibadah Haji di Makkah Mukarramah, semua orang yang mengenalnya bersalam dengannya dan mengucapkan selamat serta mendokong terhadap Perdana Menteri Palestin ini. Mereka juga berebut bergambar dengan pemimpin ummat tersebut. Ia menambah, aku mendengar dengan telingaku sendiri bahawa kemenangan Hamas di Palestin telah menaikkan citra Islam di seluruh dunia dan memberikan harapan bagi rakyat lain untuk mendapat sepertimana kejayaan Hamas.

Seorang isteri yang sederhana tetapi perkasa dalam menghadapi tantangan dan cubaan dari pihak Zionis Israel yang tidak henti-henti berusaha menangkap suaminya..dialah Ummu Abdusalam, Amal binti Muhammad Haneya. Suatu ketika ia mengatakan pada seorang tentara Israel yang datang untuk menangkap suaminya, ‘jika kamu menghulurkan tanganmu akan kupatahkan kedua tanganmu itu !. Sama halnya ketika datang seorang polis Palestin yang datang untuk menangkap pemimpin Gerakan Hamas ini. Ia mengatakan, ‘Kalian ini berkelakuan seperti Yahudi, sedang Yahudi tidak ada yang kembali ke sini’. Ia sendiri merasa terkejut dengan apa yang dikatakannya, suatu ketika ia makan bersama suaminya, hari esoknya suaminya sudah ditangkap oleh pasukan musuh.

Mengenai kehidupannya sekarang, Ummu Abd menjelaskan, ‘InsyaAllah aku akan tetap mendokong perjuangan suamiku untuk mempertahankan kedudukannya hingga habis tempoh jawatannya selama empat tahun. Suamiku tidak akan meninggalkan dari jawatannya. Kami optimis dapat membebaskan rakyat Palestin dari embargo internasional. Namun terakhir aku pernah berkata pada Abu Abd, Wahai suamiku, engkau boleh turun dari jawatanmu, jika ada jaminan ditarik embargo dari rakyatmu, para pegawaimu yang hingga saat ini belum mendapatkan gaji !.

Ummu Abd menegaskan, keluarganya yang terdiri dari 13 orang, empat diantaranya telah punya suami dan yang lainnya masih anak-anak, hidup sebagai rakyat biasa. Ia berharap isu bahawa keluarganya mendapat wang dari Hamas segera dihentikan. Kami tidak pernah menerima wang dari salah seorang anak-anakku yang sudah menjadi pegawai negeri iaitu Wassam yang berkerja di Pasukan Keamanan Dalam Negeri,tambahnya meyakinkan.
Wassam belum menerima gaji dari sesiapa pun. Ia juga pernah mengambil hutang sebagaimana para pegawai lainya. Sementara suamiku memberikan seluruh gaji pertamanya kepada keluarga yang ditinggal para syuhada. Adapun gaji kedua, kami infakkan sebahagiannya pada fakir miskin.


Rumah Yang Sederhana
Rumah yang ditempati sekarang ini bersama suaminya sangat sederhana untuk ukuran pemimpin negara. Ummu Abd mengatakan, ia tidak akan meminta perubahan bagi rumahnya tersebut. Rumah itu sudah dibina sebelum suaminya menjawat jawatan perdana menteri. Rumah yang terdiri dari dua tingkat itu dihuni oleh lima keluarga. Ummu Abd, anak-anak dan suaminya menempati tingkat pertama bersama anak sulungnya yang sudah berkahwin, Abdus Salam. Sementara tingkat dua ditempati oleh anak ketiganya yang juga sudah berkahwin.

sumber: http://www.infopalestina.com/viewall.asp?id=6801

Wednesday, September 26, 2007

When things become smaller..

One nice story to share..

Yesterday, I had spent almost 3 hours in OT ( opertation theatre ) room.We got one case of steroid-induced glaucoma to be operated.What a pity,bcoz of lack of knowledge,this patient who was initially sought treatment at pharmacy for steroid eye drop ( for his allergic conjunctivitis ),eventually end up with this unwanted complication of glaucoma.

The operation was done by Dr.Bakiah.She is one of the ophthalmologist specialist in HUSM.She ia a good teacher with excellent teaching.During her lecture, it is almost impossible for us to let our eyes closed,bcoz her explanation is realy attractive.

That was not the only 'beauty' of her.Another thing that realy touched my heart,that i think not all doctors may come out with the same way of thinking like her.Could you imagine,shabiah..
While her fingers was moving with needles and sutures,added by other high-tech instruments towards the patient's eye,she could voice out one statement that i hope i never forget the rest of my life..

" you see this suture,students ? how's the size of it? " she asked.

During that time,there were about 10 of us,surrounding her observing the operation.Actually we were not realy saw directly towards the patient's eye like other oiperation before.We learned via screen that was connected to the microscop that was being used by the doctors.There were two doctors there,with the help of one staff nurse.This what makes difference in ophthalmology,almost all the time u're dealing with microscopic picture,bcoz we know that the structures inside our eyes could not be seen only by naked eye.

" 10..Dr.The suture size is 10." Alhamdulillah,this time we got the answer.

Then she replied.

" So,could u imagine now,how tiny is it the 'Sirothol Mustaqim' ? now,u can see right,that it is not impossible for a thread to be cut smaller,even tiny like this one."

Subhanallah.That realy touched my heart.I could not answer even a word..
Now,i realized that knowledges realy can help us to know Him.Technologies has done much towards it.The rest depend on ourselves,whether we want to think or not.

" Barangsiapa menghendaki dunia,maka hendaklah ia menguasai ilmu,dan barangsiapa menghendaki akhirat maka hendaklah ia menguasai ilmu,dan barangsiapa menghendaki keduanya maka hendaklah ia juga menguasai ilmu " - Hadith-

Thursday, September 20, 2007

Ayuh..Sohabiah !

" Sohabiah,ayuh lihat di sana ! " ujarku dengan penuh kesungguhan.


" Apa dia, kat mana ? "


" Tu sana.Lihat cahaya nun jauh di sana "


" Subhanallah...cantiknya,indahnya sahabat.Cahaya apa itu ? "


" Itulah cahaya yang kita cari selama ini.Kita hampir tiba di destinasi.Ayuh,panjangkan langkahmu sahabat.Jangan sampai kita terlepas lagi dari terlihat cahaya itu " balasku penuh kepastian sambil mula menghayun langkah penuh bertenaga.


" Oh,sahabat tunggu..! Bawaku sekali.Pimpin tanganku ini.Jalannya nampak berbukit dan penuh dengan duri.Ku takut daku tergelincir di pertengahan."


" Insya Allah,sahabatku.Ku takkan meninggalkanmu keseorangan di sini.Ku takkan sampai seorang diri tanpa memastikanmu jua selamat menuju ke sana.Allah pelindung kita,yakinlah sahabat.Sematkan kuat-kuat kepercayaan itu." sambutku dengan nada memujuk.


" Ayuh..kita teruskan ! "


Itulah cahaya yang kekal, yang tak kan malap sehinggalah usia dunia ini sampai di penghujungnya.Cahayanya cukup indah,tak dapat digambarkan walau secanggih mana kata-kata.Ia pemberi harapan,pemberi kekuatan untuk perjalanan hidup yang masih berbaki.Walau sekuat mana usaha untuk memalapkannya,pasti hasilnya adalah kepenatan yang sia-sia.Itulah cahaya dambaan bagi seluruh hidupan di muka bumi...



CAHAYA ALLAH, CAHAYA KEBENARAN.




~Kecuali Dia~


Sekadar bingkisan di malam hari...


Siapa tahu
Setiap gelora nuraniku
Siapa mengerti
Setiap perasaan yang berlagu
Setiap waktu...

Kecuali Dia

Tika ku rebah
Siapa yang membantu
Tika ku lemah
Siapa yang memangku
Tiada yang lain...

Kecuali Dia

Bila ku menangis
Siapa yang memujuk
Bila ku hanyut
Siapa yang menunjuk
Tiada...

Kecuali Dia

Oh Tuhan !
Andainya ku mampu
Ingin setiap saat jiwaku berlagu
Hanya mendendangkan zikir padaMu
Tiada selainnya
Kerana di situ Tuhan
Ku temui kebenaran
Ku rasai kelazatan
Ku dambai ketenangan
Ku terlena dalam dakapan rahmatMu

Oh Tuhan !
Hakikatnya ia tidak begitu
Saat sahaja ku angkatkan kepalaku
Dari sujud kepadaMu
Saat itu jua
UjianMu datang menerpa
Lantas...

Ingin sahaja Tuhan
Kiranya mungkin aku terus hanyut
Dalam sujud penuh syahdu
Menangisi segala katerlanjuranku
Sepanjang waktu

Ketemukan daku,jua saudaraku Tuhan
Pada indahnya
malam Lailatul Qadar...

Friday, September 14, 2007

Nak samak Hati ? Ada air tanahnya ?

Petikan dari Kemudi hati, Majalah Anis Ogos 2005

Oleh : Ust Pahrol Muhamad Juoi

Kenapa isteri derhaka ?
Kenapa anak2 jahat ?
Kenapa runtuhnya umahtangga ?
Kembali ke pangkal jalan....

" Perkara ni sangat berat,lebih merosak.Bahkan tak boleh disamak dgn air tanah sekalipun,"
ujar saya menambah 'suspen' nya.

" Hai,serius betul.Betul ke ni ? "

" Betul .Ia berkiat juga dgn makanan ,minuman bahkan pakaian,rumah dan macam2 lagi.Ini lebih menyeluruh."

" Apa ya ?" dia bertanya.

" Saya berikan kunci katanya..halal dan haram bukan pada makanan sahaja," saya terus menguji.

" Rasuah ? riba ? "

" Betul.Itu sebahagiannya.tapi ada yang lebih halus.Bukan lebih haramnya..tetapi lebih sukar dikesan.Lantas apa pun keadannya ia tidak merasakan perbuatan itu satu dosa.Dia tidak akan bertaubat atas perbuatannya itu kerana beranggapan perbuatan itu tidak berdosa "

" Cepatlah..apa dia ? "

" Curi masa ! " Jawab saya pendek.



Dia tergamam.

" Bayangkan,kalaulah kita bekerja dengan majikan kita -tak kiralah swasta atau kerajaan atau syarikat sendiri tetapi bukan kita seorang yang memilikinya.Kita dibayar gaji untuk tempoh bekerja beberapa jam sehari.katalah 8 jam.tetapi tak semua 8 jam itu kita gunakan bekerja..kita buat kerja sampingan,tidur,'mengular','mengulat' dan macam2 lagi."

" Tetapi sekarang kita kan ada 'punch card'.Mana boleh tak cukup masa."

" Punch card hanya mampu mencatat waktu kita masuk bekerja,tetapi bolehkah ia mencatatkan waktu kita mula bekerja ?" soal saya.

Dia menggelengkan kepala.

" Katalah kita masuk tepat jam 8 pagi.Tetapi kita hanya mula bekerja jam 8.15 pagi.Itu tak masuk lagi lepak2 tempat minum,perbualan telefon yang berlarutan,kerja sampingan dan macam2 lagi cara orang curi masa."

" salah tu memang salah.Tapi biasalah..."

" sebab tulah saya katakan tadi.ini lebih halus dan lebih berat.Sebab kita kata biasalah.sebenarnya biasa bagi kita,tetapai apakah itu biasa pada pandangan dan nilaian Allah ? "
Dia menung seketika.

" Umar Ibn Aziz padamkan lampu yang menggunakan minyak kerajaan apabila anaknya hendak bercakap soal keluarga.Umar Al-Khattab tak berani buat 'advance' gajinya dari baitulmal...hakikatnya kita tak layak dibayar untuk tempoh masa yang kita curi,sudah bertukar menjadi duit curi..Kalau bertaubat,tak cukup dengan Allah.kena minta halal dan maaf apada semua yang punya hak terhadap duit yang kita curi.." panjang penerangan saya.

Kali ini dia benar2 terdiam.

" Akhirnya kita jadi mangsa rezeki haram.Hati kotor.Cakap tak serupa bikin..Isteri dan anak2 pun payah nak dengar nasihat lagi..sebab mereka pun diberi makan dengan gaji yang haram."


Begitulah sepintas lalu,cerita perbualan yang telah penulis suntingkan di beberapa bahagian.Tidak kiralah apa jua 'title' kerjaya yang diceburi,wahai saudar2ku...berusahalah untuk amanah pada masa dan amanah pada wang.Perkaranya nampak kecil,namun besar bagi orang2 yang mengharapkan pertemuan denganNya.Kita yang InsyaAllah bakal berkhidmat sebagai seorang doktor,berikhtiarlah agar waktu kita masuk bekerja dan pulang bekerja itu adalah mengikut tempoh kita dibayar imbuhan.Perlu perhatian lebih lagi andai waktu itu kita 'oncall',maka pastikan kita tidak terpesong pada yang selainnya,dan tidak juga pulang ke rumah awal dari yang ditetapkan.Di sini mungkin tiada 'pak guard' yang akan 'menghambat' kita untuk balik semula ke tempat kerja,namun di sana sudah terang lagi bersuluh,pengawal yang sungguh bengis sudah sedia menanti..moga kita semua terlindung darinya.

It's good to do practice from now.We supposed to finish oncall at 12 a.m.So,hopefully sohabiah,we altogether may remain in the ward until the clock rings the bell..Khouf is our policy.

Thursday, September 13, 2007

Wednesday, September 05, 2007

People make mistakes

Memetik pernyataan Menteri Kesihatan, Datuk seri Dr Chua Soi Lek pada s september lepas :

" Doctors and specialists on call who are unwilling to respond during emergencies should resign "

Subhanallah, bila difikirkan jikalaulah sesiapa sahaja di dunia ini,tidak kiralah ia berlaku di HTAR atau di mana ceruk sekalipun di bumi Allah,ada pengamal kesihatan yang dengan sengaja tanpa bersebab lalai dan malas dalam memberi perkhidmatan kepada pesakit,bukan sahaja di dunia ia mungkin perlu 'resign',bahkan di akhirat sudah tentu ia akan dikenakan hukuman setimpal..

Namun,kadang2 hidup kita ini ada berlaku peristiwa di luar jangkauan yang seperti mana dihurai dalam 'post' penulis sebelum ini.Bagi yang tidak meletakkan 'ruhul iman' sebagai 'guidance' dalam menilai sesuatu,mkaa akan melenconglah pemikirannya yang seterusnya mengundang pada tersasarnya jalan keputusan tindakan yang diambilnya.

Hidup sebagai orang yang diberi 'sijil' nyawa,yang menjadi bukti penyerahan sepenuh kepercayaan manusia untuk dilakukan apa shaja terhadap dirinya,bisa mungkin mengundang rasa beban yang sungguh berat bagi pengamal kesihatan..namun bagi mereka yang hidup dengan nur,suatu cahaya yang tidak boleh disamaertikan dengan mana2 cahaya yang 'visible' di alam ini,lahir dalam dirinya suatu perasaan,suatu nilai yang boleh menyeimbangkan gelora rasa beban yang mendatang.

Nur..indah namanya.Bahkan begitu di'iktiraf sehinggakan ada suatu surah menggunakan namanya.Sekali dapat,bagaikan 'addicted'.Fitrah manusia begitu,kerana manusia itu sukakan keselamatan,dan cahaya itu tentunya mesti sebagai penunjuk menuju keselamatan.Kacuaian dan kesilapan adalah tidak mustahil bagi mana2 anak Adam yang tidak ma'thum.Lantaran itu Allah menyebut,antara ciri2 orang beriman adalah apabila mereka sedar telah melakukan kesilapan lantaran kejahilan,maka mereka cepat2 memohon keampunan.

Ujian.Saidina Umar pernah menyebut,dunia adalah ibarat penjara bagi orang mu'min.Banyak kupasan ulama' tentnag ma'na di sebalik penjara ini.Namun yang pastinya,dunia ini bukanlah suatu yang menjadi rebutan di kalangan orang beriman,dan tentunya Allah telah berjanji bahawa Dia pasti akan menguji hamba2Nya.Kiranya pangkat iman seseorang itu semakin meninggi,maka semakin kuatlah tahap silibus 'exam' nya.Justeru,kiranya mereka bersabar,tentunya pangkat mereka akan dinaikkan semakin tinggi,dan semakin tinggi pula 'level' soalan2 yang akan diuji..sehinggalah mereka akhirnya membawa pangkat masing2 bertemu Allah.Bagi yang beriman,tentunya peristiwa ini mereka anggap tidak lebih dari ujian dari Allah,setelah menyesali dengan sungguh dosa kecuaian mereka.Dan tentunya kejadian sebegini mengundang ibrah yang penuh dengan hikmah..

" Ya,Allah,kepada-Mu aku serahkan diriku.Kepada- Mu aku beriman.KepadaMu aku serahkan urusanku.KepadMu aku kembalikan segala masalahku.Kepada undang-undangMu aku merujuk.KepadaMu aku meminta keputusan "

Wednesday, August 29, 2007

Maqasid au Zowahir ?

Syukur semalam Dia memberi peluang untuk penulis berfikir.

kuliah Ust Hisom yang membahaskan tentang manhaj Haraki sedikit sebanyak membuka minda dan mencapahkan pemikiran.Walau bunyinya tajuk kuliah seakan berat,namun realitinya ia sekadar 'title',yang mana jika diselami apakah maksud di sebaliknya,rupanya ia adalah tidak lain daripada apa yang ada di sekeliling kita hari ini..dalam erti kata lain,begitu realistik.

Ustaz menyimpulkan bahawa manhaj haraki ini boleh dikatogeri kepada 5 fasa :

1. Fasa da'wah dan tanzhim adalah rahsia

2. Fasa da'wah terbuka, tanzhim adalah rahsia

3. Fasa menegakkan daulah

4. Fasa memilih kepimpinan daulah

5. Fasa menyebarkan da'wah

Mungkin kita memerlukan lebih banyak kupasan ilmu tentang manhaj haraki ini jika ingin memilih di fasa manakah kita berada sekarang..Pokoknya tugasan kita masih belum selesai.

Kebetulan sekarang penulis sedang menelaah kitab terjemahan 'Fiqh aulawiyyat',karangan Imam Besar Dr.Yusof al-Qardawy.Antara 'sub topic' yang dibahaskan menekankan keutamaan Maqasid berbanding Zowahir..atau dalam 'phrase' yang lebih ringan, kelebihan maksud tersirat berbanding maksud tersurat.

Kadang2 dalam hidup kita ini,kita kerap terlepas pandang perkara2 yang hidup dan tak hidup di sekeliling kita.mungkin sebab kita terlalu fokus,lantas fikiran kita terhalang dari melihat unsur2 lain yang bergerak bersama.Atau mungkin juga kerana kita begitu mengambil mudah sesuatu perkara,hasilnya kita menganggap perkara lain itu tidak penting.

Sering kita mengambil contoh kehidupan semut.Bagi setengah kelompok,mungkin menganggap semut itu tidak lebih dari seekor haiwan yang sering merosakkan gula dan makanan kita..


Inilah mungkin golongan zowahir.

Berbeda dengan kelompok yang dikurniakan Allah kelebihan 'maqasid' itu tadi,mereka pastinya melihat semut itu jauh dari hanya seekor haiwan perosak..Lihat saja pada sistem kehidupan semut.


Elemen itu sahaja sudah memakan kertas berjela2 untuk dibahaskan bagi mereka yang yang mengutamakan maqasid.Bagaimana cantiknya susunan sosial masyarakat semut,yang kelihatannya saling tolong-menolong,memberi hormat jika bertemu di tengah jalan dan bnayak lagi yang tentunya memerlukan panduan wahyu untuk memikirkannya.


Maka tidak hairanlah bila mana Allah berfirman dalam Surah Ali Imran yang bermaksud :

" Maha suci Allah,tidaklah Engkau menjadikan sesuatu itu dengan sia-sia..."

Sesungguhnya mentadabbur kejadian dan bukti kekuasaan Allah itu menambahkan keyakinan dan memperteguh iman.Allah tidak menjadikan sesuatu itu tanpa ada sebabnya.Justeru,tugas kita ialah mencari apakah sebenarnya rahsia yang ingin Allah sampaikan seterusnya mengambil pengajaran akan apa yang terkandung dalam hikmahNya.

" Bertolong-tolonglah kamu dalam perkara kebaikan,dan janganlah kamu bertolong-tolongan dalam perkara dosa dan permusuhan "

Tuesday, August 21, 2007

Kadang-kadang tidak seperti diduga

Lain yang diduga..lain yang direncana.
Tanggal 12 ogos jasadku diterbangkan ke LCCT.Mujurlah Allah masih meninggalkan baki 20 lagi 'seat' yang kosong.Tidak dirancang penerbangannya,namun itulah yang dikatakan taqdir.Berbekalkan tawakkal,diri bertolak dua jam lebih awal menuju 'airport' Sultan Ismail Petra.Lantas bergegas menuju kaunter mengejar tiket yang telah ditanya kekosongannya pagi tadi.Risau juga hati.."adakah masih berbaki hingga waktu ini ? "


Alhamdulillah,barangsiapa tujuannya baik,niatnya betul,akan ditolong dan dilancarkan Allah setiap urusannya.Tiket masih ada !
Namun,agak terkejut juga.Tambangnya tidak seperti biasa.Tidak mengapalah andai wang itu juga yang menjadi saksi di akhirat.Sejurus 'check-in',hati sedikit lega,penuh kesyukuran.Sekurang2nya urusan sudah sampai separuh jalan.Tinggal lagi setengah jam untuk masuk.Mulanya ibu menunggu juga untuk meneman,namun waktu asar hampir tiba,terpaksalah ibu pulang dulu.lagipun ibu kena mempersiap juadah berbuka abah maghrib nanti.

Lalu,tinggallah diri terkedip-kedip keseorangan.Seusai masuk,masih lagi tinggal setengah jam untuk 'depart'.'Flight'nya pun masih belum muncul lagi.Bagai direncanakan,entah knape diri memilih untuk duduk di sebelah seorang makcik yang sudah agak berumur.Di sisinya ada sebuah beg besar,lagaknya macam ingin berjalan jauh sahaja.

" makcik mau ke mana,ye? "

"menunaikan umrah..ni nak pegi umah anak dulu,lepas tu baru bertolak ke sana dengannya,insyaAllah."

Panjang jua kami berdua bercerita.Rupa2nya bila dikorek,kami ada bau2 bacang sebelah abah.Rumahnya pun tidak jauh dengan Binjai.Kuasa Allah,tiada siapa yang dapat melawan.
Perbualan kami terhenti apabila staf mula memnggil penumpang bgai 'flight' makcik.Beliau bertolak 10 minit lebih awal.Sambil bersalam,sempat lagi diri mengambil peluiang barokah dari bakal tetamu Allah :

" makcik...tolong doa2kan saya juga ye bila kat sana.Terima kasih."

" InsyaAllah...ramai ni yang mengirim kat makcik." katanya sambil menghadiahkan sebuah senyuman manis lahir dari wajah yang bakal mengunjung baitullah.


Dalam hati berdoa,moga Allah mendetikkan hati makcik untuk mengingati pesanku yang kerdil ini sewaktu di sana.Sampai masa,diizin Allah moga tiba pula giliranku menjadi tetamuNya.

Teringat juga hadith Rasulullah yang menganjurkan ummatnya agar sentiasa mempraktikkan berjabat salam apabila bertemu,kerana setiap kali kita bersalam dengan saudra kita maka akan luruhlah dosa2...marilah kita berniat mengamalkan sunnah,bukan sekadar ia sebagai adat kebiasaan orang2 sezaman.InsyaAllah.

Monday, August 06, 2007

Profesionalism?

Hasbi Rabbi Jallallah...
Ma fi qalbi ghoirullah
...

Cukuplah sahaja bagiku Tuhanku yang Maha Tinggi...
Tiadalah dalam hatiku selain Allah...

" Tidaklah akan masuk syurga seseorang yang dalam hatinya ada sebesar zarah dari rasa megah,dan tidaklah masuk neraka seseorang yang dalam hatinya ada sebesar biji dari iman " { HR Muslim }

Sekarang ini,ada suatu isu yang berlegar-legar dalam cerebrum penulis.Penat juga memikirkannya.Diri tidak tahu andai ia hanya menyerang 'grey matter' penulis,tidak pada yang lain.

Kerjaya..tidak sedap.Ibadat..ya,lagi tenang.Ibadat sebagai seorang doktor seringkali dikaitkan dengan profesionalism.Rata-rata rakyat hospital menjadikan ia sebagai 'indirect impulse' setiap kali berbicara tentang doktor.Soalnya bagaimanakah yang dikatakan profesionalism itu?

Entah knape,cerebrum penulis sering sahaja mencari-cari watak atau idola yang boleh dijadikan sebagai 'role model' untuk bergelar seorang yang mengamalkan profesionalism..pusing kanan,pusing kiri,apa yang penulis ketemu bukan jawapan,tapi impulse2 yanmg makin bertimbun minta untuk di'interpret'kan.

Lantas penulis berfikir...tadabbur mengingati firman2Nya.Diri yakin Allah yang menghantar impulse itu untuk bagi peluang pada cerebrum beramal.Mencari..terus mencari sambil berfikir.Dan..

Tiadalah jawapan yang paling boleh melicinkan proses 'interpret' impulse tadi selain dari gerakan qalbu yang menyebut" sesungguhnya sebaik-baik manusia adalah Rasulullah s.a.w.".Licin,terus dan sungguh menenangkan kekusutan cerebrum.Alhamdulillah.

Namun sayang sekali,penulis rasa sungguh hiba dan pilu..dengan diri sendiri.Apa yang dilihat di sekitar lantai hospital,amat jarang sekali diri ketemu insan doktor yang tekun mengamalkan sunnah.Jarang sekali perkataan 'Allah' disebut.Mungkin mereka juga seperti penulis,masih belum punya kekuatan.Astaghfirullah.Penulis begitu mengimpikan sutu hari nanti lantai hospital itu selain dari menjadi lantai untuk berubat,ia juga menjadi salah satu dari lantai-lantai tempat untuk berzikrullah.Sejuknya hati doktor,begitu juga sejuknya hati pesakit insyaAllah bila melihat akhlak doktor yang berusaha mengamalkan akhlak Rasul.Akan tiba masanya nanti manusia itu akan melihat kebenaran.